Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Al Baywa bergantung pada ledakan listrik hijau |  Onetz

Al Baywa bergantung pada ledakan listrik hijau | Onetz

Logo cluster Baywa pada spanduk di ladang gandum musim panas. Foto: Fabian Sommer / dpa / arsip foto

Foto: Fabian Sommer

Munich (dpa / lbp) – Konglomerat Bayeux di Munich berharap angin dan matahari akan menjauh dari rumah mereka tahun ini. CEO Klaus Joseph Lutz mengharapkan permintaan untuk membangun pembangkit listrik hijau hampir dua kali lipat – dari 650 megawatt tahun lalu menjadi 1,1 gigawatt tahun ini. Lutz menyebut Jepang, Malaysia, Indonesia dan Australia sebagai negara dengan proyek besar. “Selain pasar AS, pasar Asia akan terus berkembang sebagai pasar utama kami,” kata Lutz di Munich, Kamis.

China tidak berperan dalam bisnis energi Baywa – “China melakukannya sendiri,” kata Lutz. Namun, Cina tentunya memiliki pengaruh terhadap perusahaan tradisional yang muncul dari gerakan koperasi. Perdagangan pertanian tetap menjadi kawasan komersial terbesar di Baywa. Harga sereal di pasar internasional telah meningkat tajam sejak penurunan tahun lalu. “Orang Cina membeli apa pun yang mereka bisa,” kata Lutz. “Ini akan mengurangi porsi penyimpanan internasional.” Bagi Baywa, ini berarti peningkatan penjualan dan keuntungan.

Baik perdagangan energi maupun perdagangan pertanian berkontribusi membuat Baywa menjadi awal yang baik untuk tahun baru. Seringkali perusahaan melaporkan kerugian pada kuartal pertama. Kali ini, Lutz dan CFO Andreas Helper mengumumkan laba bersih 14,7 juta euro, dibandingkan dengan 39,5 juta tahun lalu.

Antara lain, perseroan optimistis dengan ekspektasi pembangunan turbin angin tahun ini dengan kapasitas 75 gigawatt di darat di seluruh dunia, serta tata surya baru 171 gigawatt. Yang terakhir akan meningkat lebih dari 20 persen dibandingkan tahun 2020.

Lutz berkata: “Saya berasumsi bahwa tahun ini kami akan dapat memanfaatkan hasil rekor untuk tahun 2020 seperti yang direncanakan, bahkan jika perjalanan tambahan epidemi Corona dan konsekuensinya terhadap ekonomi global tetap sulit untuk diprediksi.” Namun, dia belum berani menaikkan atau menetapkan ekspektasi tahunan untuk peningkatan penjualan dan laba.

READ  Pusat Pengujian Corona Bandara: Penumpang diuji dengan kapas bekas - tersangka kini telah ditangkap

© dpa-infocom, dpa: 210506-99-488589 / 3

Informasi saham BayWa