Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Jet tempur F-16 akan melancarkan serangan ke Rusia: Negara NATO memberikan izin kepada Ukraina

Jet tempur F-16 akan melancarkan serangan ke Rusia: Negara NATO memberikan izin kepada Ukraina

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Denmark mengizinkan Ukraina menggunakan jet tempur F-16 untuk melawan sasaran militer di Rusia. Rusia mengancam akan melakukan eskalasi.

KOPENHAGEN – Mengingat keunggulan Rusia, Ukraina sangat membutuhkan senjata modern dari Barat untuk mengusir tentara penyerang. Ini juga termasuk pesawat tempur seperti F-16. Pada Kamis (30 Mei), Menteri Luar Negeri Denmark Lars Løkke Rasmussen mengizinkan Ukraina menggunakan jet F-16 yang disediakan Denmark untuk menyerang sasaran militer di Rusia.

Menteri mengatakan: “Ini bukan posisi baru, ini adalah bagian dari proses pengalihan.” “Ketika kami membahas hal ini dengan Komite Urusan Luar Negeri Parlemen Denmark, kami sudah menjelaskan sejak awal bahwa ini adalah bagian dari pertahanan diri, sehingga ada kemungkinan juga untuk menyerang sasaran militer di wilayah agresor,” kata Rasmussen. pada hari Kamis kepada wartawan.

Rusia mengkritik pengiriman jet tempur F-16 ke Ukraina

Mengingat dukungan Barat terhadap Ukraina, Rusia kembali menyampaikan kritiknya terhadap pengiriman jet tempur F-16. Menteri Luar Negeri Rusia Sergei Lavrov mengatakan dalam wawancara yang dilansir kantor berita resmi Rusia bahwa pesawat jenis ini juga dikenal dari konsep NATO yang disebut berbagi nuklir, di mana mereka dimaksudkan sebagai alat transportasi. RIA Novosti diterbitkan.

“Oleh karena itu, kami hanya dapat memandang pengiriman sistem ini ke rezim Kiev sebagai sinyal yang disengaja oleh NATO di bidang nuklir,” tambahnya. Layanan propaganda Rusia telah berulang kali menggambarkan pengiriman F-16 ke Ukraina sebagai potensi ancaman nuklir. Namun, tidak ada keraguan bahwa Ukraina dapat melengkapi pesawatnya dengan senjata nuklir.

Amerika Serikat melonggarkan larangan penggunaan senjatanya untuk melancarkan serangan terhadap Rusia

Perdebatan mengenai penggunaan senjata Barat di wilayah Rusia telah berlangsung lama. Presiden AS Joe Biden juga beralih dari larangan menyeluruh terhadap penggunaan senjata Barat di wilayah Rusia. Amerika Serikat ingin mengizinkan penggunaan senjatanya secara terbatas di wilayah Rusia. Namun, hal ini hanya berlaku untuk pertahanan wilayah Kharkiv di timur laut Ukraina, yang sedang diserang, kata seorang pejabat pemerintah AS di Washington pada hari Kamis.

READ  Antartika: penemuan di pulau itu membuat takut banyak negara

Sekretaris Jenderal NATO Jens Stoltenberg tidak melihat adanya risiko eskalasi dari keputusan AS yang mengizinkan Ukraina melakukan serangan terbatas terhadap sasaran di Rusia. Stoltenberg mengatakan pada hari Jumat, di sela-sela pertemuan para menteri luar negeri NATO di Praha, bahwa “Rusia sendiri telah meningkat dengan menyerang negara lain,” dan hal yang sama berlaku untuk serangan di wilayah Kharkiv.

Denmark mengizinkan Ukraina menggunakan jet tempur F-16 untuk melawan sasaran militer di Rusia. (Arsip foto) © DPA/Remco de Waal

NATO meningkatkan tekanan pada pemerintah federal dalam perang Ukraina

Pada saat yang sama, Stoltenberg meningkatkan tekanan pada Jerman dan negara-negara lain untuk mengizinkan serangan semacam itu dengan senjata yang dipasoknya. Sekretaris Jenderal menegaskan kembali bahwa “Ukraina mempunyai hak untuk membela diri, dan ini termasuk hak untuk menyerang sasaran militer yang sah di Rusia.” Masalah ini “lebih mendesak” mengingat pertempuran yang sedang berlangsung di wilayah Kharkiv di perbatasan Rusia. Menteri Luar Negeri Ceko Jan Libavski mendukung permintaan Stoltenberg: “Ukraina telah diserang dan berhak mempertahankan diri. Masuk akal untuk menghentikan serangan ini sebelum terjadi di wilayah Ukraina.”

Negara-negara Baltik juga menyerukan pemikiran ulang terhadap pemerintah federal. Menteri Luar Negeri Estonia Margus Tsahkna menggambarkan pembatasan penggunaan senjata sebagai “ilegal” dan meminta Jerman untuk mencabutnya juga. Menteri Luar Negeri Lituania Gabrielius Landsbergis mengungkapkan harapannya agar pemerintah federal menyerah. Kanselir Olaf Scholz (SPD) telah menunjukkan bahaya eskalasi dan menekankan bahwa ia ingin mencegah “perang antara Rusia dan NATO.”

Rusia memperingatkan negara-negara Barat agar tidak melakukan eskalasi

Di sisi lain, Moskow sekali lagi dengan tegas memperingatkan agar tidak membiarkan Barat menggunakan senjatanya untuk melancarkan serangan Ukraina terhadap Rusia. “Tentu saja, semua ini pasti mempunyai konsekuensi,” kata juru bicara Kremlin Dmitry Peskov pada hari Kamis. “Hal ini pada akhirnya akan sangat merugikan kepentingan negara-negara yang telah memilih jalur peningkatan ketegangan,” kata Peskov. Rusia berulang kali mengancam akan menggunakan segala cara untuk membela kepentingannya. (Erbe/DPA/AFP)