Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jepang membantu Jakarta keluar dari lalu lintas

Jepang membantu Jakarta keluar dari lalu lintas

Jakarta telah lama menempati peringkat 3 besar kota dengan kemacetan lalu lintas terburuk di dunia. Ini berubah, berkat teknologi dan pengalaman Jepang dan perluasan Sistem U-Bahn Di kota berpenduduk 30 juta orang. Ini adalah tema dari episode Global Japan dari Indonesia.

proyek transportasi berkelanjutan

Sistem kereta bawah tanah kota adalah salah satu proyek transportasi berkelanjutan yang paling ambisius di dunia. Dilaporkan oleh Damon Embling dan tim kami di Indonesia.

Muhammad Iqbal dari Jakarta tidak lagi takut dengan perjalanan sehari-hari ke tempat kerja. Alih-alih sepeda motor, ambil ini sekarang Mass Rapid Transit (MRT)Kereta bawah tanah:

“Berkat kereta bawah tanah, perjalanan saya ke tempat kerja lebih pendek, jadi saya selalu sampai ke kantor tepat waktu. Selain itu, saya dan keluarga saya sekarang memiliki tradisi baru: setiap akhir pekan, saya membawa istri dan anak-anak saya jalan-jalan ke hutan kota di Jakarta Pusat. Dan kami menggunakan Subway untuk itu.”

Proyek kereta bawah tanah yang ambisius

Jalur pertama sistem kereta bawah tanah dibuka pada tahun 2019. Panjangnya sekitar 16 kilometer dan menghubungkan Jakarta Selatan dengan pusatnya. Perjalanan dua jam sekarang dapat ditempuh dalam delapan belas menit dengan kereta api.

Itu dipuji oleh penumpang karena tepat waktu dan karena mengurangi stres. Terima kasih Kerjasama dengan Jepang Ada kereta api ringan yang hemat energi. Teknologi, pengetahuan, dan kredit berasal dari Jepang.

“Di Jakarta, seiring dengan pertambahan penduduk, jumlah kendaraan juga meningkat. Hal ini menyebabkan kemacetan lalu lintas dan polusi udara.”kata Honzu Shigeo, perwakilan senior saya Badan Kerjasama Internasional Jepang (JICA) Dari kantor Indonesia. “Untuk melakukan sesuatu tentang ini, pemerintah Indonesia memutuskan untuk menggunakan teknologi dan pengetahuan Jepang untuk mengembangkan sistem transportasi umum di Jakarta.”

Lebih sedikit emisi dan lebih sedikit tekanan

Jutaan komuter sudah menggunakan kereta bawah tanah, bahkan selama pandemi. Kebiasaan juga berubah, seiring dengan semakin banyaknya orang yang berjalan kaki atau bersepeda. Menurut analisis universitas, emisi telah berkurang 18% sejak 2019. Data tersebut berasal dari Universitas Indonesia (Lembaga Penelitian Ekonomi dan Sosial – Fakultas Ekonomi dan Perdagangan Universitas Indonesia (LPEM FEB UI).

READ  ROUNDUP: Acara CTS Berekspansi Di Amerika Utara

“Kami ingin meningkatkan kepercayaan penumpang terhadap angkutan umum dengan memastikan perjalanan yang aman bagi mereka”Menurut pengelola situs metro jakarta Silvia Halim. “Dan kami ingin mempromosikan transportasi umum sebagai pilihan gaya hidup.”

Jalur kereta bawah tanah kedua sedang dibangun

Jalur kedua dari sistem kereta bawah tanah sudah dibangun, dengan dukungan Jepang juga. Ini akan mencakup sekitar 12 kilometer tambahan. Ketika jalan ini selesaiManajer situs menjelaskan, Ini akan menghubungkan bagian selatan dengan bagian utara Jakarta.”

Transfer pengetahuan dari Jepang

Sebuah perusahaan teknik Jepang adalah bagian dari tim konstruksi kereta bawah tanah. Nanjo Daisuke, Direktur Eksekutif Proyek di Konsultan Oriental Global:

“Kami harus membangun terowongan vertikal dan stasiun kereta bawah tanah empat lantai di dekat kanal. Ini adalah kondisi kerja yang sangat sulit. Selain itu, puing-puing telah ditemukan di sekitar stasiun, yang memperlambat pekerjaan kami lebih lanjut. Tetapi tujuan kami adalah menyelesaikan konstruksi bekerja tepat waktu.” .

Pengetahuan teknis dan transportasi dari Jepang diintegrasikan ke dalam proyek kereta bawah tanah. Orang Jepang mengelola operasi, pemeliharaan, dan pelatihan personel, misalnya pengemudi b-train dan tim stasiun. “Telah terjadi transfer pengetahuan mengenai perencanaan, pengembangan, rekayasa dan konstruksi sistem kereta bawah tanah”Silvia Halim berkata: “Dengan berkomitmen dan berkolaborasi dengan kontraktor, konsultan, dan operator dari Jepang, kami dapat menciptakan standar baru.”

Amelia Cahyani adalah bagian dari kru Subway: ini beroperasi di bawah moto “Ubah Jakarta” dan Subway bangga: “Sebagai karyawan, saya senang dan senang bisa melayani masyarakat melalui Kereta Bawah Tanah Jakarta.”