Berita Utama

Berita tentang Indonesia

IPO pertambangan berjalan dengan baik – dari Kanada hingga Indonesia

IPO pertambangan berjalan dengan baik – dari Kanada hingga Indonesia

“Kami berada di tahap awal siklus penambangan baru,” kata Jeremiah Katz, Direktur Pasar Modal Finansial di BI Financial. Menurut Katz, “Jelas bahwa elektrifikasi kendaraan akan menyebabkan kebutuhan tembaga yang signifikan baik dalam produksi kendaraan maupun dalam modernisasi jaringan listrik.” Industri pertambangan perlu mengejar ketertinggalan untuk mengimbangi permintaan yang terus meningkat.

Kanada: Lebih dari 70% IPO berada di sektor material

Modal dibutuhkan untuk proses pengejaran ini – dan modal itu saat ini sedang dinaikkan. Melihat pasar IPO Kanada menunjukkan hal itu. Perusahaan yang beroperasi di sektor material menyumbang delapan dari sepuluh IPO teratas. Terbitan CA$327 juta dari Capstone Copper berada di urutan teratas.

Perusahaan di sektor ini menyumbang 71% dari total pendapatan untuk semua perusahaan di Bursa Efek Toronto tahun ini. Di bursa TSX-Venture, yang berdagang di perusahaan kecil dan menengah, persentasenya adalah 75%.

Hal ini memudahkan perusahaan di sektor pertambangan membujuk investor untuk menyimpan modalnya dibandingkan dengan sektor lainnya. Total volume IPO di Bursa Efek Toronto turun 7,5% dari tahun ke tahun.

Analis komoditas juga mengantisipasi lebih banyak IPO dan peningkatan modal untuk sektor logam mulia. Gordon Lawson, analis Paradigm Capital, mencatat harga akan terus naik, terutama emas. Jika harga naik, itu juga akan menarik lebih banyak IPO.

Banyak IPO meskipun ekonomi global lemah

Kegiatan investasi aktif lebih menarik dengan latar belakang ekonomi global yang lemah. Institut Ekonomi Jerman memperkirakan peningkatan PDB global hanya sebesar 2% tahun ini, setelah pertumbuhan pada tahun 2020 juga rendah sebesar 3%. Ekonomi di kawasan euro diperkirakan tumbuh sebesar 0,5% dan di Amerika Serikat sebesar 0,75%.

READ  Bakat baru dari Indonesia - 27 peserta pelatihan dari Indonesia memulai pelatihan mereka pada bulan September

Bahkan ekonomi China bangkit kembali dengan sangat lambat dan seharusnya tumbuh 4% tahun ini menurut IW. Data ekonomi yang relatif lemah dari Republik Rakyat Tiongkok di musim semi mungkin juga meredam suasana di industri pertambangan. Hal ini terlihat dari lemahnya perkembangan harga tembaga yang sangat bergantung pada perekonomian.

Indonesia merayakan serangkaian IPO pertambangan

Namun, tidak hanya perusahaan dari sektor pertambangan yang diminati di Kanada di kalangan pendatang baru di bursa saham. Kisah sukses IPO yang sebenarnya terjadi di Indonesia. Satu sektor khususnya mendapat manfaat dari meningkatnya permintaan logam baterai: nikel. Pemerintah ingin mempertahankan sebanyak mungkin rantai nilai, mulai dari penambangan nikel hingga produksi baterai, di negaranya. Ekspor bijih nikel berhenti pada 2019.

Sekarang ada suasana demam emas yang nyata di Jakarta. IPO dimulai pada kuartal pertama. Akhirnya, pada bulan April, sebuah perusahaan besar, Harita Nickel, go public – dan segera bernilai $5,5 miliar. Perusahaan memproduksi lebih dari 60.000 ton nikel setiap tahun. Juga di bulan April, Bahan Baterai Merdeka diumumkan – dan berhasil mengumpulkan sekitar $592 juta.

Produsen tembaga Oman Mineral International mengumumkan pencatatannya pada akhir Juni/awal Juli. Tujuannya: untuk mengumpulkan modal sehat sebesar 880 juta dolar AS. Antara lain, smelter tembaga di Pulau Sumbawa akan diselesaikan dengan dana tersebut. $983 juta akan diinvestasikan dalam pabrik peleburan. Ini seharusnya cukup untuk menghasilkan 220.000 ton katoda tembaga setiap tahun mulai sekarang.