Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jahe • Umbi pedas sangat menyehatkan

Buah Manis dan Pedas: Jahe bukan hanya rempah-rempah yang populer di Asia. Tetapi umbinya sangat populer bukan hanya karena rasanya yang pedas: khasiat obatnya juga telah dihargai selama ribuan tahun. Penolong alami untuk pilek, infeksi, dan mual: mengapa jahe tidak boleh hilang di lemari obat mana pun.

Jahe memperkuat sistem kekebalan tubuh dan membantu mencegah rasa sakit dan peradangan.
© Getty Images / Perpustakaan Foto Sains

Rempah-rempah memberikan banyak masakan Asia, seperti kari, rasa pedas khas mereka. Tetapi umbi kuning keemasan hingga oranye dapat melakukan lebih dari sekadar menghaluskan makanan dan minuman: Jahe telah lama dikenal karena kekuatan penyembuhannya, dan terpilih sebagai Tanaman Obat Terbaik Tahun Ini pada tahun 2018.

Sekilas konten artikel:

Jahe – melawan pilek dan untuk efektivitas

Jahe: efeknya pada kesehatan dan kemanjuran

Jahe: Bagian tanaman apa yang dimakan?

Asal usul yang tepat dari ramuan dengan nama Latin Zingiber officinale belum dapat dijelaskan secara meyakinkan. Hari ini terutama tumbuh di beberapa bagian Asia seperti Cina, India, Thailand dan Indonesia serta di Amerika Selatan dan Afrika. Tanaman jahe berkerabat dekat dengan kapulaga dan kunyit, yang juga tumbuh subur di iklim tropis dan ditemukan terutama di Asia.

Jahe juga dikenal sebagai akar jahe, yang berasal dari munculnya akar bengkak dari bagian tanaman yang dapat dimakan. Dari sudut pandang botani, ini salah: bagian jingga kekuning-kuningan dari tanaman jahe yang biasa dikonsumsi disebut rimpang. Ini adalah batang utama yang biasanya tumbuh di bawah tanah, yang dipadatkan sebagai organ penyimpanan dan melalui itu akar yang sebenarnya memanjang ke bawah dan bagian hijau tanaman ke atas.

Umbi Penyimpanan Kaya Nutrisi: Ini ada di Akar Ajaib

Sebagai organ penyimpan tanaman, jahe kaya akan nutrisi. Meskipun jahe sangat rendah kalori sekitar 80 kalori per 100 gram, jahe dikemas dengan vitamin dan mineral. jahe termasuk:

READ  Peluang Investasi Pangan Masa Depan | Lihat | Aliran

Panas: melindungi jahe dari pemangsa

Zat tajam pada tanaman melindungi terhadap predator dan kuman seperti bakteri dan jamur. Apa yang melindungi tanaman dari hama juga bermanfaat bagi manusia: zat tajam dalam jahe, terutama gingerol dan shogaol, bertanggung jawab atas manfaat kesehatannya.

Jahe: Digunakan dalam pengobatan tradisional Tiongkok

Jahe telah digunakan sebagai tanaman obat selama ribuan tahun. Dalam pengobatan tradisional Tiongkok, umbi akar kuning keemasan digunakan untuk mengobati berbagai penyakit dan gejala, termasuk:

Efek jahe dan komponennya juga sangat menarik dalam ilmu pengetahuan. Beberapa penelitian meneliti tanaman aromatik dan pengaruhnya terhadap kesehatan manusia. Antara lain, khasiat farmakologis sedang diteliti pada kanker, diabetes, asma, dan masalah kardiovaskular.

Rempah-rempah dengan khasiat obat: Beginilah cara kunyit, jahe, dan vanila membantu اعد

Rempah-rempah dengan khasiat obat: Beginilah cara kunyit, jahe, dan vanila membantu اعد

Anti-muntah alami: Jahe mengobati mual

Efek minyak esensial dalam jahe telah didokumentasikan sebagai bantuan terhadap masalah perut seperti mual dan muntah pada orang dewasa dan anak-anak. Bahan aktifnya dimulai di otak dan menekan rasa mual di sana: Jahe adalah antiemetik. Rempah-rempah ini juga dikatakan membantu mengatasi mual di pagi hari selama kehamilan – tanpa efek samping.

Jahe juga dapat digunakan sebagai pendukung selama kemoterapi untuk mengobati kanker jika mual dan muntah sering terjadi selama pengobatan.

Untuk mengatasi mual, teh segar dengan jahe segar sangat membantu. Untuk melakukan ini, masukkan jahe cincang ke dalam saringan teh dan tuangkan air mendidih di atasnya, biarkan selama sepuluh menit dan kemudian angkat saringan. Jika perlu, haluskan dengan madu atau lemon. Jahe juga dapat dikonsumsi dalam bentuk kapsul atau tetes, yang sangat berguna saat bepergian, jika terjadi mabuk perjalanan.

READ  Apakah semuanya baik-baik saja, petugas!

Pengecualian: Bahkan jika jahe bekerja dengan baik terhadap sebagian besar masalah perut, orang yang sering menderita sakit maag atau sakit perut dan tidak dapat mentolerir panas dengan baik harus menghindari jahe, karena bahan yang panas dan pedas dapat memperburuk masalah.

Untuk Pilek dan Infeksi: Jahe Anti-inflamasi?

Bumbu jahe mengiritasi selaput lendir, yang mengarah pada sirkulasi darah yang lebih baik dan peningkatan reaksi pertahanan lokal. Oleh karena itu, jahe dapat sangat berguna pada infeksi saluran pernapasan atas.

Selain itu, penelitian menunjukkan efek jahe sebagai antiinflamasi dan analgesik, misalnya dalam kaitannya dengan kram menstruasi dan osteoporosis. Untuk nyeri sendi inflamasi (radang sendi), mengonsumsi jahe dapat meredakan gejala dan mengurangi kebutuhan akan obat pereda nyeri (obat antiinflamasi nonsteroid (NSAID)) – sebuah penelitian menunjukkan bahwa mengonsumsi ekstrak jahe mengurangi rasa sakit serta mengobati rasa sakit dengan zat aktif. bahan ibuprofen.

Atasi sakit pinggang dengan jahe

Zat pedas dalam jahe, seperti ramuan dalam tanaman paprika, dapat membantu mengobati ketegangan otot dan nyeri. Sirkulasi darah ditingkatkan dan peradangan dihambat. Gulungan jahe memiliki efek yang mirip dengan tambalan panas apotek. Cukup potong jahe segar, tuangkan air mendidih di atasnya dan biarkan tertutup selama sekitar seperempat jam. Basahi waslap dengan kaldu jahe dan letakkan di area yang sakit. Sebotol air panas suam-suam kuku diletakkan di atasnya. Jahe juga bisa digiling atau dibungkus dengan kain sebagai pasta untuk roti gulung.

Jahe melawan kanker?

Penelitian terbaru menunjukkan bahwa umbi-umbian dapat menghambat pertumbuhan sel kanker, terutama yang berkaitan dengan kanker prostat dan kanker payudara. Belum diklarifikasi secara pasti apakah jahe dapat mencegah kanker atau mendukung pengobatan. Efek telah ditunjukkan dalam penelitian pada tikus; Penelitian lebih lanjut diperlukan dalam setiap kasus.

READ  Bau daging busuk: Bunga yang bau menginspirasi para peneliti

Bau Segar: Jahe adalah senjata ajaib melawan bau mulut

Sebuah penelitian menunjukkan bahwa jahe efektif meredakan bau mulut. Tidak seperti kebanyakan produk, umbi-umbian besar dengan banyak minyak atsirinya tidak hanya menutupi bau yang tidak sedap, tetapi gingerol yang terkandung dalam jahe memecah zat-zat pembentuk bau, sehingga nafas tetap segar untuk waktu yang lama.

Selain itu, jahe menetralkan rasa membandel dari beberapa makanan, seperti kopi. Irisan jahe yang dicincang halus juga disajikan untuk menetralkan setiap potongan sushi: mereka menetralkan rasa, yang berarti setiap gigitan menawarkan pengalaman rasa baru.

Jadi jika Anda menderita bau mulut, lebih suka menggunakan jahe daripada permen karet: alternatif alami untuk nafas segar.

Resep: Buat Ramuan Jahe Sendiri

Minuman trendi ini dapat dibeli di banyak supermarket, tetapi Anda juga dapat dengan mudah membuat ramuan jahe sendiri di rumah. Minuman panas dan panas tidak hanya terasa enak dan menyegarkan, tetapi juga meningkatkan kekebalan tubuh.

Bahan untuk delapan dosis jahe:

  • 100 gram jahe segar
  • 2 lemon
  • 1 apel
  • 3 jeruk
  • 1 sendok makan kunyit

Ini adalah bagaimana roti jahe disiapkan:

  1. Kupas jahe dan apel. Potong inti apel dan parut jahe.
  2. Jus jeruk.
  3. Masukkan jus lemon dan organ dalam blender, tambahkan bahan lainnya. Jangan lupa kunyit. Hancurkan bahan dengan baik.

Tembakan jahe yang lezat dapat langsung diminum atau disimpan dalam lemari es selama sekitar lima hari. Tembakan juga bisa membeku dengan baik. Misalnya dalam cetakan es batu: Dengan cara ini, bidikan dapat dicairkan sesuai kebutuhan!

Kunyit: makanan super dengan khasiat penyembuhan


Kunyit: efek obat dalam kapsul, teh dan bubuk?