Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Penguncian selama tiga minggu dimulai untuk mencegah infeksi yang meningkat

Dengan lockdown selama tiga minggu, Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan ingin memerangi wabah virus corona di negaranya. Namun tidak semua orang menganggap penguncian cukup sulit.

Untuk mengatasi tingginya angka kasus Corona, PT Turki secara nasional Penguncian total terlihat. Semua toko yang tidak membutuhkan kebutuhan dasar tutup pada hari Kamis pukul 7 malam waktu setempat (6 sore CET). Hingga dini hari tanggal 17 Mei, orang hanya diperbolehkan turun ke jalan karena alasan yang memaksa seperti berbelanja. Untuk tujuan ini, supermarket buka pada waktu-waktu tertentu dalam sehari kecuali pada hari Minggu.

Sektor konstruksi dan perusahaan yang penting untuk menjaga produksi dan rantai pasokan tidak terpengaruh oleh pembatasan. Wisatawan dibebaskan dari larangan keluar.

Ini adalah tindakan paling ketat di Turki sejak dimulainya epidemi. Namun, anggota serikat pekerja menganggap penguncian tersebut sebagai suam-suam kuku. Ketua Serikat Pekerja Metal Sayap Kiri (Metal Ace), Adnan Serdaroglu, dari Kantor Berita Jerman (DPA), mengatakan 70 persen pekerja harus pergi ke pabrik. Ia juga mengkritik kurangnya dukungan pemerintah. Presiden Turki Recep Tayyip Erdogan Kamis malam mengumumkan dukungan keuangan untuk usaha kecil, antara lain. Keluarga yang membutuhkan juga menerima pembayaran 1.100 lira Turki (sekitar 113 euro) per keluarga.

Dengan tagar larangan alkohol

Alkohol dilarang selama penguncian, yang telah menyebabkan kritik tajam. Di bawah tagar #ickimedokunma (“Jangan sentuh alkohol saya”) banyak yang mengungkapkan ketidaksenangan mereka di Twitter. Seorang juru bicara Kementerian Dalam Negeri membantah tuduhan bahwa pemerintah Islam konservatif mengeluarkan larangan tersebut karena alasan ideologis.

Banyak orang meninggalkan Istanbul sebelum pembatasan mulai mengemudi ke pantai atau pedesaan. Mengakibatkan kemacetan panjang. Ada juga aktivitas yang cepat di bandara dan terminal bus.

READ  Amerika Serikat - Joe Biden tentang distribusi vaksin: "America first"

Sasarannya adalah 5.000 hit baru

Negara berpenduduk 84 juta orang itu telah berjuang dengan angka Corona yang melonjak selama berminggu-minggu. Pada hari Kamis, jumlah resmi infeksi baru mencapai sekitar 38.000, dan dua minggu lalu Kementerian Kesehatan melaporkan lebih dari 60.000 infeksi baru setiap hari. Di awal Ramadhan pertengahan April lalu, kafe dan restoran terpaksa tutup dan beralih ke layanan pengiriman. Erdogan menyatakan bahwa tujuannya adalah menjaga jumlah infeksi baru di bawah 5.000 kasus per hari.

Turki memulai kampanye vaksinasi pada Januari dengan vaksin dari pabrikan Cina Sinovac. Sampai saat ini, hanya tersedia 4,5 juta dosis vaksin Biontech / Pfizer. Menurut Menteri Kesehatan Fakhruddin Kuja, 50 juta dosis vaksin Rusia juga telah diberikan Sputnik f Perintah.