Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jaksa Agung Texas didakwa

Jaksa Agung Texas didakwa

Status: 28/05/2023 05:46

Jaksa Agung Texas Paxton menjadi berita utama nasional ketika dia meminta Mahkamah Agung AS untuk membatalkan kemenangan pemilihan Presiden Biden atas pendahulunya Trump. Kini ia harus mengosongkan posisinya sementara karena tuduhan korupsi.

Jaksa Agung Republik dan Jaksa Agung Texas Joe Paxton menghadapi tuduhan korupsi dan untuk sementara dimakzulkan. Legislatif mayoritas Republik di negara bagian AS memberikan suara mayoritas yang jelas untuk apa yang disebut sidang pemakzulan. 121 anggota parlemen mendukung pencopotan Paxton, 23 menentang, dan dua abstain.

Paxton menghadapi tuduhan penyuapan, penyalahgunaan kepercayaan publik, dan ketidaksenonohan untuk jabatan. Sampai sidangnya di depan Senat, dia sekarang harus meninggalkan kantornya untuk beristirahat. “Buktinya kuat. Ini meresahkan,” kata Anggota Kongres dari Partai Republik Andrew Elmer.

“Ilegal, tidak bermoral dan sangat tidak adil”

Paxton, seorang pendukung setia mantan Presiden Donald Trump, tidak jelas meskipun pemungutan suara yang jelas: “Apa yang baru saja kita lihat adalah ilegal, tidak etis, dan sangat tidak adil,” tulisnya di Twitter.

Dia secara pribadi didukung oleh Trump, yang menyatakan di platform online-nya Sosial Kebenaran bahwa mereka yang memilih pemakzulan Paxton adalah “Demokrat sayap kiri ekstrem” dan yang disebut RINO – hanya nama Republikan.

Trump membela Paxton di platformnya, Truth Social.

20 hitungan melawan Paxton

Sebuah komite penyelidikan parlemen pada hari Kamis dengan suara bulat mengeluarkan 20 dakwaan terhadap Paxton atas tuduhan korupsi, penyalahgunaan dana publik, sumpah palsu dan penghalang keadilan. Menurut surat dakwaan, Paxton menekan rekan-rekannya untuk melindungi seorang teman dan pemodal dari tuntutan. Sebagai gantinya, pemodal salah satu hubungan luar negeri Paxton diduga memberinya pekerjaan dan dibayar untuk bekerja di rumah Paxton, menurut dokumen tersebut.

READ  Mantan Rektor Meninggalkan Dewan Pengawas: Gerhard Schroeder Mengundurkan Diri Dari Rosneft

FBI telah menyelidikinya selama bertahun-tahun. Dia dituduh menggunakan kantornya untuk membantu donor. Dalam kasus terpisah, dia didakwa melakukan penipuan sekuritas pada tahun 2015 tetapi belum diadili.

Ada sejumlah tudingan yang menimpa dirinya selama tiga masa jabatan sebagai Jaksa Agung. Tidak jelas kapan sidang Senat Texas akan berlangsung. Namun, pemecatan Paxton pada akhirnya akan membutuhkan mayoritas dua pertiga di House of Lords, termasuk istri Paxton, Angela.

Hasil operasi benar-benar terbuka. Namun baru-baru ini, dukungan untuk pria berusia 60 tahun itu telah berkurang di dalam Partai Republiknya sendiri. Bahkan Gubernur Texas Greg Abbott menolak untuk mendukungnya sebelum pemungutan suara. Abbott, juga pendukung Trump, untuk sementara harus menunjuk perwakilan Paxton.

Greg Abbott, Gubernur Texas, harus mengisi posisi Paxton untuk sementara.

Lusinan tuntutan hukum terhadap pemerintahan Biden

Partai ultra-konservatif Paxton telah berulang kali mengambil tindakan hukum terhadap kebijakan Presiden AS Joe Biden. Baru-baru ini, pada hari Jumat, dia mencatat bahwa kantornya telah menggugat pemerintahan Biden hampir 50 kali untuk membatalkan kebijakan imigrasi, pajak, dan lingkungan.

Paxton juga menjadi berita utama nasional pada tahun 2020 ketika dia meminta Mahkamah Agung AS untuk membatalkan kemenangan pemilihan Biden atas pendahulunya Trump.