Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia dan Malaysia: Menurut sebuah survei, satu dari tiga orang lebih religius dibandingkan orang tuanya

Indonesia dan Malaysia: Menurut sebuah survei, satu dari tiga orang lebih religius dibandingkan orang tuanya

Sebuah survei terhadap kelompok usia di atas 18 tahun di Indonesia dan Malaysia mengenai agama, peran gender, dan representasi media mengungkapkan tren dalam orientasi hidup. Meskipun 33% dari mereka yang disurvei menganggap diri mereka lebih taat pada aturan agama dibandingkan orang tua mereka, mereka juga mengandalkan teknologi modern seperti aplikasi salat dan kencan dan tidak membatasi konsumsi mereka selama hal tersebut dianggap halal dan sesuai dengan Islam. hukum. Hukum .

Perusahaan periklanan, pemasaran, dan konsultasi yang disurvei dari 9 hingga 16 Mei 2022 manusia ajaib Dan VMLY&R Malaysia 500 Muslim berusia di atas 18 tahun di Indonesia dan Malaysia. 300 di antaranya berusia antara 18 dan 39 tahun, dan 200 berusia di atas 40 tahun. Sebagian besar dari mereka, 55 persen, tinggal di perkotaan, 27 persen di pinggiran kota, dan masing-masing sembilan persen di kota kecil atau pedesaan.

Mereka ditanya tentang religiusitas mereka, sikap mereka terhadap peran dan tanggung jawab gender, misalnya dalam mengasuh anak-anak mereka, namun juga tentang pentingnya dan pemahaman perempuan. Produk halal Serta kepuasan terhadap citra media terhadap umat Islam.

itu Laporan setebal 112 halaman Laporan tersebut diterbitkan pada musim gugur tahun ini dan menyoroti tren khususnya di kalangan generasi muda Muslim. Beginilah cara kita memandang diri kita sendiri secara umum 33% dari mereka yang disurvei menganggap diri mereka lebih religius dibandingkan orang tua mereka pada usia yang sama. Di Indonesia, 40% menganggap dirinya lebih religius, sedangkan di Malaysia persentasenya mencapai 26%. Secara keseluruhan, 45% menganggap dirinya sama religiusnya dengan orang tuanya (Indonesia 36%, Malaysia 55%) dan 21% kurang religius (Indonesia 23%, Malaysia 19%). Jika diurutkan berdasarkan kepentingannya, agama dan kesehatan adalah yang utama. 91% dari mereka yang disurvei percaya bahwa agama dan hubungan yang kuat dengan Tuhan adalah hal yang sangat penting. Agama sama pentingnya dengan kesehatan. Diikuti oleh keluarga yang dianggap sangat penting oleh 98% responden. Sebaliknya, hanya 34% yang memandang kesejahteraan sebagai hal yang sangat penting. Mengenai peran gender, mayoritas dari 62 persen responden percaya bahwa pengasuhan anak adalah tanggung jawab perempuan dan laki-laki. Terkait anggaran, 61% berpendapat pembagian di antara mereka sudah tepat. Namun, ketika ditanya tentang kepala rumah tangga, pendapatan utama, dan orang yang bertanggung jawab mengambil keputusan paling penting, laki-lakilah yang keluar sebagai pemenang.

READ  Kertas Kalender 2021: 27 Mei

Ketika ditanya tentang kesetaraan antara perempuan dan laki-laki dalam Islam, 43% dari mereka berpendapat bahwa mereka setara.

Namun menurut survei tersebut, religiusitas tidak berarti meninggalkan konsumsi, perjalanan, dan komunikasi. Sebaliknya, keinginan untuk mengonsumsi makanan, yang dianggap sebagai hal yang bersifat Barat, justru memicu pertumbuhan pesat pasar fesyen, perawatan kesehatan, perjalanan, keuangan, teknologi, dan nutrisi yang memenuhi persyaratan halal. Pasar utama termasuk Indonesia, Malaysia, Singapura dan Brunei, menurut lembaga yang melakukan survei. Sebagai contoh produk yang sesuai syariah, Hukum IslamAtau mematuhi atau dianggap halal, begitulah sebutannya pada aplikasi perbankan, salon rambut khusus wanita bercadar, restoran halal yang tidak mengolah daging babi dan tidak menyajikan minuman beralkohol, atau bahkan sekolah. Aplikasi doa juga digunakan untuk mengingatkan orang untuk sholat, menentukan arah sholat melalui GPS, dan menyediakan teks Alquran. Ada juga aplikasi kencan yang menginginkan apa pun selain kencan singkat sambil minum koktail, yang dapat mengarah pada tindakan seksual. Sebaliknya, ini bertujuan untuk memberikan kesempatan kepada pengguna untuk menemukan pasangan agama yang serupa untuk menikah. Bagi 86% responden yang disurvei, memiliki pasangan Muslim sangatlah penting. 55% ingin berteman dengan umat Islam, dan 54% menginginkan taman kanak-kanak Islam atau sekolah Islam untuk anak-anaknya. Hanya 25% yang percaya pentingnya berteman dengan non-Muslim.

Bab terpisah dalam survei ini dikhususkan untuk perempuan mengenai jilbab. Semua perempuan yang disurvei, berusia antara 18 dan 39 tahun, mengatakan bahwa mereka memiliki lebih dari satu jilbab, dan hanya tiga persen perempuan di atas 40 tahun yang mengatakan bahwa mereka tidak memiliki jilbab. Bagi banyak orang, jilbab telah menjadi aksesori fesyen. Sekitar 20% wanita memiliki lebih dari 50 buah, beberapa di antaranya juga dalam versi mewah, misalnya diproduksi bekerja sama dengan Disney atau Barbie, atau dengan logo yang disulam dengan batu Swarovski. Ini juga setara dengan teropong mewah dan syal sholat yang elegan. 80% wanita menyatakan memilih berhijab. Namun, mereka mengakui adanya pengaruh dari pasangan (39%), keluarga dan persahabatan (34%), serta ekspektasi di tempat kerja dan sekolah (31%). Jilbab dipilih berdasarkan kenyamanan (90 persen), kemudahan perawatan (76 persen), kebebasan bergerak (59 persen), gaya (44 persen), fashion (41 persen) dan cakupan (40 persen). Tak heran jika produk yang ingin dibeli oleh para pemakai hijab diiklankan sebagai produk “keren”, “segar”, dan “anti gatal”.

READ  Tiga hal ini terjadi ketika Anda makan tempe setiap hari

Bab lainnya dikhususkan untuk hak-hak perempuan, seperti akses terhadap pendidikan, yang didukung oleh 65% peserta. Namun, perempuan dan laki-laki menilai hak-hak lain dengan cara yang sangat berbeda. Meskipun 51% perempuan yang disurvei ingin perempuan memiliki suara yang sama kuatnya dengan laki-laki dalam hubungan dan pernikahan, hanya 37% laki-laki yang disurvei memandang hal tersebut. Meskipun 40% perempuan menginginkan lebih banyak pengaruh perempuan dalam pemerintahan, hanya 26% laki-laki yang menginginkannya.

Feminis Muslim dan aktivis hak-hak perempuan Callis Mardiasiah berbicara tentang tuntutannya dalam sebuah wawancara. Pasar legal dan halal yang berkembang pesat juga mendapat kritik. Pertanyaannya adalah apakah perlu memberi label halal pada segala sesuatu. Misalnya, sebuah kasur disebutkan dan diberi label halal oleh seorang ustadz.

Masyarakat juga bertanya-tanya apakah perlu mengiklankan popok untuk anak berhijab.

Secara keseluruhan, responden survei merasa bahwa umat Islam kini lebih terwakili di media dan periklanan dibandingkan beberapa dekade lalu.