Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jakarta, Indonesia: Tenggelam dalam angsuran – citra satelit minggu ini

Banyak kota besar di seluruh dunia terletak di laut: New York, Mumbai atau Tokyo. Jakarta dan wilayah metropolitannya yang berpenduduk 32 juta jiwa merupakan salah satu kota pesisir terpadat di dunia. Ibu kota Indonesia terletak di pulau Jawa dan populasinya terus bertambah, demikian juga masalah yang paling mendesak: naiknya permukaan air laut dan banjir yang rutin.

Naiknya permukaan laut dan hujan monsun yang deras secara teratur menggenangi daerah perkotaan. Akibatnya, puluhan ribu orang telah mengungsi. Pada tahun 2007, hujan monsun yang lebat menggenangi lebih dari 70 persen kota.

Salah satu penyebab masalah air di Jakarta adalah pertumbuhannya yang eksponensial: dalam 30 tahun terakhir, kota ini hampir meledak: sejak tahun 1990-an, populasinya berlipat ganda, harus membangun rumah dan jalan.

Perbedaan antara citra satelit Landsat dari tahun 1990 (kiri) dan citra dari tahun 2019 (kanan) sangat besar, membentang pinggiran kota menjadi bekas tanaman hijau, hutan, dan dataran banjir. Tetapi menebang pohon, menutup atap dan meluruskan sungai ada harganya.

Ada atap permeabel dan kemampuan drainase air hujan yang lebih sedikit. Karena orang-orang sekarang menetap di bekas dataran banjir, tidak ada lagi dataran banjir yang tersisa. Banyak sungai dan kanal yang sering menyempit atau tersumbat sampah – salah satu alasan mengapa air meluap dengan cepat saat hujan deras.

Musim hujan di pedalaman, gelombang badai di pantai

Namun banjir di pinggiran kota bukan satu-satunya masalah Jakarta. Airnya juga berasal dari pantai. Karena pemanasan global dan mencairnya kutub, terjadi kenaikan permukaan air laut rata-rata 3,3 mm per tahun. Ada juga bukti bahwa perubahan iklim meningkatkan kemungkinan badai dan gelombang badai serta banjir yang terkait.

READ  Sambaran petir bisa menyebabkan ledakan di kilang minyak!

Namun, sekitar 1.185 hektar lahan buatan telah dibudidayakan di lepas pantai Jakarta. Diretraj Sengupta, seorang ilmuwan penginderaan jauh di East China Normal University, mengatakan sebagian besar ruang baru telah digunakan untuk proyek perumahan berkualitas tinggi dan lapangan golf. Namun, daerah pemukiman yang diinginkan di pantai dan sekitarnya ini juga yang paling rentan.

Pulau-pulau yang meningkat dan proyek reklamasi lahan diperkirakan akan dibanjiri oleh kenaikan permukaan laut – dalam beberapa kasus setinggi 80 mm per tahun, karena satelit dan sensor permukaan tanah telah dapat mengukurnya. Bahkan dalam badai, proyek konstruksi ini adalah korban pertama, peneliti Sengupta memperingatkan.

Bahkan masterplan yang disusun oleh Pemprov DKI juga menyediakan pembangunan 17 pulau baru dan bendungan pelindung yang sangat besar di sekitar teluk di depan Jakarta. Dia harus melindungi kota dari banjir. Tetapi proyek utama dihentikan karena alasan lingkungan, ekonomi dan teknis. Situasi sekarang begitu putus asa sehingga pemerintah mencari ibu kota baru. Kita berbicara tentang sebuah wilayah di pulau Kalimantan.