Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia memadamkan kebakaran hutan dengan hujan buatan!

Indonesia memadamkan kebakaran hutan dengan hujan buatan!

Meskipun kebakaran hutan cukup umum terjadi di Indonesia, kebakaran tahun lalu sangatlah parah.
David Mora David Mora Meteorit Brasil 3 menit

Untuk mencegah terulangnya kebakaran hutan yang dahsyat seperti tahun lalu, pemerintah Indonesia mengumumkan Anda ingin menghasilkan hujan buatan tahun ini. Tujuannya agar jutaan hektar lahan tidak terbakar seperti tahun lalu.

Menteri Lingkungan Hidup dan Kehutanan, Siti Nurbaya, Dia mengatakan hujan buatan telah berhasil digunakan di banyak daerah rawan kebakaran. Pada konferensi pers minggu ini, Citi mengumumkan bahwa pemerintah bekerja sama dengan Biro Meteorologi, Klimatologi dan Geofisika India serta Badan Pengkajian dan Penerapan Teknologi India. Untuk mengembangkan hujan buatan.

Anda mungkin tertarik pada: “Gelombang panas mencatat rekor suhu di Siberia”

Meskipun kebakaran hutan sering terjadi pada musim kemarau ekstrem di Indonesia, kebakaran tahun lalu jauh lebih parah dibandingkan tahun-tahun sebelumnya. Kebakaran tersebut menghancurkan lebih dari 1,6 juta hektar lahan Kebakaran ini menghasilkan karbon dioksida hampir dua kali lebih banyak dibandingkan kebakaran hutan Amazon di Brazil tahun lalu. Itu adalah sebagian besar Asia Tenggara Dikelilingi oleh asap beracunYang menyebabkan peningkatan penyakit pernafasan juga Mereka terpaksa menutup bandara dan sekolah.

Banyak yang khawatir pemerintah akan melakukan hal tersebut Pandemi Covid-19 saat ini Pemerintah tidak dapat mengintensifkan upayanya untuk mencegah penyebaran kebakaran. Namun, pejabat pemerintah mengatakan mereka telah mengambil berbagai tindakan untuk mencegah terulangnya kebakaran tahun ini. Departemen Meteorologi India memperkirakan musim kemarau tahun ini akan dimulai pada bulan Juni dan puncaknya pada bulan Agustus.

Hujan buatan

Teknologi produksi hujan buatan sudah digunakan secara luas di beberapa negara seperti Tiongkok dan Uni Emirat Arab. Awan benar-benar disemai dengan bahan kimia dan kemudian dihujani. Itu akan terjadi Dia juga pernah, atau setidaknya mencoba, berpartisipasi dalam Olimpiade di Beijing.

READ  Beginilah penderitaan hewan dalam pembuatan susu kerbau

Bahan yang digunakan dapat bermacam-macam jenis molekulnya, seperti: b. Es kering (karbon dioksida padat), perak iodida, bubuk garam, dll. Proses ini disebut “penyemaian awan”. Pesawat terbang dan rudal melakukan hal itu. Hal ini sangat mirip dengan badai es yang terjadi di Jerman. Mereka terbang di awan badai dan ingin hujan turun lebih awal agar hujan es tidak terbentuk.

ID video YouTube=bU4z8ZiX_eA

Tahap pertama melibatkan penggunaan bahan kimia untuk merangsang massa udara membentuk awan. Bahan kimia ini menyerap uap air dan membantu proses kondensasi. Produk kimia Ini terdiri dari urea, amonium nitrat atau kalsium karbonat, dan klorida.

Pada tahap kedua, kepadatan awan meningkat. Pada tahap akhir, pesawat terbang di atas perimeter awan dan menyemprotkan zat eksternal yang mendorong pertumbuhan tetesan air. Yang kemudian jatuh dalam bentuk hujan. Dan hujan buatan sudah siap!