Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Joe Biden 100 Hari Dalam Posisi – Tapi Kamala Harris dan Nancy Pelosi mencapai sesuatu yang bersejarah

  • DariFrederick Mayer

    Menutup

  • Lucas Rogala

    Lucas Rogala

    Menutup

Joe Biden menemukan kembali kepemimpinan Amerika dalam pidatonya di depan Kongres. Untuk pertama kalinya dalam sejarah, dua wanita duduk di belakang presiden Amerika.

Pembaruan dari Kamis 29 April 2021 10:10: Dalam pidato pertamanya sebagai Presiden Amerika Serikat di kedua Gedung Kongres, Joe Biden mengisyaratkan awal Amerika yang baru setelah era pendahulunya, Donald Trump. Setelah 100 hari penyelamatan dan pembangunan kembali, Amerika siap lepas landas. Kami bekerja lagi. Saya bermimpi lagi. Cari tahu lagi. “Pimpin dunia lagi,” kata Biden Rabu (29/4/2021) di Capitol.

Untuk pertama kalinya dalam sejarah AS, dua wanita duduk di belakang presiden pada hari Rabu: Kamala Harris, wakil presiden wanita pertama negara itu, dan juru bicara DPR Nancy Pelosi.

Demokrat telah mengkampanyekan rencananya yang bernilai miliaran dolar untuk membawa perubahan besar di negara itu. Biden menjanjikan masa depan di mana negara akan melayani rakyat, membuka kesempatan bagi mereka, dan memastikan “keadilan dan keadilan”.

Joe Biden, Presiden Amerika Serikat, berbicara pada sesi gabungan Kongres di House of Representatives. Di belakangnya duduk Wakil Presiden Kamala Harris (kiri) dan Nancy Pelosi, Ketua DPR.

© Melina Mara / AFP

Joe Biden berbicara di Kongres tentang rasisme dan pandemi virus corona

Dia menggambarkan paket infrastruktur yang dia usulkan sebagai pendorong terbesar untuk pasar kerja sejak Perang Dunia II. Biden berjanji bahwa program bernilai lebih dari 2 triliun dolar AS (sekitar 1,7 triliun euro) akan menciptakan jutaan lapangan kerja baru dan pertumbuhan eksplosif dalam delapan tahun ke depan.

Usulannya membutuhkan persetujuan kongres – negara tetap terpecah secara internal. Dengan beberapa rencana, Biden bisa menghadapi penolakan bahkan dari Demokrat moderat di Senat. Dia juga mendesak kerja sama non-partisan dalam memerangi “epidemi kekerasan senjata” di Amerika Serikat.

READ  Vaksin Corona: Amerika Serikat mendukung penangguhan perlindungan paten

Joe Biden meminta pihak-pihak untuk menghadapi rasisme

Ada juga masalah rasisme. Presiden meminta para pihak berkoordinasi untuk menghadapi rasisme struktural. “Kita semua telah melihat lutut ketidakadilan di leher orang kulit hitam Amerika,” kata Biden, merujuk pada pembunuhan George Floyd dari Afrika-Amerika.

Mengenai kebijakan virus korona, Biden telah mencapai keseimbangan sementara yang positif dan mendesak orang Amerika untuk divaksinasi. Sebagai presiden, dia mengambil kendali sebuah negara di tengah krisis: Amerika Serikat telah menderita pandemi terburuk dalam satu abad, krisis ekonomi terburuk sejak Depresi Hebat, dan dengan penyerbuan Capitol pada Januari, itu adalah yang terburuk. serangan terhadap demokrasi sejak Perang Saudara Amerika.

Halaman topik Joe Biden

Untuk semua berita tentang Presiden ke-46 Amerika Serikat, kunjungi Biden News.

Joe Biden: 100 hari menjabat – apakah kerumunan juga menyesatkan?

Laporan pertama dari Selasa, 27 April 2021: WASHINGTON, DC – Selama masa pemerintahan Donald Trump sebagai Presiden Amerika Serikat, klaim palsu Gedung Putih telah menjadi kebiasaan. Selama masa jabatannya, Washington Post menghitung ada 30.537 pernyataan atau kebohongan yang menyesatkan yang dibuat oleh Trump. Catatan khusus adalah bagaimana “tsunami bohong” terus meningkat – setiap tahun baru ada lebih banyak.

Nah, 100 hari setelah Joe Biden menjabat, surat kabar Amerika ingin sampai pada kesimpulan awal tentang bagaimana tepatnya Demokrat mengambil kebenaran.

Joe Biden: Berapa kali dia berbohong? Perbandingan dengan Donald Trump

Menurut penelitian baru dari The Washington Post, Joe Biden telah menerbitkan kebohongan hampir delapan kali lebih sedikit dalam 100 hari daripada pendahulunya dari Partai Republik empat tahun lalu. Dalam beberapa bulan pertama, dia ditugaskan dengan 67 klaim palsu – rata-rata 0,67 per hari. Semua pidato, wawancara, tweet, dan pernyataan publik yang dibuat oleh presiden dianalisis. Trump dikatakan telah membuat 511 pernyataan yang menyesatkan atau salah selama periode yang sama. Namun 40 persen lebih banyak kata datang dari Trump. Penggantinya diam di Twitter. Dia sering membiarkan pemerintahnya berbicara sendiri.

Joe Biden telah menjabat sebagai Presiden Amerika Serikat sejak Januari.

© Andrew Harnick / Dr.

Kebohongan Joe Biden sebagian besar berkisar pada hak untuk memilih di Georgia. Misalnya, Presiden AS mengklaim bahwa waktu pemungutan suara telah dikurangi, yang tidak benar meskipun banyak pembatasan. Klaim bahwa kontrak pemerintah untuk perusahaan asing meningkat 30 persen di bawah Donald Trump juga salah, setidaknya tidak seluruhnya. Itu lebih dari 11 persen. Biden dikatakan “secara halus memperluas kebenaran”.

READ  Korona: Orang yang divaksinasi lebih mungkin terinfeksi varian B.1.351 dari Afrika Selatan daripada orang yang tidak divaksinasi.

Joe Biden: Klaim palsu jauh lebih sedikit daripada Donald Trump

Sekitar seperlima dari pernyataan palsu Donald Trump dalam 100 hari pertamanya ada di Twitter. Platform memblokir akunnya setelah kerusuhan Capitol. Menjelang pemilu, presiden saat itu membuat tuduhan yang tidak berdasar atas dugaan kecurangan pemilu. (Lucas Rogala, Frederick Mayer, dpa)

Gambar daftar judul: MELINA MARA / AFP