Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Hari libur Pentakosta: Aturan perayaan ini sekarang berlaku di Austria, Italia, Kroasia, Yunani, Spanyol, dan Co.

Mengingat tingkat infeksi yang menurun di seluruh Eropa, banyak negara mengharapkan awal yang baru dalam pariwisata. Aturan apa yang berlaku bagi wisatawan, apa yang perlu diketahui wisatawan sekarang.

BERLIN – Siapa pun yang bertanya kepada teman dan kenalan setelah melewati bulan-bulan sulit Corona tentang apa yang paling mereka inginkan setelah kemungkinan berakhirnya epidemi sering kali menerima tiga jawaban: Akhirnya, bertemu kembali dengan teman dan keluarga, olahraga – dan liburan.

Persiapan sedang dilakukan. Menghadapi penurunan kecelakaan, banyak negara Eropa bersiap untuk dimulainya kembali potensi pariwisata. Tetapi dalam kondisi apa mungkin menghabiskan liburan di Austria, Italia atau Kroasia? Kewajiban ujian apa yang berlaku untuk situs tersebut, sejak kapan kemungkinan relaksasi mulai berlaku dan seandainya wisatawan kembali setelah mereka kembali Jerman Mungkin di karantina? Jawabannya dapat ditemukan dalam ikhtisar bagus tentang tujuan wisata Jerman terpopuler, dari Denmark, Prancis atau Italia ke Kroasia hingga Spanyol dan Turki.

Denmark

Toko-toko di Denmark telah dibuka kembali sejak lama. Kafe, restoran, dan bar diizinkan untuk melayani pelanggan lagi – namun, di dalam ruangan, hanya jika tamu dapat menunjukkan hasil negatif dari tes virus korona, vaksinasi lengkap, atau pasien yang selamat dari infeksi melalui aplikasi. Gym buka kembali. Jumlah infeksi baru stabil, dan tingkat infeksi selama tujuh hari telah kurang dari 100 selama berminggu-minggu. Denmark adalah satu-satunya negara di Uni Eropa yang secara permanen menahan diri untuk tidak menggunakan vaksin Astrazeneca, dan obat Johnson & Johnson sekarang telah telah dibatalkan.

Warga Jerman yang telah divaksinasi penuh untuk Covid-19 dan banyak orang lain dari negara-negara Uni Eropa dan Schengen – termasuk turis – telah diizinkan kembali ke Denmark sejak 1 Mei. Tidak seperti wisatawan lain, mereka tidak harus menunjukkan tes Corona negatif atau alasan untuk masuk seperti mengunjungi mitra, dan mereka tidak harus melakukan tes dan karantina setelah kedatangan. Syaratnya, negara pelancong tersebut setidaknya merupakan “negara jingga”, sehingga situasi Corona di sana tidak terlalu parah dan tidak ada variabel yang mengkhawatirkan dari maraknya virus Corona. Jerman saat ini dianggap oranye.

Perancis

Negara tetangga sedikit melonggarkan tindakan pada hari Senin. Orang-orang sekarang diizinkan untuk pindah lebih dari sepuluh kilometer dari rumah mereka tanpa alasan yang sah – perjalanan di dalam negeri dimungkinkan lagi. Ada jam malam dari jam 7 malam, yang akan ditunda sampai jam 9 malam dari tanggal 19 Mei. Kemudian area restoran harus diizinkan untuk dibuka kembali, serta toko-toko dan institusi budaya.

Hingga Rabu malam, sekitar seperempat dari total penduduk negara itu telah menerima setidaknya satu vaksin untuk melawan Corona. Baru-baru ini, hampir 224 infeksi virus korona baru per 100.000 orang dihitung secara nasional dalam satu minggu. Jumlahnya telah menurun selama berminggu-minggu.

READ  Yunani: Wisatawan membatalkan perjalanan mereka sebelum waktunya - yang lain terpaksa tidur di pantai karena Corona

Saat memasuki Prancis, tes PCR negatif harus ditunjukkan, yang tidak boleh melebihi 72 jam. Penumpang juga harus mengisi izin, misalnya, bahwa mereka tidak memiliki gejala Covid-19. Menurut Kementerian Dalam Negeri, pelancong dari Eropa diizinkan memasuki Prancis tanpa “keadaan kahar”. Hak istimewa orang yang telah divaksinasi saat ini tidak berlaku.

Yunani

Sejak Senin, kafe, bar, dan pub telah diizinkan untuk membuka area luar ruangan mereka di Yunani dalam kondisi tertentu – untuk semua tamu, baik yang dibentengi atau tidak. Namun, makanan tutup pada pukul 22.45, setelah pukul 23.00 ada larangan keluar malam. Bepergian di dalam Yunani tidak memungkinkan tanpa batasan – tetapi persyaratan ini akan dicabut pada 15 Mei.

Dari perspektif Jerman, Yunani saat ini masih merupakan wilayah berisiko, namun situasi penularannya mulai mereda. Pengunjung harus memasukkan informasi mereka secara online sebelum memasuki negara tersebut. Vaksinasi lengkap atau tes PCR tidak lebih dari 72 jam kemudian harus diserahkan saat masuk. Vaksinasi lengkap di sini berarti vaksinasi kedua setidaknya 14 hari yang lalu. Tidak ada lagi komitmen untuk karantina. Namun, wisatawan harus selalu mengetahui tujuan wisata mereka secara pasti. Misalnya, penguncian lokal baru-baru ini diberlakukan lagi di pulau Kalymnos karena tingginya jumlah kasus.

Italia

Negara Mediterania baru-baru ini berada di jalur pelonggaran bertahap. Jika angka korona sedang, restoran dan bar juga diizinkan untuk melayani di luar meja pada malam hari. Setelah jam 10 malam, masih ada larangan keluar. Museum dan bioskop di zona kuning sudah dibuka. Mulai 1 Juni, orang harus bisa duduk santai di dalam ruangan. Italia menargetkan tanggal dua Juni sebagai awal resmi musim panas. Tidak sepenuhnya jelas seperti apa peraturan bagi para migran, termasuk mereka yang telah divaksinasi, akan terlihat pada bulan Juni. Belakangan ini, angka korona terus menurun. Lebih dari 25 persen populasi telah divaksinasi terhadap korona setidaknya satu kali.

Pada prinsipnya, liburan di Italia dimungkinkan, tetapi negara tersebut masih mewajibkan karantina selama lima hari saat masuk. Selain itu, beberapa tes diterapkan – dengan tes PCR atau tes antigen cepat sebelum dan setelah masuk. Peraturan ini berlaku hingga pertengahan Mei. Kemudian “kartu vaksinasi hijau” nasional akan disajikan sehingga orang dapat bepergian dengan bebas di dalam negeri.

Kroasia

Di Kroasia, hotel dan restoran diizinkan untuk menerima tamu di luar negeri. Ketentuan berlaku. Memakai masker wajib dilakukan di tempat umum indoor dan outdoor yang jaraknya 1,5 meter tidak bisa dipertahankan. Hingga 3 Mei, 17,5 persen populasi telah menerima vaksinasi awal.

Mereka yang memenuhi persyaratan masuk bisa pergi berlibur di Kroasia. Untuk memasuki negara tersebut, Jerman memerlukan tes PCR negatif atau tes antibodi negatif tidak lebih dari 48 jam, konfirmasi bahwa mereka telah selamat dari Covid-19, atau bukti vaksinasi penuh (vaksinasi kedua harus berusia minimal 14 hari) Tidak ada persyaratan lain untuk pengujian selama Residensi, dan hak istimewa yang diberikan kepada orang yang telah divaksinasi hanya berlaku saat memasuki negara tersebut.

READ  Dokumen rahasia di halte bus - pemerintah Inggris mengatakan 'maaf'

Austria

Pada 19 Mei, restoran, hotel, panggung, dan fasilitas olahraga diizinkan untuk dibuka kembali. Pemeriksaan aksesibilitas disediakan sebagai tindakan pencegahan. Acara luar ruangan diperbolehkan hingga 3.000 orang dan di dalam dengan hingga 1.500 orang. Hampir sepertiga populasi berusia 16 tahun atau lebih telah menerima setidaknya satu dosis vaksin. Insiden untuk jangka waktu tujuh hingga 140 hari berada pada tingkat yang sama dengan di Jerman.

Dengan langkah pembukaan, karantina wisatawan asal Jerman juga harus turun. Vaksinasi, pengujian, dan pemulihan Covid-19 diperbolehkan di negara ini. Pemerintah berencana mencegah orang melakukan tes tiga minggu setelah vaksinasi pertama. Namun, dari sudut pandang Jerman, Austria tetaplah kawasan yang berbahaya. Dia dijadwalkan untuk menjalani tes dan setidaknya lima hari karantina pada penerbangan pulang.

Portugal

Portugal, bekas hotspot epidemi, memiliki tingkat infeksi terendah di Eropa setelah Islandia dan, bersamanya, Finlandia. Hari ini, Sabtu, keadaan darurat berhenti memperpanjang keadaan darurat di Corona untuk pertama kalinya dalam waktu sekitar lima setengah bulan. Restoran, kafe, dan bar serta bioskop, teater, dan fasilitas budaya dan hiburan lainnya diizinkan untuk tetap buka hingga pukul 22:30 pada akhir pekan. Sejauh ini, ada jam malam yang sangat awal pada akhir pekan di seluruh Portugal, yang dimulai pada pukul 1 siang. Selain itu, di antara langkah pelonggaran lainnya, perbatasan darat dengan Spanyol telah dibuka kembali.

Perjalanan turis yang tidak penting dari negara dengan kejadian lebih dari 150 hari selama periode 14 hari, termasuk Jerman, masih tidak diperbolehkan. Di negara berpenduduk 10,3 juta orang ini, sekitar 3,5 juta dosis vaksin telah diberikan. Masih tidak ada manfaat bagi mereka yang divaksinasi atau disembuhkan di Portugal.

Swiss

Siapa pun yang bepergian ke Swiss harus menunjukkan tes Corona negatif tidak lebih dari 72 jam. Jika Anda datang dengan mobil, bus, atau kereta api, Anda tidak perlu melakukannya. Hanya pelancong dari daerah berisiko yang harus dikarantina. Jerman bukan salah satunya, kecuali Sachsen dan Thuringia. Hotel terbuka, begitu pula museum, toko, teater, bioskop, kebun binatang, dan taman hiburan. Makan dan minum diperbolehkan di teras restoran. Jumlah maksimum di mana-mana berlaku untuk pengunjung, aturan jarak, dan persyaratan masker. Tidak ada jam malam. Tidak ada hak khusus untuk pemberi vaksin.

Meskipun ada langkah awal, jumlah infeksi yang dilaporkan sekarang menurun. Tingkat infeksi 14 hari baru-baru ini adalah sekitar 289 infeksi baru per 100.000 populasi, turun dari 315 pada minggu sebelumnya. Sekitar 11 persen populasi telah divaksinasi penuh.

READ  Corona: sebuah studi yang mengkritik laporan WHO tentang Wuhan

Spanyol

Tingkat insiden tujuh hari jauh lebih rendah daripada di Jerman, dan baru-baru ini hanya 87. Di beberapa daerah liburan seperti Valencia (sekitar 17) atau Kepulauan Balearic (tepat di bawah 28) dengan Mallorca, situasinya lebih santai. . Di berbagai wilayah, beberapa pembatasan ketat tetap berlaku pada hari Kamis, tetapi hampir semuanya berakhir pada akhir pekan saat keadaan darurat virus corona enam bulan berakhir. Sementara itu, banyak daerah yang ingin mempertahankan penutupan dalam semalam. Selain itu, persyaratan masker luar ruang harus terus diterapkan untuk saat ini.

Masuk ke Spanyol dari semua negara Uni Eropa dan Schengen secara umum dimungkinkan. Namun, kewajiban untuk menguji masuk dari zona bahaya dari luar negeri (termasuk Jerman) tetap berlaku. Sekitar 12,4 juta warga – 26 persen dari semua orang Spanyol – telah menerima setidaknya dosis pertama vaksinasi, di mana lebih dari lima juta telah divaksinasi penuh. Namun, masih belum ada manfaat bagi orang yang telah divaksinasi atau yang telah pulih di Spanyol.

Turki

Di Turki masih ada penutupan hingga 17 Mei: hanya toko untuk kebutuhan sehari-hari yang buka, dan orang hanya diperbolehkan keluar untuk melakukan tugas-tugas penting. Wisatawan dibebaskan dari larangan keluar ini dan dapat bergerak dengan bebas. Jumlah infeksi baru di negara itu setiap hari tetap pada tingkat yang tinggi. Di provinsi wisata Antalya, Mugla dan Izmir, angka kejadian selama tujuh hari adalah sekitar 200 kasus per 100.000 orang dalam beberapa minggu terakhir. Sekitar 17 persen dari populasi sejauh ini telah menerima setidaknya satu dosis vaksin, dan preferensi diberikan kepada pekerja di sektor pariwisata. Saat memasuki Turki, tes PCR negatif harus ditunjukkan, yang tidak boleh melebihi 72 jam.

Masuk ke Jerman

Di antara negara-negara yang terdaftar, Estonia, Prancis, Lituania, Belanda, Polandia, Turki, dan Siprus saat ini diklasifikasikan oleh Jerman sebagai wilayah dengan insiden tinggi, dan negara-negara lain sebagai wilayah berisiko. Menurut Kementerian Luar Negeri Federal, pelancong yang kembali dari daerah berisiko umumnya harus menjalani karantina selama sepuluh hari dan mendaftar secara online sebelum tiba di Jerman. Setelah lima hari, karantina dapat diakhiri sebelum waktunya dengan tes Corona negatif.

Untuk perjalanan pulang dari daerah infeksi tinggi, aturan tambahan yang lebih ketat berlaku: dalam hal ini, pelancong harus membuktikan bahwa mereka tidak terinfeksi virus Corona, misalnya hasil tes negatif. Bukti ini tidak boleh lebih dari 48 jam. (dpa / utz)

Gambar daftar judul: © via www.imago-images.de