Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Inilah tuntutan yang sangat penting bagi G20

Inilah tuntutan yang sangat penting bagi G20

Selama dua tahun terakhir, dampak pandemi COVID-19 secara bertahap menyebar ke semua bidang kehidupan. Ekonomi global juga terpukul, menempatkan orang lebih dari sebelumnya pada risiko kemiskinan. Saat kekuatan ekonomi utama dunia berkumpul di Roma untuk KTT G-20 tahun ini, kita harus memastikan bahwa komitmen mereka mengarah pada pemulihan yang adil bagi semua.

Siapa G20 dan apa itu KTT G20?

KTT G20 adalah forum tahunan di mana negara-negara peserta, yang merupakan 80 persen dari kekayaan dunia, berkumpul untuk mengatasi masalah paling mendesak yang dihadapi ekonomi global. Pertemuan tahun ini akan diadakan di Italia pada 30 dan 31 Oktober. Ini adalah salah satu peluang terpenting bagi kepala negara atau pemerintahan untuk mengoordinasikan tindakan dalam skala global yang akan menyelamatkan jutaan nyawa dan melindungi lingkungan. Tanpa kerja sama ini, pandemi dan perubahan iklim akan menghancurkan banyak kehidupan manusia lainnya, mata pencaharian, ruang hidup, dan pencapaian sosial.

G20 terdiri dari 20 negara anggota beserta kepala negara dan pemerintahannya. Anggota termasuk: Argentina (Presiden Alberto Fernandez), Australia (Perdana Menteri Scott Morrison), Brasil (Presiden Jair Bolsonaro), Kanada (Perdana Menteri Justin Trudeau), Cina (Presiden Xi Jinping), Prancis (Presiden Emmanuel Macron), dan Jerman ( Kanselir Angela Merkel), Jepang (Perdana Menteri Fumio Kishida), India (Perdana Menteri Narendra Modi), Indonesia (Presiden Joko Widodo), Italia (Presiden Mario Draghi), Meksiko (Presiden Andres Manuel Lopez Obrador), Rusia (Presiden Vladimir Putin ), Afrika Selatan (Presiden Cyril Ramaphosa), Arab Saudi (Raja Salman bin Abdulaziz Al Saud), Korea Selatan (Presiden Moon Jae-in), Turki (Presiden Recep Tayyip Erdogan), Inggris (Perdana Menteri Boris Johnson), Amerika Serikat Negara-negara bagian (Presiden Joe Biden) dan Uni Eropa (Presiden Dewan Eropa Charles Michel dan Presiden Komisi Eropa Ursula von der Leyen).

Para tamu tetap adalah: Spanyol, Uni Afrika, Perserikatan Bangsa-Bangsa (PBB), Perhimpunan Bangsa-Bangsa Asia Tenggara (ASEAN), Dana Moneter Internasional (IMF), Organisasi Buruh Internasional (ILO), Kemitraan Baru untuk Pembangunan Afrika (AUDA-NEPAD), dan Dewan Stabilitas Keuangan (FSB), Organisasi untuk Kerjasama Ekonomi dan Pembangunan (OECD), Organisasi Perdagangan Dunia (WTO), dan Kelompok Bank Dunia (WBG).

READ  Bagaimana liburan menjadi berkelanjutan?

Inilah tuntutan kami pada KTT G20 tahun ini:

Kesetaraan imunisasi global dan tingkat imunisasi 70 persen di semua negara pada pertengahan 2022:

Dua miliar dosis vaksin akan dikirimkan ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah, termasuk setidaknya satu miliar dosis pada akhir tahun

Penangguhan sementara hak paten untuk vaksin dan obat-obatan COVID-19 dan dukungan pengabaian TRIPS

Memerangi krisis iklim dan mencapai target 1,5 derajat

– $100 miliar per tahun untuk perlindungan iklim dan strategi adaptasi di negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah

Komitmen yang mengikat untuk mencapai emisi nol bersih pada tahun 2050

Lindungi 30% wilayah daratan dan lautan pada tahun 2030

Memerangi kelaparan di seluruh dunia dan mencapai ketahanan pangan

– Menyediakan 300 juta dolar AS untuk perang segera melawan kelaparan melalui Program Pangan Dunia.

– Menyediakan $350 juta untuk mendukung petani kecil melalui Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian (IFAD)

kesehatan global

Menurut informasi yang diterima dari Dunia kita dalam data Hingga saat ini, sekitar 4,92 juta orang telah terbunuh. Secara total, ada lebih dari 239 juta kasus yang dikonfirmasi, meskipun jumlah kasus yang tidak dilaporkan kemungkinan akan jauh lebih tinggi karena banyak negara dengan sumber daya yang langka tidak memiliki akses ke pengujian.

Untuk memerangi epidemi, 6,61 juta dosis diberikan di seluruh dunia, tetapi kebanyakan untuk vaksinasi di negara-negara kaya, sementara di wilayah lain, seperti benua Afrika, hanya sekali. 4,4% dari populasi divaksinasi telah menjadi. Tanpa perubahan strategi yang tidak realistis menuju distribusi vaksin yang lebih merata, pandemi COVID-19 akan berlangsung lebih lama. Dalam perpanjangan yang dapat dihindari ini, jumlah kematian di beberapa negara yang terancam punah akan meningkat secara dramatis, tidak proporsional dan terus menerus. Peningkatan tingkat rawat inap dan lama tinggal di rumah sakit adalah salah satu faktor risiko yang paling signifikan untuk runtuhnya perawatan kesehatan di daerah yang terkena dampak. Langkah-langkah yang diperlukan untuk mencegah bahaya ini menyebabkan efek berganda seperti pengangguran yang lebih tinggi, inflasi dan bahkan keruntuhan ekonomi di seluruh wilayah.

Keegoisan negara, mempromosikan tingkat vaksinasi mereka sendiri dengan mengorbankan daerah-daerah yang terancam punah ini, sama sekali tidak mengarah pada hasil yang lebih baik. Virus menyebar tanpa hambatan dari perbatasan nasional dan tetap menjadi ancaman bagi semua negara sampai semua orang menerima dosis vaksin yang menyelamatkan jiwa.

Itulah sebabnya kami menyerukan G20 untuk meningkatkan akses ke vaksin COVID-19 dan mengimunisasi setidaknya 70 persen orang di setiap negara pada Juni 2022. Organisasi Kesehatan Dunia (WHO) memiliki tujuan ini dalam Strategi Vaksinasi Global Menempatkan

Untuk mencapai tujuan ini, negara-negara G20 harus berkomitmen untuk mendistribusikan 1 miliar dosis vaksin ke negara-negara berpenghasilan rendah dan menengah pada akhir tahun ini sebagai bagian dari inisiatif COVAX. Kuncinya di sini adalah meningkatkan transparansi secara dramatis tentang berapa banyak kaleng yang akan diproduksi dalam beberapa bulan ke depan, dalam kondisi apa, dan ke negara mana mereka akan dikirim atau diangkut.

Tetapi sumbangan vaksin saja tidak cukup untuk mencapai keadilan dalam vaksinasi. Untuk mengalahkan pandemi, semua negara harus bisa memproduksi vaksin sendiri. Oleh karena itu, Global Citizen menghimbau kepada seluruh anggota World Trade Organization untuk menangguhkan hak milik untuk memproduksi vaksin COVID-19 pada saat pandemi.

Untuk mengimunisasi 70 persen populasi di setiap negara secara penuh, G20 harus terlebih dahulu mengikuti Global Vaccination Roadmap IMF dan Artemisinin-based Therapy (ACT) Accelerator (Akses ke alat COVID-19) dari Organisasi Kesehatan Dunia. Agar hal ini terjadi, G-20 harus memberikan $26,3 miliar (sekitar €22 miliar) kepada Akselerator ACT dan $8 miliar lainnya (sekitar €6,8 miliar) untuk memproduksi vaksin langsung.

kelaparan global

Pandemi COVID-19 dan krisis iklim yang memburuk telah mendorong banyak orang ke dalam kemiskinan dan menyebabkan kekurangan pangan di seluruh dunia. Dengan 41 juta orang di ambang kelaparan, tindakan segera sangat penting. Ini adalah satu-satunya cara untuk menyelamatkan nyawa dan mengubah sistem pangan menjadi tahan iklim.

bawahan Dana Darurat Program Pangan Dunia Memungkinkan reaksi cepat dalam situasi darurat. G20 dapat menyelamatkan jutaan orang dari kelaparan dengan menyumbangkan $300 juta untuk dana darurat.

Dari sudut pandang ini, bantuan jangka pendek merupakan aspek penting dalam memerangi kelaparan. Namun, pemanasan global menyebabkan peristiwa seperti kekeringan dan banjir. Hal ini membuat investasi jangka panjang dalam ketahanan masyarakat pedesaan dengan petani kecil menjadi sangat penting.

Terserah G-20 di Roma untuk memperkuat ketahanan iklim ini. Hal ini membutuhkan investasi dalam penelitian pertanian sebesar 350 juta dolar AS (sekitar 300 juta euro) dan kerjasama yang erat dengan lembaga-lembaga seperti Dana Internasional untuk Pembangunan Pertanian (IFAD).

Energi dan Iklim

Bumi telah menghangat sebesar 1,1°C dibandingkan dengan masa pra-industri. Diposting pada bulan Agustus Pesan “Kode Merah” IPCC Disebutkan bahwa tanpa tindakan segera untuk membatasi pemanasan global di bawah 1,5°C, kita akan melihat peningkatan jumlah gelombang panas, kekeringan, naiknya permukaan laut, dan peristiwa cuaca ekstrem.

Untuk menjaga Bumi dalam 1,5°C, G-20 harus meninjau infrastruktur energi global dan memperkenalkan proses baru yang diarahkan untuk pembangunan berkelanjutan.

Negara-negara G20 bertanggung jawab atas 80% emisi global. Akibatnya, negara-negara berpenghasilan rendah terancam oleh krisis iklim yang tidak mereka sebabkan dan juga banyak kerugian. Pada awal 2009, negara-negara terkaya di dunia bertemu di COP15 Ini menjanjikan $ 100 miliar per tahun kepada negara-negara berpenghasilan rendah untuk membantu mereka beradaptasi dengan perubahan iklim dan membangun infrastruktur yang berkelanjutan. Sejak itu, tujuan ini belum sepenuhnya tercapai.

Para pemimpin G20 perlu menutup kesenjangan keuangan iklim pada tahun depan dengan memobilisasi uang dan memenuhi janji yang mereka buat dua belas tahun lalu. Pemerintah dan perusahaan perlu bertanggung jawab atas dampak lingkungan mereka, membuat janji keuangan mereka sepenuhnya transparan dengan melacak data terbuka, melanjutkan pendanaan langkah-langkah adaptasi untuk negara-negara berpenghasilan rendah hingga tahun 2025, dan menetapkan target keuangan iklim sejalan dengan kebutuhan pembangunan berpenghasilan rendah .

G-20 seharusnya tidak membuang waktu lagi untuk menerjemahkan tuntutan ini ke dalam tindakan nyata. Di sini Anda dapat meminta mereka untuk mengambil tindakan.