Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Indonesia: Surplus perdagangan meningkat di bulan Juli

Indonesia: Surplus perdagangan meningkat di bulan Juli

Enrico Tanwijaga, Harris Hande dan Yari Mayasetti, ekonom di UOB Group, menilai angka neraca saat ini untuk perekonomian Indonesia.

Kutipan yang paling penting

Surplus perdagangan Indonesia pada bulan Juli melebar menjadi $2,6 miliar dari $1,3 miliar pada bulan sebelumnya, di atas konsensus pasar sebesar $2,3 miliar, dengan pertumbuhan ekspor dan impor yang melambat, ekspor melambat menjadi 29,3% tahun-ke-tahun di bulan Juli dari 54,5% pada bulan Juni karena China Produksi baja turun ke level terendah dalam 15 bulan di bulan Juli, mempengaruhi ekspor besi dan baja Indonesia (HS-72), sementara itu, impor melambat menjadi 44,4% tahun-ke-tahun di bulan Juli dari 60,1% di bulan sebelumnya, karena penurunan dalam impor Barang Modal (HS-84)”.

“Pada periode Januari-Juli tahun ini, Indonesia mencatat surplus perdagangan sebesar $14,4 miliar, jauh lebih tinggi dari surplus $8,7 miliar yang dicatat pada periode yang sama tahun lalu. Negara ini menutup defisit transaksi berjalan (CAD) tahun lalu karena lebih besar. Ekspor rebound, sementara impor sebagian besar melemah karena permintaan domestik yang lemah, tetapi kami memperkirakan dolar Kanada akan meningkat tahun ini karena variabel delta menangkap pemulihan global di tempat-tempat bayangan.”

READ  Dusseldorf Dalih menembak Aquazoo