Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Iran mengatakan bahwa masuknya IAEA ke fasilitas nuklirnya mengakhiri berita Timur Tengah

Iran mengatakan bahwa masuknya IAEA ke fasilitas nuklirnya mengakhiri berita Timur Tengah

Seorang juru bicara parlemen Iran mengatakan bahwa perjanjian pemantauan tiga bulan antara Teheran dan Badan Energi Atom Internasional telah berakhir dan akses ke gambar dari beberapa fasilitas nuklir Iran akan ditangguhkan.

Pengumuman hari Minggu menimbulkan pertanyaan lebih lanjut tentang masa depan pembicaraan tidak langsung yang sedang berlangsung antara Amerika Serikat dan Iran mengenai kebangkitan kesepakatan nuklir Iran 2015.

“Mulai 22 Mei dan setelah berakhirnya kontrak tiga bulan, badan (badan tersebut) tidak akan dapat mengakses data yang dikumpulkan oleh kamera di fasilitas nuklir yang disepakati berdasarkan perjanjian,” televisi pemerintah mengutip Ketua Parlemen. Muhammad Baqer Ghalibaf berkata. Seperti kata pepatah.

Badan Energi Atom Internasional dan Teheran menandatangani perjanjian pemantauan tiga bulan pada bulan Februari untuk mengurangi pengaruh Iran dalam membatasi kerjasamanya dengan badan tersebut dan memungkinkan pemantauan beberapa kegiatan yang dapat dikecualikan untuk dilanjutkan.

Kepala Badan Energi Atom Internasional, Rafael Grossi, mengadakan pembicaraan dengan Iran tentang perpanjangan perjanjian.

Diplomat Eropa mengatakan pekan lalu bahwa kegagalan untuk menyetujui perpanjangan akan menenggelamkan pembicaraan tidak langsung yang lebih luas antara Washington dan Teheran untuk menghidupkan kembali kesepakatan 2015. Pembicaraan itu akan dilanjutkan minggu ini di Wina.

Badan Energi Atom Internasional berencana mengadakan konferensi pers pada hari Minggu, tetapi Grossi mengatakan dia masih berkonsultasi dengan Teheran dan konferensi persnya telah ditunda hingga Senin pagi.

Seorang pejabat Iran yang tidak disebutkan namanya dikutip mengatakan bahwa perjanjian antara Badan Energi Atom Internasional dan Teheran dapat diperpanjang selama satu bulan “tergantung pada persyaratan.”

Jika diperpanjang sebulan dan selama waktu itu kekuatan besar menerima tuntutan hukum Iran, datanya akan diteruskan ke badan tersebut. Seorang anggota Dewan Keamanan Nasional Tertinggi Iran berkata, “Jika tidak, foto-foto itu akan dihapus selamanya.”

READ  Buncis sekarang juga berasal dari Jerman - Ekonomi

Pada hari Minggu, Presiden Iran Hassan Rouhani mengatakan, tanpa mengomentari pengumuman mantan ketua parlemen, bahwa Teheran akan melanjutkan pembicaraan di Wina “sampai kesepakatan akhir tercapai.”

Dia juga mengulangi pernyataan sebelumnya bahwa “Washington setuju untuk mencabut sanksi,” menurut media resmi Iran.

Amerika Serikat mengatakan tidak jelas apakah Iran siap untuk kembali ke kesepakatan itu

Iran dan kekuatan dunia telah mengadakan beberapa putaran negosiasi di Wina sejak April untuk mengerjakan langkah-langkah yang harus diambil Teheran dan Washington terhadap sanksi dan kegiatan nuklir untuk kembali ke kepatuhan penuh dengan kesepakatan nuklir.

Iran secara bertahap mulai melanggar ketentuan kesepakatan 2015 dengan kekuatan dunia setelah mantan Presiden Donald Trump menarik Amerika Serikat dari kesepakatan pada 2018 dan menerapkan kembali sanksi.

Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken mengatakan pada Minggu bahwa masih belum jelas apakah Iran “siap dan bersedia” untuk mengambil langkah-langkah yang diperlukan untuk kembali mematuhi kesepakatan nuklir multilateral.

Wakil Sekretaris Jenderal Layanan Tindakan Eksternal Eropa (EEAS) Enrique Moura dan Wakil Kementerian Luar Negeri Iran Abbas Araghchi selama pertemuan Komite Bersama Rencana Aksi Komprehensif Bersama di Wina, Austria [File: EU Delegation in Vienna/Handout/Reuters]

Sebelum putaran kelima pembicaraan di Wina tentang bagaimana menyelamatkan kesepakatan ini, Blinken ditanyai tentang laporan Iran bahwa Washington telah setuju untuk mencabut beberapa sanksi yang telah melumpuhkan ekonomi Iran.

“Kami tahu sanksi yang harus dicabut jika tidak sesuai dengan kesepakatan nuklir,” katanya dalam program ABC “Minggu ini.”

Yang terpenting, dia menambahkan, “Saya pikir Iran tahu apa yang harus dilakukan untuk kembali ke kepatuhan dari sisi nuklir dan kami belum melihat apakah Iran siap dan bersedia untuk membuat keputusan.