Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Israel: Protes berlanjut di Yerusalem dan Amerika Serikat mengungkapkan keprihatinannya

negara asing Israel

Protes terus berlanjut di Yerusalem Timur – Amerika Serikat menyatakan keprihatinannya

Bentrokan hebat di Temple Mount di Yerusalem

Bentrokan serius terjadi antara warga Palestina dan polisi Israel di Temple Mount di Yerusalem. Lebih dari 200 orang terluka.

Pada titik ini Anda akan menemukan konten dari Podigee

Untuk berinteraksi dengan atau melihat konten dari Podigee dan jejaring sosial lainnya, kami memerlukan persetujuan Anda.

Pada hari Minggu, konfrontasi kembali terjadi antara Palestina dan polisi Israel. Militan Palestina juga menembakkan setidaknya tiga roket ke Israel dari Jalur Gaza. Amerika Serikat mengungkapkan keprihatinannya tentang situasi tersebut.

sayaBentrokan juga terjadi antara warga Palestina dan pasukan keamanan Israel di Yerusalem Timur pada Minggu malam. Bulan Sabit Merah Palestina melaporkan bahwa tujuh orang terluka.

Polisi Pendudukan Israel menghadapi sebagian besar demonstran muda Palestina di berbagai lokasi di Yerusalem Timur. Granat setrum dan meriam air digunakan untuk melawan orang-orang Palestina di Gerbang Damaskus, di pinggiran Kota Tua. Bentrokan terjadi di lingkungan Sheikh Jarrah, di mana warga Palestina melemparkan batu ke pasukan keamanan. Protes baru-baru ini di sana dimulai karena sekitar 30 warga Palestina harus mengungsi dari rumah mereka, yang diminta oleh orang Yahudi Israel.

Di penghujung pekan, terjadi protes massal warga Palestina akibat ancaman penggusuran. Lebih dari 300 orang terluka dalam bentrokan terburuk dalam beberapa tahun. Tanggal pengadilan tentang penggusuran yang dijadwalkan pada hari Senin telah ditunda menjadi hari Minggu.

Baca juga

Protes evakuasi

Perdana Menteri Benjamin Netanyahu membela tindakan pasukan keamanan Israel dan menegaskan bahwa Israel akan bertindak tegas untuk memaksakan “hukum dan ketertiban.” Enam negara Arab yang memiliki hubungan diplomatik dengan Israel – Mesir, Yordania, Uni Emirat Arab, Bahrain, Maroko, dan Sudan – mengutuk perilaku Israel tersebut. Yordania dan Mesir memanggil duta besar Israel untuk memprotes tindakan Israel di Masjid Al-Aqsa yang diberkati.

Di tengah meningkatnya ketegangan, Dewan Keamanan PBB ingin menangani kekerasan di Yerusalem dalam sesi tertutup pada hari Senin, menurut sumber Tunisia.

Amerika Serikat mengungkapkan keprihatinannya

Amerika Serikat telah menyatakan keprihatinannya tentang situasi di Yerusalem. Kantor Kepresidenan AS mengumumkan bahwa Penasihat Keamanan Jake Sullivan memberi tahu rekan Israelnya, Meir Ben Shabat, dalam percakapan telepon pada hari Minggu. “Sullivan mengulangi keprihatinan besar Amerika Serikat tentang kemungkinan penggusuran keluarga Palestina dari rumah mereka di Sheikh Jarrah,” kata Gedung Putih.

Dan menyebarkan kerusuhan di Yerusalem ke wilayah Palestina di Tepi Barat dan Jalur Gaza. Gerakan Islam radikal Hamas, yang mengontrol Jalur Gaza, dan Presiden Palestina Mahmoud Abbas, mendukung para demonstran di Yerusalem.

Menurut IDF, setidaknya tiga roket ditembakkan ke arah Israel dari Jalur Gaza pada hari Minggu. Balon api juga dikirim yang menyebabkan 39 kebakaran di wilayah Israel. Ratusan warga Palestina berkumpul Minggu malam untuk berdemonstrasi di perbatasan dengan Jalur Gaza.

READ  Menggulingkan Putin? Rencananya pasti sudah berjalan: para terduga konspirator di Kremlin - politik di luar negeri