Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Obligasi dari Brazil, India dan india adalah yang tertinggi

Obligasi dari Brazil, India dan india adalah yang tertinggi

Dalam beberapa minggu terakhir, pasar didorong oleh kinerja yang kuat dari sebagian besar kelas aset. Dengan demikian, tren umum untuk tahun ini telah terkonfirmasi; Investor telah mendapatkan pengembalian positif di sebagian besar kelas aset utama. Obligasi dengan imbal hasil tinggi dan konversi telah memimpin pasar pendapatan tetap dalam tren kenaikan ekuitas. Di sisi lain, pasar suku bunga seperti Jepang dan Swedia berkinerja buruk.

Kemungkinan tren kenaikan saham keuangan Eropa

Pasca reli di pasar obligasi, peringkat US Bonds (High Yield, HY, dan Investment Grade, IG) dan Euro HY tidak lagi menawarkan nilai yang menarik, menurut pandangan kami. US-IG khususnya tampaknya sangat mahal bagi kami. Penyebaran uang tunai hampir nol dan berada pada titik terendah sejak sebelum krisis subprime mortgage lebih dari 15 tahun yang lalu. Dalam hal biaya lindung nilai yang lebih tinggi, kelas aset tidak terlalu menarik, terutama bagi investor dari zona euro: prospek IG AS beragam; Default diperkirakan akan meningkat, meskipun dari tingkat yang sangat rendah. Kami melihat kerentanan terutama pada usaha kecil karena semakin sulit bagi mereka untuk mengakses kredit. Namun secara keseluruhan, kami tidak dapat melihat katalis langsung yang akan menunjukkan pelebaran spread yang signifikan.

Melihat pasar kredit Eropa, pandangan kami lebih terpolarisasi. Sementara kami melepaskan imbal hasil tinggi, kami mempertahankan sikap positif kami pada kredit tingkat investasi. Tidak seperti rekan-rekan mereka di AS, peringkat melayang di area tingkat investasi adalah positif, dan ada jauh lebih banyak bintang yang naik daripada malaikat yang jatuh. Dan sementara spread agak menyempit, menurut kami kenaikan imbal hasil masih sangat menarik mengingat risikonya. Sementara itu, pasar HY Eropa lebih rentan terhadap kondisi pembiayaan yang lebih ketat, khususnya di sektor yang lemah seperti real estate.

READ  Era baru di Indonesia - sekarang booming kelapa sawit sudah di depan mata

Sekarang sebagian besar debu telah dibersihkan dari keruntuhan bank Silicon Valley dan pengambilalihan Credit Suisse, kami tetap yakin dengan kekuatan lembaga keuangan Eropa. Mereka diatur lebih ketat daripada rekan mereka di AS, terutama jika dibandingkan dengan bank regional AS. Namun, spread yang saat ini ditawarkan oleh banyak emiten sektor keuangan untuk obligasi korporasi tidak dibenarkan secara fundamental. Dari perspektif ke atas, kami tetap berhati-hati dan hanya memilih emiten dengan neraca yang kuat (dalam hal kombinasi kualitas aset dan liabilitas) dan model bisnis. Kami lebih memilih pahlawan nasional.

Terlepas dari kinerja pasar saham yang kuat, obligasi konversi saat ini menawarkan nilai yang menarik dan beragam keuntungan. Harga saham terletak pada tingkat yang menunjukkan tingkat konveksitas yang tinggi, yang berarti bahwa banyak sekuritas diperdagangkan pada tingkat di mana investor lebih cenderung berpartisipasi dalam pergerakan naik saham daripada pergerakan turun.

Imbal hasil AS mungkin mendekati puncaknya

Gelombang kejut yang disebabkan oleh keruntuhan Bank Lembah Silikon Dalam sistem keuangan AS akhirnya dapat melayani kebijakan Fed. Sebagai tindakan pencegahan, lembaga keuangan AS membatasi pinjaman mereka, mendinginkan ekonomi yang lebih luas seperti yang diinginkan oleh Federal Reserve AS. Dengan latar belakang ini, pertemuan tingkat suku bunga Fed tampaknya dapat dicapai; Stres yang kuat harus dihilangkan.

Tentu saja, ada potensi harga untuk terus berjalan sedikit lebih tinggi untuk sementara waktu sebelum turun lagi, tetapi kami pikir kami memiliki level dan waktu yang tepat dalam siklus untuk menambahkan lebih banyak eksposur ke durasi AS. Tanda-tanda perlambatan ekonomi AS terlihat jelas dan kemungkinan resesi telah meningkat secara dramatis. Data terkini, terutama survei perkembangan ekonomi dan angka pasar tenaga kerja, menunjukkan perlambatan dalam beberapa bulan terakhir. Meskipun hal ini mungkin sebagian disebabkan oleh krisis perbankan, data pasar tenaga kerja khususnya merupakan indikator yang tertinggal; Data terbaru belum diperhitungkan dalam berita ekonomi terberat. Sementara itu, tingkat inflasi di Amerika Serikat juga menurun.

READ  TikTok mengirimkan tim ke Jakarta untuk menanggapi larangan Indonesia terhadap e-commerce di media sosial

Inflasi di zona euro kemungkinan akan tetap tinggi

Setelah beralih ke netral pada obligasi korporasi zona euro sebagai respons terhadap gejolak di sektor perbankan, kami sekarang beralih dari sedikit negatif ke netral pada obligasi pemerintah secara umum. Dengan berkurangnya risiko politik, Obligasi Pemerintah Italia (BTP) tidak diregangkan secara proporsional selama gejolak pasar baru-baru ini, dan sektor perbankan Italia kurang terekspos dibandingkan beberapa tahun yang lalu, kami yakin risikonya tidak lagi lebih besar daripada peluangnya. Benarkan masalah ini dan lanjutkan dengan euro.

Tingkat inflasi di Euro juga berada pada level yang menarik. Meskipun inflasi utama menurun dengan cepat, kami memperkirakan inflasi inti akan lebih tangguh. Bahkan inflasi utama kemungkinan akan terus melambat secara keseluruhan, tetapi dalam jangka menengah, peningkatan permintaan energi mungkin akan mengejutkan beberapa pihak karena ekonomi Tiongkok meningkat pesat.

Mata uang pasar berkembang sebelum revaluasi

Inflasi tidak hanya mencapai puncaknya di negara-negara industri, tetapi juga di negara-negara berkembang utama. Di sebagian besar negara berkembang (terutama di Asia, tetapi juga di Brasil), inflasi saat ini bahkan lebih rendah daripada di negara industri. Jadi pemotongan suku bunga, misalnya di Brasil dan Republik Ceko, diharapkan segera. Terhadap latar belakang ini, kami positif tidak hanya untuk mereka Koruna Ceko Dan real Brasil, tetapi kami juga memilih rupee India dan rupiah Indonesia – kami memperkirakan suku bunga yang lebih rendah dan nilai tukar yang lebih tinggi terhadap dolar AS di negara-negara ini. Kami berasumsi bahwa perlambatan ekonomi AS pada akhirnya akan menyebabkan melemahnya dolar AS terhadap mata uang tersebut.

Namun, seperti obligasi korporasi AS, obligasi mata uang keras pasar negara berkembang dinilai terlalu tinggi dalam pandangan kami. Premi imbal hasil obligasi Treasury AS tidak cukup mengkompensasi risiko tambahan. Emiten dengan kualitas lebih rendah – CCC – lebih cenderung menawarkan peningkatan hasil yang besar.

READ  Piala Dunia FIBA ​​​​Semuanya langsung di MagentaSport: Jumat mulai pukul 09.45 bersama Finlandia - Australia dan Jerman - Jepang mulai pukul 1 siang - Keyakinan besar antara para ahli dan tim nasional Jerman: Piala Dunia akan jauh lebih baik - Ekonomi dan Volkswagen - Berita