Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tenggelamnya “Moskva”: Rusia sedang menyelidiki ayah dari pelaut yang terbunuh – Politik Luar Negeri

saat kapal penjelajah tenggelamMoskow“Pada 14 April, Dmitry Shkrypets (43 tahun) tidak hanya kehilangan putranya Igor (20 tahun), yang bertugas sebagai tamtama di kapal kapal. Dia juga kehilangan kepercayaan padanya. Vladimir Putin (69).

Sejak kematian putranya, sang ayah telah berulang kali menerbitkan artikel yang kritis terhadap Kremlin – dan sekarang pihak berwenang Rusia telah membuka penyelidikan terhadapnya.

Shkripets secara teratur menulis di jejaring sosial Rusia VK tentang frustrasinya dengan semua yang dia pikirkan tentang pemerintah negaranya setelah tenggelamnya Moskva, kebanggaan Armada Laut Hitam Rusia.


Sailor Egor Shkrebets (20, kanan), putra Dmitriy Shkrebets (43), meninggal ketika “Moskva” tenggelamFoto: spesial

Karena: Kremlin terus-menerus membohongi dirinya sendiri dan kerabat para pelaut yang terbunuh sejak 14 April.

Terkadang pihak berwenang mengklaim bahwa hanya tentara profesional yang digunakan dan tidak ada rekrutmen yang digunakan di kapal, kemudian kapal tenggelam setelah kebakaran karena cuaca buruk dan tidak ada yang tewas dalam tenggelamnya.


Secara berkala, Shkripets menulis kekesalannya di jejaring sosial Rusia

Secara berkala, Shkripets menulis kekesalannya dari dadanya di jejaring sosial Rusia VK, menanyakan, misalnya, tentang foto Putin: “Siapa pembohong di sini?”Foto: Dmitriy Shkripets / VK

Puluhan pelaut yang tidak dibawa ke darat setelah kapal karam dilaporkan hilang. Meskipun tidak ada lagi harapan untuk menyelamatkan mereka, Kremlin menolak untuk mengakui bahwa kapal penjelajah itu tewas setelah terkena rudal Neptunus Ukraina.

Ayah Igor, Shkripets, sekarang menulis tentang semua kebohongan ini di Internet – meskipun dia adalah pendukung Putin sebelum perang di Ukraina.

“Hal terburuk yang bisa terjadi pada seorang ayah terjadi pada saya. Saya kehilangan putra saya,” kata Dmitrij Schkryptes kepada BILD. “Itulah sebabnya saya tidak takut pada siapa pun. Saya menulis kebenaran dan saya akan terus melakukannya.”

Tetapi fakta ini tidak memiliki tempat di Rusia saat ini.

Jadi sekarang Shkripets telah menerima kunjungan dari polisi. Saya menggeledah rumahnya dan menyita komputernya.

Mereka menuduh saya mengirim ancaman bom. “Itu tuduhan yang sama sekali tidak masuk akal,” kata sang ayah. “Tidak pernah terpikir oleh saya untuk melakukan hal seperti ini, dan mudah untuk membuktikan bahwa saya tidak bersalah. Namun, semua orang tahu mungkin ada lebih dari sekadar penyelidikan terhadap dugaan ancaman bom.”

READ  77 ditangkap di Spanyol: Polisi mengambil tindakan terhadap "ganja Messi"