Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penghakiman di Indonesia: Kemenangan dalam perjuangan untuk udara bersih

Status: 16.09.2021 13.17

Warga Jakarta bersukacita atas putusan yang luar biasa: Pengadilan telah menyatakan bahwa pemerintah Indonesia telah mengabaikan tanggung jawabnya atas udara paling tercemar di ibu kota. Apakah itu akan berubah sekarang?

Christoph Swanitz, ARD Studio Asia Tenggara

Ini adalah keputusan bersejarah, sorak para penggugat, McMahon yang paling tercemar menentukan arah untuk Jakarta dan Indonesia. Pada Juli 2019, sekelompok warga kota dan beberapa LSM pergi ke pengadilan dan meminta presiden, pemerintahnya, dan tiga gubernur provinsi Jabodetabek untuk mendapatkan udara yang lebih baik. Yang disebut kasus perdata, khususnya dalam masalah lingkungan, sangat jarang terjadi di Indonesia.

Putusan ditunda delapan kali, tetapi penggugat akhirnya menang: selama lebih dari dua tahun sekarang, hakim telah memutuskan bahwa terdakwa di semua tingkat pemerintahan bertanggung jawab atas kualitas udara dan bahwa mereka telah mengabaikannya. Dengan melakukan itu, mereka tidak akan melanggar hak asasi manusia. Pemerintah berkewajiban untuk mengontrol kualitas udara, memastikan kepatuhan dengan nilai-nilai pedoman yang direkomendasikan, memperketat peraturan dan menghukum pelanggaran peraturan lingkungan.

Kebahagiaan tinggi di antara penggugat dan aktivis lingkungan – sekarang masih harus dilihat apa konsekuensi definitif dari putusan tersebut.

Gambar: REUTERS

Polutan dari berbagai sumber

Apa yang tampak jelas sejauh ini jauh dari kenyataan. Udara Jakarta adalah campuran polutan yang ganas dari berbagai sumber: delapan pembangkit listrik tenaga batu bara dan berton-ton pabrik industri di pinggiran kota, kemacetan lalu lintas kronis yang mengeluarkan asap dari jutaan mobil dan skuter, jalan-jalan yang membakar sampah liar di mana-mana, dan rumah-rumah. dan usaha kecil plastik dan mobil Seperti ban digunakan sebagai bahan bakar.

READ  Boeing jatuh di Indonesia: Petugas penyelamat memulihkan bagian tubuh, puing-puing dan rekaman pesawat - Panorama - KesselSoft

Ketika kota-kota di seluruh dunia memberlakukan jam malam dan penguncian tahun lalu karena wabah korona, kualitas udara tiba-tiba membaik di mana-mana – hanya di Jakarta. Ada selimut tebal asap beracun di seluruh kota.

Jalan-jalan kosong selama penguncian – tetapi kualitas udara di Jakarta belum membaik.

Gambar: AFP

“Ada keengganan politik”

Khalisa Khalid, salah satu dari 32 penggugat, sudah lama menderita kondisi ini. Putrinya yang berusia sepuluh tahun menderita penyakit pernapasan dan alergi sejak ia lahir. Galisa bertanggung jawab atas polusi udara. Selama 15 tahun yang baik dia dan aktivis lainnya mencoba untuk membuat pihak berwenang tetap aktif. “Tapi tidak berhasil. Pemerintah kita tidak memiliki kemauan politik untuk melindungi warga dari polusi,” keluhnya. “Ancaman kesehatan terhadap anak-anak kita meningkat setiap hari.”

Pada satu titik sudah cukup baginya bahwa dia dan beberapa rekan juru kampanye memutuskan untuk menuntut pemerintah pusat dan daerah. Mereka tidak tertarik dengan kompensasi, tegas Khalisa. Ini untuk memperjelas bahwa pemerintah memiliki kewajiban kepada warganya untuk memastikan udara yang sehat – itu tidak memenuhi kewajiban ini.

Di depan pengadilan, para aktivis menunjukkan dampak polusi udara yang masif – terutama pada anak-anak.

Membangun: A.P.

Tekanan dari orang bekerja

Ayu Eza Tiara adalah kuasa hukum penggugat, dan dia yakin strateginya tepat: “Ketika sebuah topik menarik perhatian publik, jika masuk ke media, pemerintah bisa bertindak cepat,” jelasnya. “Pemerintah tidak menanggapi kami sampai kami mengajukan gugatan.”

Ayu mengatakan kesadaran lingkungan di Indonesia perlahan mulai terlihat, terutama di kalangan masyarakat Jakarta. Dia berpikir tekanan konstan dari populasi pada akhirnya akan memaksa mereka yang harus bertindak. Tanda-tanda awal sudah ada, karena sejak gugatan diajukan, beberapa pejabat mulai memperketat aturan dan menegakkannya lebih ketat. Putusan tersebut merupakan terobosan besar, kata Ayu, tidak hanya bagi 270 juta ibu kota negara: “Hukum yang dilanggar di sini adalah hukum nasional. Artinya penting bagi seluruh Indonesia.”

READ  Pesisir Indonesia: Kapal selam dengan 53 orang hilang

Ribuan orang mati – setiap tahun

Tetapi masalah di wilayah metropolitan Jakarta, dengan populasi hampir 30 juta, sangat besar: pada awal Mei, sebuah studi oleh konsultan Inggris Verisk Maplegraft menemukan bahwa Jakarta adalah yang terpadat dari 576 kota di seluruh dunia. Selain ancaman gempa bumi dan banjir, penelitian ini dijuluki “skenario kasus terburuk polusi udara.”

Menurut PBB, ratusan ribu orang meninggal akibat polusi di Indonesia setiap tahun, lebih dari 7000 di antaranya di Jakarta saja, menurut Greenpeace Indonesia. Selain itu, ada penyakit kronis dan perkembangan yang tidak diinginkan pada bayi baru lahir.

Kursi pemerintah di ibukota pipa uji baru

Presiden Indonesia Joko Widodo memiliki solusi sederhana untuk masalah Jakarta. Sebulan setelah gugatan diajukan, dia mengumumkan bahwa kursi pemerintah akan dipindahkan: dari Jakarta yang tercemar dan terendam air, ke ibukota pipa uji baru yang akan dibangun di pulau Kalimantan yang relatif hijau. Sementara itu dia tidak merinci apa yang akan terjadi pada Jakarta dan warganya.

Khalisa Khalid dan kawan-kawan masih bisa menghela napas lega. Tetapi mereka masih memiliki kesuksesan pertama yang penting.