Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Iran peringatkan UE tentang ‘tindakan tidak bijaksana’

  1. Beranda
  2. Aturan

makhluk:

ke: Luke ZiggoDan Lebih tipisDan Joanna SolDan Stephen Krieger

Protes terus berlanjut di Iran. Rezim menanggapi dengan penangkapan dan memperingatkan Uni Eropa tentang “tindakan tidak bijaksana”. Tiker Berita.

+++ 15:50: Iran telah memperingatkan Uni Eropa agar tidak “bertindak tidak bijaksana” terkait protes yang sedang berlangsung di negara itu. “Jika Uni Eropa mengambil tindakan tergesa-gesa dan tidak dipertimbangkan dengan baik (mengenai protes), itu harus siap bagi Iran untuk mengambil tindakan balasan yang efektif,” kata Menteri Luar Negeri Hossein Amirbad Allahian dalam panggilan telepon dengan timpalannya dari Italia Luigi Di Maio pada hari Rabu.

Iran menghormati tuntutan rakyatnya, tetapi tidak menghormati kerusuhan yang diselenggarakan oleh negara asing dan teroris. “Rakyat Iran tidak akan pernah membiarkan negara asing menggunakan metode seperti itu untuk mengancam kemerdekaan negara dan integritas teritorialnya,” kata diplomat senior Iran itu seperti dikutip kantor berita ISNA.

+++ 14:00: Protes anti-pemerintah di Iran selalu meluas ke sekolah-sekolah di negara itu. Video dan foto yang diposting di Twitter diduga menunjukkan siswi Iran melepas jilbab mereka dan meneriakkan “Matilah diktator.”

Para siswa dikatakan telah memecat direktur pendidikan yang bertanggung jawab dan “mengambil alih sekolah”. Keaslian video dan gambar tidak dapat dikonfirmasi tanpa keraguan.

+++ 11.40 pagi: Lebih dari 600 pekerja budaya seperti aktris Iris Berben, pemenang Hadiah Nobel dalam sastra Elfriede Jelinek, dan penulis Caroline Emke, dalam sebuah surat terbuka, menyatakan dukungan mereka untuk para pengunjuk rasa di Iran. “Seruan untuk revolusi feminis di Iran sangat keras dan jelas. Kami melihat perlawanan Anda yang berani, kami mendengar suara Anda yang tegas. Kami mengagumi keberanian dan perlawanan Anda.”

Para pemrakarsa menjelaskan dalam siaran pers bahwa pesan tersebut tidak ditujukan kepada pemerintah federal atau lembaga politik internasional, seperti biasa dengan kata-kata serupa, tetapi pada para pengunjuk rasa itu sendiri.

000_32KQ7UQ.jpg © afp

Protes Iran: Hossein Mahene dibebaskan dengan jaminan

+++ 10.30 pagi: Pesepakbola Iran Hossein Maheni, yang dipenjara karena mendukung protes kritis terhadap rezim, telah dibebaskan dengan jaminan, menurut laporan media. Dan portal olahraga melaporkan bahwa mantan pemain nasional dibebaskan dari penjara pada Rabu malam dengan jaminan setara dengan 30.000 euro dan sejak itu kembali ke negaranya. Farzi 3.

Mahene, 36, ditangkap pekan lalu karena mengutuk kematian seorang wanita berusia 22 tahun dalam tahanan polisi dan mendukung protes yang mengikutinya. Penangkapannya menimbulkan gelombang di Iran dan memicu unjuk rasa di seluruh negeri dalam solidaritas dengan mantan pemimpin juara 14 kali Persepolis Teheran. Tim Iran juga menunjukkan solidaritasnya.

READ  Di Iran: Inilah seorang penyanyi yang mempelajari hukuman matinya News

Protes di Iran: Duta Besar Inggris dipanggil

+++ 8.25 pagi: Mengenai protes yang sedang berlangsung terhadap rezim, Iran sekali lagi memanggil duta besar Inggris di Teheran. Kementerian Luar Negeri Iran mengatakan, pada hari Rabu, bahwa pemerintah Inggris telah dituduh melakukan campur tangan ilegal, menyebarkan informasi palsu dan menghasut protes. Dia menambahkan bahwa London, dengan menerbitkan informasi tersebut, terlibat dalam “mengorganisir” kelompok oposisi Iran di Inggris melawan Republik Islam.

Duta Besar Inggris dipanggil kembali pekan lalu atas laporan kritis dari saluran berita berbahasa Persia yang berbasis di London. Duta Besar Norwegia dan kuasa usaha di kedutaan Prancis di Teheran juga dipanggil ke Kementerian Luar Negeri untuk campur tangan dalam urusan internal negara itu.

Protes di Iran: AS merencanakan lebih banyak sanksi

Pembaruan dari Rabu, 5 Oktober, 07:20: Karena kekerasan yang sedang berlangsung terhadap protes di Iran, Amerika Serikat sedang mempertimbangkan sanksi lebih lanjut. “Kami akan terus meminta pertanggungjawaban pejabat Iran dan mendukung hak warga Iran untuk memprotes secara bebas,” kata Presiden Joe Biden.

Amnesty International menulis bahwa 52 orang dibunuh oleh pasukan keamanan negara selama protes di Iran. Ada juga ratusan infeksi serius untuk dikeluhkan. Menurut informasi yang diterima dari Amnesty International, Komando Umum telah mengeluarkan perintah kepada angkatan bersenjata untuk bergerak maju dengan segala ketegasan terhadap para demonstran.

Iran: blogger makanan Italia di penjara

Laporan pertama dari Selasa 4 Oktober: Roma – Alberto dan Miriam Piperno duduk di perpustakaan mereka di selatan-tengah Roma. Tapi pikirannya tidak menyarankan klien membaca dengan baik. Putri pasangan itu yang berusia 30 tahun, Alicia, seorang blogger perjalanan dan makanan terkenal, ditahan di penjara Teheran. Kementerian Luar Negeri Italia memerintahkan orang tuanya untuk menghindari wartawan.

READ  'Berhasil dan bebas kesalahan': Putin melaporkan uji coba rudal hipersonik

Bahkan sebelum panggilan mereka untuk diam, Alberto memposting permintaan bantuan di Facebook dengan foto putrinya baru-baru ini diposting dari Teheran, tempat dia tinggal selama tiga bulan. “Gadis ini adalah Alicia Peperno dan dia adalah putri saya,” tulisnya dalam unggahan Facebook yang kini telah dihapus, Minggu (2 Oktober 2022). “Saya mendapat telepon pagi ini. Dia menangis dan memberi tahu kami bahwa dia berada di penjara (…) Polisi menangkapnya bersama teman-temannya saat merayakan ulang tahunnya. Itu hanya beberapa kata, tetapi mereka putus asa. Dia meminta bantuan .”

Kelompok Adab Iran melancarkan tindakan keras terhadap protes

dalam konteks penindasan Protes atas kematian Mahsa AminiBanyak orang asing ditangkap. Sebelum penangkapannya, Peperno telah memposting tentang protes, mengingat perang partisan Italia melawan rezim fasis di akhir Perang Dunia II dengan lagu protes mereka Bella Chiao.

“Polisi Iran membunuh seorang gadis berusia 22 tahun karena mengenakan jilbab secara tidak benar,” tulisnya pada pertengahan September. “Yang benar adalah bahwa gadis itu bisa saja saya atau teman saya Haniyeh atau salah satu wanita yang saya temui dalam perjalanan ini. Hijab di Iran tidak identik dengan agama, tetapi dengan pemerintah. Dicambuk 70 kali.”

“Saya merasa menjadi bagian dari semua ini, saya merasa menjadi bagian dari gadis-gadis yang memperjuangkan hak-hak mereka, memprotes kebebasan mereka, tetapi akhirnya terpaksa bersembunyi di tempat yang tidak mencolok,” tulis Peperno tentang protes tersebut.

Iran – Blogger Italia dalam tahanan: “Saya khawatir saya tidak bisa keluar, bantu saya”

Alberto Piperno menulis bahwa putrinya mengatakan kepadanya bahwa mereka tidak diberi tahu mengapa mereka ditangkap. Namun, sembilan orang lainnya ditahan bersamanya. “Saya baik-baik saja, tetapi ada orang di sini yang mengatakan bahwa mereka telah berada di penjara selama berbulan-bulan dan tanpa alasan,” katanya kepada ayahnya, menurut postingannya. “Aku khawatir aku tidak bisa keluar, tolong aku.”

Postingan Instagram terakhir sang blogger menunjukkan pesta ulang tahunnya di tempat yang tampak seperti rumah pribadi di Teheran. Lima wanita dalam foto itu tanpa penutup kepala. Peperno menulis: “Ini adalah tahun-tahun terindah dalam hidup saya, yang paling berharga dalam hidup saya, di mana saya belajar dan tidak belajar banyak, di mana saya bertemu orang-orang dan teman-teman yang luar biasa dan di mana saya menemukan keindahan sejati planet kita. Dunia dan orang-orangnya telah memberi saya lebih dari yang bisa saya minta, hari demi hari, tahun demi tahun. “Beberapa jam kemudian dia berada di penjara.

READ  Pemabuk alkohol yang dipalsukan: 26 orang telah meninggal sekarang!

Blogger Italia menunjukkan pasar dan masjid di Iran

Kontribusinya sebelumnya muncul di banyak pasar dan masjid di Iran. Banyak videonya menunjukkan kesadaran budayanya, misalnya b- bagaimana dia membungkus rambutnya sesuai dengan hukum. Dia tidak memposting gambar protes, tetapi menulis tentang mereka. “Saya rasa saya tidak akan pernah melupakan malam pertama itu,” tulisnya beberapa hari setelah protes dimulai. “Kami berlari ke penginapan dengan hati tercekat ketika saya mendengar suara tembakan di belakang kami dan bau gas memenuhi udara. (…) Kekacauan yang saya tidak tahu apa yang sebenarnya terjadi sampai hari ini. Saya menutup pintu asrama sementara orang-orang berteriak di jalanan.”

Kementerian Luar Negeri Italia mengkonfirmasi di portal berita penangkapan mereka Binatang Sehari-hariNamun dia tidak merinci langkah-langkah yang diambil untuk menjamin kebebasannya. Dalam banyak publikasinya, dia menerima kritik pedas mengapa dia berada di Iran sama sekali. Sejumlah komentator menulis bahwa itu sepadan.

Dia menulis seminggu yang lalu: “Kami orang Eropa tidak tahu apa-apa tentang orang-orang ini, pesan yang sampai kepada kami diperbaiki dan kami terbiasa berjalan seperti boneka dan mempercayai semua yang diberitahukan kepada kami.” “Namun di sini, orang-orang lelah menjadi boneka dan itulah sebabnya ribuan orang turun ke jalan untuk memprotes. Mereka berdemonstrasi untuk kebebasan mereka. Wanita, pria, tua dan muda. Dan setiap orang dari mereka, setiap orang satu, mempertaruhkan nyawanya ketika dia turun ke jalan. ”(lz)