Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Monyet disiksa secara brutal - pembenci hewan membayarnya

Monyet disiksa secara brutal – pembenci hewan membayarnya

Teman-teman monyet dan aktivis hak-hak binatang Action for Primates harus membuat penemuan yang mengerikan selama pencarian mereka: di Internet mereka menemukan sekelompok pembenci hewan dari Amerika Serikat yang mengirim uang kepada laki-laki di Jawa (Indonesia) sehingga mereka menyiksa monyet. Video yang mengejutkan dikatakan telah tersedia di YouTube dan Facebook.

Bekerja sama dengan organisasi “Lady Freethinker”, Monkey Friends mengetahui beberapa pengguna Facebook dan YouTube yang memposting video monyet yang tersiksa. Pencarian mereka membawa mereka ke grup Telegram pribadi tempat pembenci hewan dari Amerika Serikat melakukan tindakan sadis dengan pria di Indonesia, lapor karyawan Facebook.

Pembenci hewan membayar harga untuk kekejaman terhadap hewan

Orang Amerika membayar orang di Jawa untuk video monyet yang disiksa. Kera ekor panjang, juga dikenal sebagai kera Jawa, diikat, dipukuli dan dibunuh sesuai permintaan. Video semacam itu menelan biaya pembenci hewan dari Amerika Serikat sekitar 127 euro. Anak-anak dan hewan yang sangat kecil sering berada di antara monyet yang tersiksa.

Sulit membayangkan rasa sakit yang dialami oleh monyet-monyet yang termasuk dalam genus kera dan asli pulau itu. Dalam banyak video yang ditemukan online oleh aktivis hak-hak binatang, telinga binatang dipotong dengan gunting dan jari dengan pisau panjang, antara lain. Telinga, kelopak mata, hidung, dan lidah mereka ditusuk dengan jarum panjang.

Rekamannya sangat mengerikan sehingga kami tidak akan menunjukkannya kepada Anda. Gambar ini sudah menunjukkan penderitaan yang tak terbayangkan dari hewan tak berdaya:

Foto: Aksi untuk Primata

Aktivis hak-hak binatang kagum karena mereka sekarang melakukan segala yang mereka bisa untuk menghentikan penyiksaan brutal yang berlanjut hari ini. Kalau mau dukung perjuangan sahabat monyet boleh permohonan Menandatangani organisasi.

READ  Pegunungan Dune di Chelsea, Barcelona dan Real