Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jakarta: Ibukota Indonesia

  1. Halaman rumah
  2. Dunia

Dibuat oleh:

Jakarta, ibu kota Indonesia © canimag / IMAGO

Jakarta terletak di pesisir barat laut pulau Jawa. Tingginya delapan meter di atas permukaan laut.

Jakarta adalah pusat pemerintahan dan pusat politik Indonesia. Jakarta juga merupakan pusat komersial dan keuangan negara. Wilayah metropolitan Jakarta merupakan kota terbesar di Asia Tenggara. 34,37 juta orang tinggal di wilayah seluas 7.315 kilometer persegi. Populasi meningkat tajam terutama setelah Perang Dunia II. Populasi diperkirakan akan meningkat lebih lanjut pada tahun 2050.

Data geografis dan demografis

Kota Jakarta terletak di pesisir barat laut Pulau Jawa di Teluk Jakarta. Terletak di muara Siliwung dan berada delapan meter di atas permukaan laut. Beberapa kabupaten bahkan lebih rendah. Ibukotanya berada di -6 di belahan bumi selatan. 107 derajat lintang dan bujur. Itu dekat khatulistiwa. Meridian Utama berjarak 11.793 kilometer.

Kota ini sangat datar dan memiliki luas total 661,52 kilometer persegi. Wilayah metropolitan Jakarta meliputi area seluas 7.315 kilometer persegi. Iklim Jakarta adalah tropis. Suhu tinggi sepanjang tahun dengan sedikit variasi. Radiasi matahari harian adalah delapan jam. Musim hujan di Jakarta berlangsung dari Oktober hingga April. Maka itu akan menjadi panas dan lembab.

Jakarta terendam banjir akibat hujan deras yang terus mengguyur. Karena beberapa bagian wilayah perkotaan terletak sangat rendah atau di bawah permukaan laut, penduduk harus menghadapi banjir dan bencana banjir yang berulang.

cerita

Pada akhir abad ke-12, daerah yang sekarang dikenal sebagai Jakarta adalah bagian dari kerajaan Hindu Bajajran. Melalui perdagangan lada, wilayah tersebut berkembang menjadi negara yang terorganisir dengan baik. Sunda Kelapa dibangun pada abad ke-15 di depan Chiliwung. Itu adalah pelabuhan utama kerajaan Bajajran. Di sana, dengan persetujuan penguasa saat itu, Portugis membangun benteng dari tahun 1522 untuk melindungi perdagangan rempah-rempah.

Fatahilla, seorang pangeran Muslim dari kerajaan Temak, menghancurkan kota itu pada 22 Juni 1527. Kemudian dia membangun kota baru di tempat yang sama. Dia menamai kota itu Jayakartha (Inggris: Kemenangan Besar) mengacu pada kemenangan gandanya atas pasukan Portugis dan kerajaan Bajajran.

READ  Indonesia memangkas ekspor minyak sawit, menambah tekanan harga

Namun, pada tanggal 30 Mei 1619, Jayakarta kembali dihancurkan dan direbut oleh pasukan Belanda. Di atas reruntuhannya ia mendirikan kota Batavia. Kota ini akhirnya menjadi ibu kota koloni Hindia Belanda dan tetap demikian sampai tahun 1940-an.

Selama Perang Dunia II pada tahun 1942, Jepang menduduki kota itu. Mereka menamakannya Jakarta untuk mendapatkan itikad baik dari rakyat. Mayoritas penduduk sebenarnya menyambut baik Jepang, tetapi kegembiraan itu tidak berlangsung lama karena Jepang secara bertahap membentuk rezim teror dan kediktatoran. Pemerintahan mereka berakhir dengan penyerahan diri mereka dalam Perang Dunia II pada tanggal 15 Agustus 1945.

Pada akhir Perang Dunia II, Belanda merebut kota itu. Ini meskipun Indonesia mendeklarasikan kemerdekaan mereka pada 17 Agustus 1945. Itu Belanda Ia mengakui kemerdekaan ini hanya setelah tekanan asing pada tahun 1949. Akhirnya, pada tahun 1950, Jakarta menjadi ibu kota Republik Indonesia Merdeka.

populasi

Populasi meningkat tajam terutama pada akhir Perang Dunia II. Hal ini menyebabkan pengangguran dan kejahatan di beberapa bagian kota. Peningkatan lebih lanjut sebesar 15,9 juta orang diperkirakan pada tahun 2050.

34,37 juta orang saat ini tinggal di wilayah metropolitan Jakarta. Jakarta sendiri berpenduduk 10,04 juta jiwa. Jakarta memiliki kepadatan penduduk 15.966 jiwa per kilometer persegi. Wilayah metropolitan memiliki populasi sekitar 4.698 orang per kilometer persegi. Jakarta adalah kota terbesar di Asia Tenggara.

Penampilan warga beragam. Sunda, Petawi, dan Jawa merupakan mayoritas penduduk. Juga, minoritas Arab, India, Cina dan Eropa – terutama Belanda – tinggal di kota. 86 persen penduduknya beragama Islam. Ini milik arah Sunny. Tidak ada Syiah di Jakarta. Beberapa penduduknya beragama Hindu, Budha atau Kristen. Yang terakhir membentuk sekitar sepuluh persen dari populasi.Namun, agama Kristen pertama kali dibawa ke Jakarta pada abad ke-17 oleh misionaris Belanda dan Portugis.

READ  Apa yang diinginkan Indonesia?: Misi Presiden Widodo - Politik

Politik

Secara resmi, Jakarta berstatus ibu kota Indonesia sebagai provinsi dan bukan kota. Karena itu, Jakarta diperintah oleh seorang gubernur, bukan walikota. Anies Rasyid Baswedan menjabat sejak 16 Oktober 2017. Dia adalah salah satu pendiri Partai Nasional Demokrat. Sebelum masa jabatannya, gubernur berikut memerintah ibukota.

  • Ali Sadiqin dari tahun 1966 hingga 1977
  • 1977 hingga 1982 Jogjakarta
  • Soprado dari 1982 hingga 1987
  • Vioco Atmodeminto dari 1987 hingga 1992
  • Sorjadi Sodirtja dari tahun 1992 hingga 1997
  • Sudioso dari tahun 1998 hingga 2007
  • Fauzi Bowo dari 2007 hingga 2012
  • Joko “Jokowi” Widodo dari 2012 hingga 2014
  • Basuki Tjahaja Poornama 2014 to 2017
  • Anies Baswedan sejak 2017

Jakarta memiliki lima unit administrasi atau distrik yang sesuai dengan pusat dan empat mata angin. Jakarta memiliki 14 kemitraan kota dan dua kemitraan regional.

Melihat fitur

Pengunjung dapat mengunjungi berbagai museum dan pusat perbelanjaan di Jakarta. Ada situs sejarah atau keagamaan, bangunan arsitektur, tetapi juga taman hiburan dan taman hiburan. Atraksi utama meliputi:

  • Museum Jakarta
  • Museum Wayang
  • Museum Seni dan Lukisan dan Tembikar
  • Museum Nasional
  • Alun-alun Kemerdekaan
  • Masjid Istiklal adalah masjid gratis
  • Uncol Dreamland
  • Taman Mini Indonesia

Museum

Museum Jakarta memiliki senjata, furnitur, dan peta kuno dari masa kolonial. Bahkan rumah balai kota dan bekas bangunan kolonial yang berfungsi sebagai markas militer. Lukisan dan keramik Indonesia dipamerkan di Museum Seni Lukis dan Museum Keramik. Karena wayang sangat umum di seluruh Asia Tenggara, ia memiliki museum: Museum Wayang. Ini terdiri dari boneka tongkat dan wayang kulit dan instrumen terkait. Museum Nasional Indonesia terletak di Jakarta. Ini adalah salah satu museum dengan perlengkapan terbaik di Asia Tenggara dan didedikasikan untuk sejarah, etnologi, arkeologi, dan budaya negara tersebut.

READ  Setelah kecelakaan di Teutschenhal - Liam Everts tidak memiliki MXGP Indonesia

Bangunan

Alun-alun Kemerdekaan penting bagi orang Indonesia. Luasnya satu kilometer persegi. Di tengah adalah Monumen Nasional, yang mencapai ketinggian total 132 meter. Bagian atasnya dihiasi dengan nyala api yang dilapisi emas 35 kg. Ada platform melihat di ketinggian 115 meter.

Masjid Istiklal (Masjid Kemerdekaan) dibangun pada tahun 1975 dengan marmer putih dan baja Jerman. Ini dapat menampung 120.000 orang dan merupakan yang terbesar kedua di dunia setelah Masjid Sultan Ahmed di Istanbul dan terbesar di Asia Tenggara. Kubah utamanya ditopang oleh dua belas pilar dan berdiameter 45 meter. Bangunan itu dapat dicapai melalui tujuh pintu gerbang yang melambangkan tujuh langit.

Kota tua ini memiliki bangunan dari masa penjajahan Belanda. Juga patut dikunjungi adalah Sunda Kelapa, pelabuhan tertua di Jharkatta. Anda masih dapat menemukan kapal layar kargo kayu tradisional yang mengantarkan barang di seluruh dunia pulau Asia Tenggara.

Taman hiburan dan hiburan

Di Jakarta, Anda bisa mengunjungi berbagai taman hiburan dan tema. Selain taman hiburan, Taman Impian Jaya Ancol memiliki tiga taman lainnya: Ecopark, Seaworld dan Aqua Park. Ini sangat populer di kalangan penduduk setempat. Tidak ada turis di sana.

Sebuah taman mini bernama “Taman Mini Indonesia” layak untuk dikunjungi. Meliputi area seluas satu kilometer persegi, ia menawarkan rumah tradisional skala otentik dari Indonesia. Peralatan rumah tangga, kerajinan tangan, dan pakaian juga dipajang. Pada hari Minggu, tarian ditampilkan atau salah satu kerajinan tangan ditawarkan. Ide taman ini datang dari Ibu Dekan Suharto. Dibuka pada tahun 1975.