Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kementerian Luar Negeri memperingatkan bahaya banjir dan tanah longsor

Kementerian Luar Negeri memperingatkan bahaya banjir dan tanah longsor

  1. Beranda
  2. dunia

makhluk:

dari: Richard Strobel

Setelah badai dan banjir yang parah, Kementerian Luar Negeri Jerman mengeluarkan peringatan perjalanan ke Italia pada hari Kamis.

ROMA/BERLIN – Beberapa politisi di Italia berbicara tentang badai “akhir dunia”. Badai dan hujan lebat mendatangkan malapetaka di negara Eropa selatan itu. Sekarang Departemen Luar Negeri juga telah menanggapi.

Sejak Kamis, 18 Mei, wisatawan dan pelancong Jerman telah diperingatkan secara eksplisit oleh Kementerian Annalina Berbock di situs webnya tentang konsekuensi “cuaca ekstrem, banjir, dan bahaya tanah longsor” di Italia. Dikatakan secara harfiah: “Karena hujan lebat yang terkadang terus berlanjut dan badai petir yang hebat, pembatasan diperkirakan terjadi di seluruh Italia.”

Cuaca buruk di Italia: Kementerian Luar Negeri Jerman mengeluarkan saran perjalanan

Perhatian khusus berlaku di wilayah Emilia-Romagna dan Sisilia. Wilayah Emilia-Romagna di sekitar ibu kota, Bologna, paling parah dilanda banjir sejauh ini. Oleh karena itu, Departemen Luar Negeri mengatakan: “Di dalam negeri ada risiko banjir dan tanah longsor.” Di sepanjang pantai di Italia tengah dan selatan, terdapat peringatan “badai badai”. “Banyak jalan tidak bisa dilalui dan ada pembatasan lalu lintas kereta api regional,” kata kementerian itu.

Lebih dari sepuluh ribu penduduk telah dievakuasi di daerah yang terkena dampak di wilayah Emilia-Romagna di Italia utara dan sekitar seratus tanah longsor yang berbahaya telah dilaporkan. Balapan Formula 1 yang dijadwalkan pada hari Minggu di Imola telah dibatalkan.

Banjir besar di Italia – kekacauan setelah badai

Di wilayah tersebut, 23 sungai meluap antara Selasa dan Rabu, 36 kota dan komunitas terendam, dan 48 pemerintah daerah melaporkan tanah longsor. Pihak berwenang dan polisi mengatakan pada hari Kamis bahwa dua mayat lagi ditemukan di wilayah Ravenna di Italia tengah pada hari Kamis. Menurut laporan media, mereka dikatakan sebagai pasangan petani berusia 70-an yang ditemukan tewas di apartemen mereka yang terendam banjir. Total korban tewas akibat banjir mencapai 11 orang.

Adegan bencana pada Selasa sore di kota Cesena.
Adegan bencana pada Selasa sore di kota Cesena. © IMAGO / Bernd Maret

Banyak penduduk wilayah Emilia-Romagna harus naik ke lantai atas atau ke atap rumah mereka. Menurut wakil kepala distrik, Erin Priollo, “lebih dari 10.000 orang telah dievakuasi.” Pada hari Kamis, otoritas Ravenna memerintahkan evakuasi segera tiga desa – Vilanova di Ravenna, Fileto dan Roncalse, setelah sungai Lamon meluap. Menurut Otoritas Perlindungan Sipil, listrik padam untuk 50.000 penduduk di daerah yang terkena dampak pada hari Rabu. (rjs/dpa)

Catatan transparansi: Versi sebelumnya menyatakan bahwa Kementerian Luar Negeri Jerman telah mengeluarkan peringatan perjalanan. Ini bukan kasusnya. Ini adalah saran perjalanan yang dimaksudkan untuk menarik perhatian pada situasi khusus situs tersebut.

READ  Anarki negara Albania: serangan terhadap pemimpin oposisi selama kunjungan Schultz.Politik