Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Inggris: Perdana Menteri Johnson selamat dari mosi tidak percaya

Status: 6/6/2022 22:28

Mosi tidak percaya pada Perdana Menteri Inggris Johnson gagal. Dalam pemungutan suara kelompok parlemen Konservatif, ia menang dengan 211 suara berbanding 148. Johnson tetap menjadi pemimpin partai dan perdana menteri.

Perdana Menteri Inggris Boris Johnson selamat dari mosi tidak percaya Partai Konservatifnya. Ketua komite Graham Brady mengatakan mayoritas dari 211 anggota parlemen Konservatif memilih Johnson. Mereka memilih untuk mempertahankan Johnson sebagai pemimpin partai. Di sisi lain, 148 deputi memilih tidak percaya untuknya. Di Konservatif Inggris, posisi perdana menteri terkait dengan pemimpin partai.

Katalisator untuk pemungutan suara adalah masalah terkait partai di kediaman resmi Johnson selama penguncian Corona. Agar mosi tidak percaya berhasil, lebih dari 50 persen anggota parlemen Tory harus memilih langkah tersebut dalam pemungutan suara rahasia.

Hanya di pagi hari Brady mengumumkan bahwa pemungutan suara akan dilakukan: jumlah surat yang diperlukan – setidaknya 54 – telah diterima. Dengan demikian, ambang batas setidaknya 15 persen tercapai.

Menyerukan pengunduran dirinya atas kasus Partigate

Johnson berada di bawah tekanan politik internal sejak secara bertahap muncul di musim dingin bahwa pesta berlebihan diadakan di kediaman resminya di Downing Street di London – pada saat orang Inggris berada dalam penguncian yang berkepanjangan dan tidak dapat mengucapkan selamat tinggal kepada kerabat mereka yang sekarat.

Rekan-rekan partai telah berulang kali menyerukan pengunduran diri Johnson. Perdana menteri juga didenda karena menghadiri perayaan – menjadi perdana menteri Inggris pertama yang melanggar hukum.

READ  Permata yang ditemukan di Mont Blanc: seorang pendaki gunung mendapat setengah harta karun permata

Namun, jumlah kritikus tidak mencapai ambang batas yang diperlukan untuk memulai mosi tidak percaya. Pecahnya perang di Ukraina telah membuat beberapa orang percaya bahwa ini bukan saatnya untuk pergantian kepemimpinan.

laporan investigasi yang menghancurkan

Hanya laporan investigasi yang baru-baru ini diterbitkan oleh pejabat tinggi Sue Gray, yang mengeluarkan kesaksian buruk tentang perilaku baik para pejabat di Downing Street, mendorong anggota parlemen lain untuk menulis surat mereka kepada komite 1922 yang bertanggung jawab. Selama perayaan seratus tahun Ratu pada hari Jumat, perdana menteri dicemooh dari kalangan penggemar kerajaan.

Johnson berulang kali meminta maaf di Parlemen atas insiden tersebut, tetapi menolak untuk mengundurkan diri. Setelah mosi tidak percaya diketahui, juru bicaranya mengatakan perdana menteri melihatnya sebagai kesempatan untuk “mengakhiri spekulasi yang telah berlangsung selama berbulan-bulan”. Ini memungkinkan pemerintah untuk “menarik garis” dan mengurus keprihatinan nyata rakyat.