Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kongo: hutan hujan terancam |  surat harian

Kongo: hutan hujan terancam | surat harian

Di Cekungan Kongo, setelah Amazon, itu adalah Hutan hujan bersebelahan terbesar kedua Dari dunia: mencakup enam negara dan sekitar 200 juta hektar. Namun, hutan hujan berada di bawah tekanan yang meningkat: populasi yang berkembang pesat membutuhkan lebih banyak kayu bakar dan kayu konstruksi serta area pertanian yang lebih besar. Selain itu, kawasan hutan dihancurkan oleh pertambangan. Di bagian timur negara yang terkepung, kelompok pemberontak dan milisi menggunakan pembalakan liar dan perburuan liar sebagai sumber pendapatan – ancaman yang berkembang terhadap keanekaragaman hayati. Tetapi sekarang sebagian dari hutan hujan harus dibuka agar investor internasional dapat mengekstraksi minyak dan gas alam di Republik Demokratik Kongo. Para pemerhati lingkungan membunyikan alarm, memperingatkan efek jangka panjang terhadap alam, lingkungan dan iklim.

Pemerintah menekan deforestasi yang meluas

Pemerintah di Kinshasa sedang melelang konsesi minyak dan gas. Tiga puluh ladang minyak dan gas akan dilelang dengan rencana baru, lebih banyak dari yang diketahui sebelumnya. Area eksplorasi, yang disebut “blok”, sebagian terletak di hutan hujan dan sebagian lagi di hutan rawa gambut terbesar di Bumi. Sekitar 22 miliar barel minyak dan 66 miliar meter kubik gas diyakini berada di bawah paket ini, menurut The Africanareport. Sampai saat ini, Kongo memproduksi sekitar 25.000 barel minyak mentah per hari dari sejumlah kecil blok darat dan lepas pantai di sepanjang pantai Atlantik. Namun, rencana pemerintah untuk memperluas ke bagian lain dari pedalaman terhambat oleh masalah lingkungan, korupsi dan kurangnya peluang ekspor. Oleh karena itu, masih belum pasti berapa banyak perusahaan minyak dan gas yang akan berpartisipasi dalam putaran perizinan. Itu Total energi Prancis, yang memiliki proyek di negara tetangga Uganda, dan Eni Italia, yang aktif di bagian lain Afrika, mengatakan kepada Financial Times bahwa mereka tidak akan maju. Perusahaan memiliki waktu hingga Februari untuk mengajukan penawaran.

READ  Harley-Davidson dengan Tailwind: Dow menggores 36000 poin

rawa-rawa yang terancam

Rawa, yang sebelumnya diremehkan sebagai penyelamat iklim, juga terancam. Menurut platform berita Bloomberg, mereka di Kongo adalah salah satu penyerap karbon terpenting di dunia, yang berarti mereka menyerap lebih banyak karbon dioksida daripada yang mereka keluarkan. Lahan gambut Kongo menyimpan sekitar 30 miliar ton karbon, yang setara dengan sekitar 82 persen emisi karbon dioksida global tahunan. Menurut informasi ini, bank seperti Cuvette Central berkontribusi untuk mengurangi emisi gas rumah kaca dari pembakaran bahan bakar fosil. Namun, sejumlah besar karbon dioksida juga dapat dilepaskan jika terjadi gangguan rawa. Jadi para aktivis berbicara tentang “bom waktu karbon”. Ia menjelaskan, untuk mencari minyak dan gas, jalur harus dipotong di lanskap untuk mengangkut peralatan Greenpeace Afrika. Ini akan sangat menghancurkan habitat gorila – serta habitat banyak orang.

Amerika Serikat ingin menyelamatkan “paru-paru hijau kedua Bumi”.

Faktanya, pada Konferensi Iklim Dunia di Glasgow (COP26) tahun lalu, lebih dari seratus negara berkomitmen untuk mengakhiri perusakan hutan dan bentang alam lainnya pada tahun 2030. Negara-negara yang terlibat, termasuk Jerman dan seluruh Uni Eropa, mencapai 85 persen. dari luas hutan dunia, atau sekitar 34 juta kilometer persegi. Termasuk negara-negara dengan hutan terbesar yang pernah ada, yaitu Kanada, Rusia, Brasil, Kolombia, Indonesia serta Cina, Norwegia, dan Republik Demokratik Kongo. Presidennya, Felix Tshisekedi, menandatangani perjanjian, yang mencakup komitmen keuangan lebih dari $500 juta ke DRC dalam lima tahun pertama.

Masih ada harapan: Amerika Serikat dan Republik Demokratik Kongo kini telah sepakat untuk membentuk kelompok kerja untuk melindungi hutan hujan dan lahan gambut di Cekungan Kongo. Menteri Luar Negeri AS Anthony Blinken, setelah bertemu dengan Presiden negara itu Felix Tshisekedi, mengatakan kelompok kerja akan fokus pada pengembangan ekonomi negara dan pembiayaan untuk melindungi hutan hujan dan lahan gambut. Blinken menambahkan bahwa Kinshasa dapat membantu melindungi atmosfer bumi dengan melakukan proyek ekstraksi dan ekstraksi bahan bakar fosil hanya setelah penilaian dampak lingkungan yang ketat. “Sangat disayangkan memang sebagian besar orang di Kongo miskin, padahal negara ini sangat kaya akan sumber daya alam,” kata Uskup Butembo Beni Mgr Melchizedek Sekuli Baluku dalam pidato memperingati Hari Kemerdekaan pada Juli 2021.