Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jerman bukan lagi sekutu terbesar kita

  1. Beranda
  2. Aturan

makhluk:

ke: Jean Frederick Wendt

Pesawat tempur Lockheed Martin F-22 Raptor Angkatan Udara AS melakukan latihan Angkatan Udara NATO dengan dua jet tempur F-16 Angkatan Udara Polandia di dekat Lask. © Sersan Staf Daniel Sokhlal/DPA

Setelah Inggris Raya, Jerman selalu menjadi sekutu terpenting Amerika Serikat di Eropa. Sepertinya ini telah berubah.

Washington, DC – Troy Jerman Inggris Raya Rupanya dia tidak lagi dianggap sebagai sekutu tertinggi Amerika Serikat. Inilah yang dikatakan seorang jenderal Angkatan Darat AS di Eropa Politikus. “Diskusi tanpa henti tentang membangun kembali tentara Jerman dan kurangnya budaya strategisnya” mengurangi kegunaan Jerman sebagai sekutu. Namun, Republik Federal tetap menjadi pusat logistik penting bagi militer AS. Pada gilirannya, Polandia telah berkembang menjadi mitra terpenting kami di benua Eropa, kata jenderal Amerika itu.

Secara politik, pemerintahan kedua negara tidak terlalu dekat. Tapi: Washington dan Warsawa telah bekerja sama dengan erat dalam dukungan militer ke Ukraina. Kota Rzeszów di tenggara Polandia tidak hanya berkembang menjadi pelabuhan penerima pengungsi Ukraina, tetapi juga menjadi pusat terpenting senjata Amerika dalam perjalanan ke zona perang. untuk Ukraina sangat penting Peluncur rudal Himars Misalnya, militer AS terbang melalui bandara kota berpenduduk 200.000 orang.

Perang di Ukraina: memasok Polandia dengan peralatan perang senilai 1,8 miliar euro

Polandia bukan hanya pusat. Negara tetangga Jerman itu sendiri merupakan salah satu pemasok senjata terbesar ke Ukraina dalam perang melawannya Rusia. Menurut Institut Riset Ekonomi Kiel, Polandia mengirim peralatan perang senilai 1,8 miliar euro ke Ukraina pada Oktober – tempat ketiga di belakang Inggris Raya dan AS dan di depan Jerman di tempat keempat. Pada awal April, Polandia menyerahkan negara tetangga V.I Konflik di Ukraina200 tank Soviet T-72. Di bawah kesan ofensif Rusia, Polandia juga memulai program persenjataan kembali pasukannya yang belum pernah terjadi sebelumnya, yang juga menguntungkan Amerika Serikat.

READ  Kecelakaan Tragis: Polisi tembak (14) gadis di ruang ganti - Berita Luar Negeri

Misalnya, Warsawa memesan 250 tank tempur utama Abrams AS senilai hampir lima miliar euro untuk menggantikan tank Soviet yang telah ditinggalkannya. Polandia membeli 180 tank tempur utama dan 200 howitzer self-propelled di Korea Selatan. Secara keseluruhan, Warsawa ingin meningkatkan pengeluaran untuk persenjataan dari 2,4 persen dari hasil ekonomi tahunan menjadi 5 persen — sebuah target NATO 2% per negara dan tahun pengeluaran persenjataan. Tujuan yang dinyatakan Menteri Pertahanan Mariusz Pszczak adalah menjadikan Polandia “kekuatan darat paling kuat di Eropa”.

Tidak ada negara barat yang menginginkan pasukannya begitu cepat dan begitu Peningkatannya sejauh Polandia“,” dikutip Politikus Jurnalis spesialis Marius Selma. “Siapa pun yang mendapatkan pesanan persenjataan Polandia akan mendapat manfaat darinya selama beberapa dekade, karena perawatan dan perbaikan mesin juga terlibat,” kata Selma. (jfw)