Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Unjuk kekuatan: Tanggapan Korea Utara – peluncuran rudal dari AS dan Korea Selatan

luar negeri menunjukkan kekuatan

Tanggapan terhadap Korea Utara – AS dan Korea Selatan meluncurkan rudal

AS dan Korea Selatan menembakkan rudal sebagai tanggapan atas uji coba Korea Utara

Situasi ancaman di semenanjung Korea berkembang: Setelah uji coba rudal pertama Korea Utara terhadap Jepang dalam lima tahun, Korea Selatan dan Amerika Serikat kini telah menanggapi dengan menembakkan rudal. Para ahli mengharapkan eskalasi lebih lanjut.

Anda dapat mendengarkan podcast WELT di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan seperti penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Bagian 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

Setelah Korea Utara meluncurkan rudal balistik ke Jepang, Korea Selatan dan Amerika Serikat melenturkan otot militer mereka. Sekutu menanggapi dengan rentetan rudal di laut. Namun, ada kelemahan di pihak Korea Selatan.

nSetelah uji coba rudal Korea Utara baru-baru ini, Amerika Serikat dan Korea Selatan meluncurkan beberapa rudal ke laut sebagai tanggapan. Pada hari Rabu, kantor berita Korea Selatan Yonhap melaporkan, mengutip militer Korea Selatan, bahwa empat rudal permukaan-ke-permukaan diluncurkan ke laut lepas pantai timur Korea Selatan.

Rudal itu datang sebagai tanggapan atas peluncuran rudal balistik Korea Utara di atas Jepang pada hari Selasa. Pernyataan itu mengatakan Amerika Serikat dan Korea Selatan meluncurkan dua rudal balistik jarak pendek Atacms ke laut untuk “menyerang target hipotetis secara akurat.” Namun, salah satu rudal Korea Selatan jatuh tak lama setelah diluncurkan, tetapi tidak ada korban luka, menurut informasi tersebut.

Peluncuran pertama rudal jarak menengah Korea Utara di atas Jepang sejak 2017 memicu kemarahan internasional. Menurut Seoul, rudal itu menempuh jarak sekitar 4.500 kilometer, yang bisa berarti rekor baru bagi Korea Utara.

Gambar ini, disediakan oleh Kementerian Pertahanan Korea Selatan, menunjukkan salah satu rudal diluncurkan

Sumber: AFP / HANDOUT

Pemerintah di Tokyo telah meminta warganya di dua wilayah utara untuk mencari perlindungan di gedung atau ruang bawah tanah. Amerika Serikat dan Jepang mengatakan peluncuran rudal Korea Utara tidak hanya menjadi ancaman bagi rakyat Jepang, tetapi juga “menggoyahkan kawasan.” Presiden AS Joe Biden dan Perdana Menteri Jepang Fumio Kishida mengeluarkan pernyataan bersama yang mengutuk uji coba itu “dalam istilah yang paling keras”. Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres juga berbicara tentang “eskalasi yang jelas”.

Staf Umum Seoul mengatakan Amerika Serikat dan Korea Selatan telah melakukan latihan militer pada hari Selasa di mana mereka meluncurkan bom presisi yang dipandu satelit pada target hipotetis di Laut Barat. Empat jet tempur F-15K Korea Selatan dan mesin F-16 dari Angkatan Udara AS digunakan dalam latihan tersebut.

Baca juga

Sebuah stasiun TV Korea Selatan menunjukkan rekaman uji coba rudal terbaru Korea Utara

Washington dan Seoul adalah sekutu dekat. Sekitar 28.500 tentara AS ditempatkan di Korea Selatan.

Korea Utara telah menembakkan rudal balistik empat kali dalam beberapa hari terakhir. Korea Selatan dan Amerika Serikat khawatir bahwa Korea Utara dapat melakukan uji coba senjata nuklir lagi dalam waktu dekat untuk pertama kalinya sejak 2017. Negara Asia yang sebagian besar terisolasi itu telah menguji senjata nuklirnya enam kali sejak 2006, terakhir pada 2017. Namun, Menurut para diplomat, Korea Utara belum mampu mengintegrasikan bom nuklir dan rudal balistiknya ke dalam satu sistem terpadu.

Anda dapat mendengarkan podcast WELT di sini

Untuk melihat konten yang disematkan, persetujuan Anda yang dapat dibatalkan untuk transfer dan pemrosesan data pribadi diperlukan, karena persetujuan tersebut diperlukan oleh penyedia konten yang disematkan seperti penyedia pihak ketiga [In diesem Zusammenhang können auch Nutzungsprofile (u.a. auf Basis von Cookie-IDs) gebildet und angereichert werden, auch außerhalb des EWR]. Dengan mengatur sakelar sakelar ke “Aktif”, Anda menyetujui ini (yang dapat dicabut kapan saja). Ini juga termasuk persetujuan Anda untuk mentransfer data pribadi tertentu ke negara lain, termasuk Amerika Serikat, sesuai dengan Bagian 49(1)(a) GDPR. Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut tentang ini. Anda dapat menarik persetujuan Anda kapan saja melalui sakelar dan melalui Privasi di bagian bawah halaman.

“Kick-off Politics” adalah podcast berita harian WELT. Topik terpanas dianalisis oleh editor WELT dan tanggal hari ini. Berlangganan podcast di spotifyDan Podcast AppleDan musik amazon Atau langsung melalui RSS feed.

READ  Panggilan darurat Smartwatch: Seorang wanita yang dikubur hidup-hidup membebaskan dirinya dari lubang di tanah