Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perbatasan dibuka untuk pemberi vaksin - 'Banyak orang Thailand menunggu turis kembali' - Berita

Perbatasan dibuka untuk pemberi vaksin – ‘Banyak orang Thailand menunggu turis kembali’ – Berita

Mulai 1 November, wisatawan yang divaksinasi lengkap akan diizinkan melakukan perjalanan ke Thailand lagi tanpa karantina yang berkepanjangan. Jutaan orang di industri liburan sangat bergantung pada tamu liburan dan pendapatan terkait mereka, kata reporter SRF Karen Wenger.

Karen Wenger

Reporter Asia Tenggara, SRF


Buka kotak orang
Tutup kotak orang itu

Karen Wenger telah menjadi Koresponden Asia Tenggara SRF di Bangkok sejak musim semi 2016. Melaporkan tentang Indonesia, Malaysia, Filipina, Thailand, Burma, Vietnam, dan negara-negara lain di Asia Tenggara. Wenger sebelumnya tinggal di ibu kota India, New Delhi, selama enam tahun. Dia dulu bekerja sebagai jurnalis lepas dari Timur Tengah.

SRF News: Mengapa Thailand membuka perbatasannya sekarang?

Karen Wenger: Di atas segalanya, ada alasan ekonomi untuk menghidupkan kembali industri pariwisata. Lagi pula, musim dingin sudah dekat – ini berarti banyak bisnis dan uang yang tidak boleh disia-siakan. Industri pariwisata sangat penting di Thailand, dengan jutaan orang tinggal di sana. Sebelum pandemi, tamu liburan bertanggung jawab atas sekitar 20 persen dari output ekonomi. Namun pada Maret 2020, pariwisata hampir runtuh total.

Masuknya masih penuh rintangan


Buka dada
Tutup kotaknya

Masuk ke Thailand akan sangat difasilitasi mulai November, tetapi tidak terbuka untuk semua orang. Anda seharusnya sudah divaksinasi dua kali dan tes PCR negatif baru-baru ini. Anda juga harus memberikan sertifikat dari asuransi kesehatan Anda yang mengonfirmasi bahwa Anda memiliki setidaknya $50.000 yang ditanggung. Selain itu, Anda harus mendaftar terlebih dahulu di situs web otoritas Thailand dan menunjukkan ini saat memasuki negara tersebut. Selain itu, setiap orang yang telah tiba harus menghabiskan malam pertama mereka di Thailand di hotel yang disetujui SAH+ dan menunggu hasil tes Covid tambahan yang diambil saat masuk.

READ  Agensi Omnicom di Jerman: BBDO, OMG, dan Ketchum netral terhadap iklim

Jumlah infeksi virus corona baru baru-baru ini menurun di Thailand. Bagaimana dengan keadaan epidemi di negara ini?

Angkanya turun sedikit, tapi masih tinggi. Pada awal epidemi, Thailand – sekitar 70 juta orang yang tinggal di sini – hampir tidak memiliki kasus, dan pemerintah mengikuti strategi “tanpa virus” seperti di China dan menutup perbatasan nasional sepenuhnya.

Sekitar 10.000 infeksi baru dilaporkan setiap hari.

Kemudian pendapatan sedikit berkurang dan jumlah korban meningkat tajam dengan variabel delta. Agustus lalu, Thailand mencatat kenaikan lebih dari 20.000 infeksi baru per hari. Saat ini ada sekitar 10.000 infeksi baru setiap hari.

Bagaimana dengan kemajuan vaksinasi di Thailand?

Masih sulit bagi orang Thailand untuk divaksinasi – sebenarnya semua orang ingin divaksinasi. Lagi pula, lebih banyak vaksin telah tiba di negara itu dalam beberapa minggu terakhir, dan pemerintah bergegas untuk memvaksinasi populasi. Sejauh ini, sekitar 40 persen penduduk negara itu telah divaksinasi dua kali, dengan hampir dua kali lipat vaksinasi di ibu kota, Bangkok.

Apa pendapat warga tentang pembukaan perbatasan untuk turis?

Reaksinya campur aduk. Banyak orang Thailand takut orang asing akan membawa virus ke negara itu. Mereka akan mengadvokasi jika perbatasan tetap ditutup lebih lama lagi. Di sisi lain, banyak yang menderita dari penguncian negara secara keseluruhan atau sebagian, selama lebih dari satu setengah tahun.

Banyak yang menunggu kembalinya turis asing.

Tak terhitung orang yang terkait dengan industri pariwisata telah terpukul keras: pedagang kaki lima, penjual kelapa, pelayan, dan pelacur. Banyak dari mereka tidak lagi memiliki penghasilan dan telah kembali ke desa-desa mereka, di mana hidup lebih murah dan di mana mereka dan keluarga besar mereka memiliki struktur pendukung. Mereka semua menunggu kembalinya turis asing.

READ  "Di garis depan krisis ini" (saat ini)

Apakah Anda mengharapkan arus besar turis di Thailand mulai November?

hampir tidak. Sebagian besar turis datang dari China pada tahun-tahun menjelang epidemi, dan jumlahnya terus bertambah. Namun China masih tutup dan ini berarti jarang ada turis China yang datang ke Thailand dalam waktu lama. Ada juga kemungkinan bahwa banyak orang Eropa merencanakan liburan Natal mereka di tempat lain dalam suasana yang hangat mengingat ketidakpastian yang terjadi sampai saat ini mengenai apakah dan kapan mungkin untuk berlibur lagi di Thailand.

Wawancara dilakukan oleh Roger Abley.