Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Monyet lapar menyerbu rumah di Bali

D.Dia terbiasa dengan manusia Sange McCaux. Kadang-kadang mereka bahkan duduk di bahu mereka – terutama karena mereka tahu pisang atau beberapa kacang sangat bermanfaat.

Jumlah pengunjung dari seluruh dunia telah menurun drastis sejak awal epidemi. Taman telah dibuka sejak Juli Polly, Di mana monyet hidup, benar-benar tertutup. Warga desa tetangga kini merasakan dampaknya.

“Monkey Forest” selalu populer di kalangan wisatawan. Dan wisatawan, sebaliknya, dengan monyet – karena suguhan yang dibawa oleh tamu Hari Manusia merupakan perubahan yang disambut baik dari menu monolitik untuk hewan.

Sementara itu, mereka sering berkumpul di sekitar untuk mencari alternatif. Mekah yang lapar “mendobrak” ke rumah-rumah. Persembahan di kuil atau di lantai rumah jarang bertahan lama.

Takut meningkatkan agresi hewan

Di desa Sange, sekitar 500 meter dari cagar alam bernama sama, kera bergelantungan di atap rumah. Ketika saat yang tepat muncul bagi mereka, mereka menyerang.

Hal ini masih menjadi kendala bagi warga. Namun, banyak yang khawatir bahwa hewan-hewan itu akan segera memulai “serangan” besar. “Kami takut kera yang lapar menjadi liar dan jahat,” kata warga desa Saskara Kustu Alid.

Penduduk setempat membawa makanan ke “hutan monyet” untuk menjauhkan hewan dari desa mereka

Quelle: AB / Britia Lisnavati

Untuk mencegah hal ini terjadi, orang Sange sekarang kadang-kadang membawa buah-buahan, kacang tanah dan makanan lainnya ke tempat di mana binatang itu biasa. Namun, patut dipertanyakan apakah sumbangan sesekali akan memadai. Lagipula, sekitar 600 spesimen kera ekor panjang abu-abu hidup di hutan lindung yang mengelilingi seluruh kompleks candi Bukit Sari.

Monyet Sankey dianggap keramat – bahkan sangat pendiam. Selain pengunjung internasional, penduduk lokal juga suka mengunjungi taman ini. Banyak orang Polly mengambil foto pernikahan mereka di sana. Karena hewan begitu percaya diri, mereka dapat dibuat duduk sebentar di pangkuan atau bahu mereka dengan makanan kecil.

Indonesia telah menutup Bali untuk berlibur

Pariwisata adalah sumber pendapatan terpenting bagi hampir empat juta orang di Bali. Sebelum merebaknya virus corona, lebih dari lima juta pengunjung asing datang ke pulau Indonesia setiap tahunnya.

Hutan Monyet Sangeet biasanya menerima sekitar 6000 pengunjung per bulan. Ketika semakin sedikit wisatawan yang datang ke Bali tahun lalu karena pembatasan perjalanan internasional, jumlah pengunjung ke Sange turun menjadi sekitar 500 per bulan.

Pada bulan Juli, pemerintah Indonesia menutup pulau itu sepenuhnya untuk turis internasional. Sejak itu, “hutan monyet” ditutup untuk penduduk setempat. Artinya kera yang tinggal di sana bukan satu-satunya makanan enak yang disediakan wisatawan.

Monyet lapar di Bali: Mekah dapat menemukan makanan di alam liar, tetapi kontak bertahun-tahun dengan manusia telah mengubah preferensi hewan di cagar alam.

Mekah dapat menemukan makanan di alam liar, tetapi kontak bertahun-tahun dengan manusia telah mengubah preferensi hewan di Sangei.

Quelle: dpa / Firdia Lisnawati

Manajemen taman belum dapat menjual tiket selama beberapa minggu. Meskipun staf taman masih memberi makan monyet pisang dan singkong, manajer taman Matt Mohan mengatakan tidak ada cukup uang sekarang untuk mendapatkan makanan hewan yang cukup.

Dia mengimbau kepada pihak berwenang untuk mengizinkan sejumlah kecil pengunjung kembali ke hutan seluas 14 hektar itu. “Kami khawatir monyet akan menjadi agresif jika mereka tidak berinteraksi dengan manusia untuk waktu yang lama.”

Makanan untuk orang Mekah telah menjadi masalah

Menurut Matt Mohan, sumbangan dari daerah tentu sangat membantu. Karena desa berjuang dengan kerugian ekonomi, warga membayar lebih sedikit, katanya. “Kami tidak pernah mengharapkan epidemi jangka panjang ini,” tegas manajer taman. “Makanan untuk monyet telah menjadi masalah.”

Bali, Indonesia: Seorang karyawan memberi makan kera di hutan kera Sange - tetapi tidak cukup uang untuk makan

Seorang karyawan memberi makan kera di hutan monyet Sange – tetapi tidak ada cukup uang untuk makan

Quelle: dpa / Firdia Lisnawati

Menurut manajemen, harga makanan hewan sampai 850.000 rupee Indonesia (50 euro) sehari. Ini cukup untuk 200 kilogram singkong, makanan pokok monyet dan sepuluh kilogram pisang, kata Matt Mohan.

Mekah adalah omnivora, sehingga mereka benar-benar dapat memakan berbagai tumbuhan dan hewan di hutan Bali. Tapi bertahun-tahun kontak dekat dengan orang-orang tampaknya telah membentuk model di Sankey, yang menyukai makanan lain.

Penduduk desa harus bermain dengan monyet

Pada saat yang sama, mereka tampaknya tidak takut untuk mengambil tindakan sendiri. “Beberapa hari yang lalu saya menghadiri upacara adat di sebuah pura dekat hutan Sange,” kata pegulat desa Alit. “Ketika saya memarkir mobil saya dan mengambil dua kantong plastik dengan makanan dan bunga, dua monyet tiba-tiba muncul. Mereka meraih semuanya dan berlari sangat cepat ke hutan.”

Biasanya kera tidak hanya dimanjakan oleh wisatawan dengan barang-barang bagus. Dari pagi hingga malam, hewan-hewan itu berlatih bersama penonton. Ketika mereka tidak berpose untuk foto di bahu, mereka mencuri kacamata hitam dan botol air atau mengenakan pakaian.

Musisi Inggris memainkan piano untuk monyet Thailand

Bach, Schubert, Chopin dan Beethoven ke Mekah Thailand. Musisi Inggris Paul Barton memainkan musik klasik di piano untuk monyet yang terinfeksi virus corona.

Sumber: WELT / Nicole Fuchs-Wiecha

Jadi Gust Alite curiga bahwa dia tidak hanya lapar tetapi juga bosan, tetapi juga bosan. “Itulah mengapa saya mengundang penduduk desa untuk datang ke hutan di sini untuk bermain dengan monyet dan memberi mereka makan,” katanya. “Mereka perlu berinteraksi dengan orang-orang sesering mungkin sehingga mereka tidak pergi ke hutan.” Penduduk setempat dari Uluwatu, selatan Bali, juga telah melaporkan serangan Maccak terhadap rumah-rumah.

Di Indonesia, negara kepulauan terbesar di dunia, sektor pariwisata utama telah sepenuhnya dimusnahkan oleh epidemi. Baru-baru ini, Bali, pulau utama Jawa dan pulau liburan yang terkenal di dunia, harus menghadapi gelombang korona yang parah saat variasi delta menyebar. Kunci dilonggarkan kembali secara perlahan.

Baca lebih lajut

Thailand: Gajah pedesaan tidak memiliki cukup makanan untuk belajar menemukan jalan mereka dalam deforestasi dan deforestasi.

READ  Kecelakaan pesawat di Indonesia: Turbin Boeing 737-500 diselamatkan dari laut