Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Itu sebabnya Ems-Chemie mengandalkan bantuan ahli kimia Nazi

Itu sebabnya Ems-Chemie mengandalkan bantuan ahli kimia Nazi

kimia EMS

Dari “Bensin Swiss” ke “Napalm Swiss”: itulah sebabnya Ems-Chemie mengandalkan bantuan ahli kimia Nazi

Sebuah buku baru menunjukkan bagaimana Werner Oswald mendirikan perusahaan kimia di Graubünden dengan bantuan federal – dan juga mengandalkan bantuan ilmuwan kontroversial.

Markas besar EMS-Chemie.

EMS

Orang-orang terutama tertarik pada sejarah Ems-Chemie karena dia berasal dari klan Blocher. Namun, masa lalu perusahaan memiliki lebih banyak hal untuk ditawarkan daripada sekadar “letnan gelap” periode pasca-Perang Dunia II, seperti judul film dokumenter SRF dari November 2020. Film itu tentang pakar kimia dengan masa lalu Nazi.

Penyelidikan terbaru datang dengan nama “Nylon dan Napalm”. Ems-Chemie tampaknya telah mengembangkan jenis senjata pembakarnya sendiri yang disebut “Opalm”. Menurut penelitian sejarawan Regula Buchler, itu juga telah digunakan di Yaman dan Indonesia.

Namun, Christoph Blücher bereaksi dengan cara yang sama seperti dalam film dokumenter SRF: “Saya tidak ada di sana.” Pada saat itu, dia harus mengakui bahwa ahli kimia Nazi ada dan dia mengenal mereka. Saya mendengar tentang itu tetapi tidak ada hubungannya dengan itu. “Dalam industri Anda harus berbicara dengan semua orang.” Blocher tidak membenarkan atau menyangkal apakah benar dia merobek dokumen itu sendiri. Regula Bochsler ditolak aksesnya ke arsip perusahaan dengan dalih yang lemah.

Bahkan lebih efektif daripada napalm

Tetapi sejarawan menemukan cukup bukti untuk dapat mendokumentasikan keterlibatan Ems-Chemie dalam perdagangan senjata. Ems Opalm juga ditawarkan kepada Tentara Swiss. Tapi faktor perang asal Swiss itu mahal. Tapi ada peluang penjualan di luar negeri. Iklan tersebut menyatakan bahwa opalm lebih kuat dan lebih mengerikan daripada napalm. Larangan ekspor dielakkan oleh produksi faktor perang di Jerman. Namun, masih belum jelas berapa banyak yang diproduksi dan dijual.

Juga dilakukan penelitian dan eksperimen tentang rudal. Namun, produksi massal tidak terjadi. Sistem Ems berhasil dalam bisnis pembom. Namun, detonator airbag, yang membuat Ems menjadi kaya, juga memiliki leluhur militer.

Dokumen AS mencantumkan tiga ranjau anti-personil (PATVAG 59, PATVAG M2, dan M3) yang berasal dari Swiss. “Batvag” adalah nama perusahaan kedua yang didirikan oleh pelindung Ems Werner Oswald pada tahun 1933. Pemilik Blocher sangat tidak setuju. Sejauh yang mereka tahu, ranjau anti-personil tidak pernah diproduksi. Benda-benda itu kecil dan sulit ditemukan karena terbuat dari plastik. Hanya arsip ems yang bisa memberikan kepastian.

Kemandirian tidak berhasil

Tiga saudara Oswald, Werner, Rudolph dan Victor (atau “Victor” begitu dia menyebut dirinya setelah beremigrasi ke Spanyol) berasal dari Lucerne. Sang ayah adalah seorang pengacara dan penasihat pemerintah yang sukses dan berpengaruh di sana. Dalam jaringan perusahaan Oswald, Werner bertanggung jawab, Rudolf adalah seorang pengacara dan negosiator yang terampil, dan Victor membuat kontak di luar negeri.

Werner Oswald memiliki ide untuk mengekstrak metanol dari kayu di Swiss. Swiss harus mengimpor bahan bakar. Tetapi ada cukup kayu dan Anda dapat membangun pabrik penghancur kayu di mana bahan bakunya tersedia dan di mana tidak banyak industri lain. Misalnya di Graubünden. Pemerintah federal harus dimenangkan untuk membantu wilayah yang secara struktural lemah.

Baru pada tahun 1940, di tengah perang, Dewan Federal memberi lampu hijau kepada Ems. Orang-orang Graubünden juga ada di sana. Tapi HOVAG sedang berjuang. Produksi bahan bakar sudah dimulai pada akhir perang, hanya dengan alkohol ia bekerja sampai batas tertentu. Swasembada, yang berulang kali diserukan Oswald, juga tidak jauh, karena banyak bahan baku yang harus diimpor. Dan bensin Ems sangat mahal.

Ada penjahat perang yang dihukum

Hal ini menyebabkan masalah besar setelah perang. Pemerintah federal memasukkan jutaan dolar ke dalam perusahaan dan sekarang berada di atas bahan yang tidak dibutuhkan dan tidak diinginkan lagi oleh siapa pun, karena bensin Ems juga memiliki kualitas yang tidak memuaskan. Pemerintah federal memerintahkan untuk dicampur dengan bahan bakar biasa untuk sementara waktu.

Model bisnis HOVAG tampaknya tidak berjalan. Secara halus, Werner Oswald sangat konservatif dengan informasi perusahaan. Kritik meningkat. Pekerjaan atau tidak – sektor publik tidak boleh memberi makan perusahaan yang tidak menguntungkan.

Juga jelas bagi Oswald bahwa dunia bahan bakar yang indah tidak dapat bertahan selamanya. Nylon digunakan sebagai produk alternatif. Itu adalah hit setelah perang. Nylon adalah produk Amerika, dan di Jerman ada jenis perlon. Buchsler merinci bagaimana Oswald dan orang-orangnya menarik para ahli yang diperlukan dari Jerman yang kalah.

Mereka tidak hanya membawa keahlian teknis mereka, tetapi juga prosedur manufaktur dan rencana konstruksi seluruh pabrik. Mereka berasal dari IG Farben, perusahaan yang memiliki pabrik di sekitar kamp konsentrasi Auschwitz. Di antara mereka adalah penjahat perang yang dihukum.

“Kekuatan mungkin merupakan mesin terkuat Oswald.”

Grilon – nilon dari Graubünden – adalah nama bahan keajaiban Swiss. Choueiri, presiden Diner, meminta petugas polisi untuk berlari sejauh 30 kilometer menggunakan kaus kaki untuk menunjukkan seberapa tahan produk tersebut. Ahli kimia Nazi dan “masuknya” mereka yang sangat dipertanyakan ke Swiss tidak diterima dengan baik. Oswald menginginkan lebih banyak subsidi federal.

Namun, pada 13 Mei 1956, orang-orang mengirim tagihan Ems sia-sia. Oswald telah membuatnya sangat jelas: Tanpa dana federal, kami akan segera tutup. Tapi ini tidak terjadi. Ini harus dilanjutkan dengan serat sintetis, plastik dan pupuk.

Dan itu terus berlanjut. Werner Oswald meninggal pada tahun 1979. Perusahaan induk tersebut dikatakan bernilai sekitar setengah miliar pada saat itu. Real estate dan tanah senilai 15 juta. (Blocher membelinya dari ahli waris seharga 20 juta.) Dari tahun 1941 hingga 1956, pemerintah federal memompa sekitar 170 juta franc. Ini harus sesuai dengan sekitar satu miliar franc hari ini.

Seperti yang diharapkan, inti dari buku Regula Bochsler adalah Werner Oswald. Dia adalah seorang patriark, berkemauan keras, tegas, dan gigih. Tapi manajer yang buruk pasti. Dia arogan dan impulsif dan tidak mendengarkan para profesional. Di atas segalanya, karena metodenya yang dipertanyakan, yang sering memainkan peran ilegal. “Kekuatan mungkin merupakan motor paling bertenaga Oswald,” tulis Regula Bochsler.

Regulasi Bochsler: Nilon dan Napalm. Karya Emser Werke dan pendiri Werner Oswald. 592 halaman, 155 warna dan ilustrasi, hitam putih, dijilid. Penerbit di sini + sekarang Zurich 2022. 49 franc Swiss.

READ  Persamaan Novichok bocor?: Diplomat ditangguhkan setelah penyelidikan