Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kabul: Serangan terhadap Menteri Pertahanan Afghanistan – Kebijakan Luar Negeri

Ledakan dahsyat terjadi pada Selasa malam (waktu setempat). Ibukota Afghanistan, Kabul Terguncang – Rupanya serangan terhadap menteri pertahanan negara itu, Bismillah Mohammadi (60).

Menurut laporan yang konsisten, awan asap besar terlihat di atas kota setelah ledakan. Guncangan itu terjadi sebelum pukul 8 malam (5.30 malam waktu Jerman), terasa di pusat kota dan terdengar di beberapa bagian kota.

Kementerian Dalam Negeri mengkonfirmasi bahwa ledakan terjadi di distrik Sherpur di Kabul tengah. Tim investigasi berada di lokasi dan mereka ingin segera memberikan rincian lebih lanjut.

Associated Press melaporkan setidaknya empat kematian dan sepuluh luka-luka akibat serangan itu, mengutip dokter setempat. Di malam hari saja, organisasi bantuan darurat melaporkan bahwa enam pasien dirawat di rumah sakit setelah ledakan.


Pasukan keamanan Afghanistan berpatroli di lokasi ledakan di KabulFoto: Rahmat Gul / AP

Media lokal, mengacu pada pasukan keamanan setempat, melaporkan bahwa ledakan itu terjadi di dekat rumah Menteri Pertahanan saat ini Mohammadi. Wartawan lokal di lokasi serangan menulis di Twitter bahwa tembakan terdengar di dekat lokasi ledakan.


Jenderal AS Austin Miller, (kiri) pada pertemuan dengan Menteri Pertahanan Afghanistan Bismillah Mohammadi (tengah, Juli 2021).

Jenderal AS Austin Miller (kiri) bertemu dengan Menteri Pertahanan Afghanistan Bismillah Mohammadi (tengah) pada Juli 2021Foto: Phil Stewart/Reuters

Sirene ambulans terdengar di pusat kota. Sejauh ini, belum ada yang mengaku bertanggung jawab atas serangan di ibu kota Afghanistan itu.

Secunder Kermani, koresponden BBC Pakistan dan Afghanistan, membenarkan serangan terhadap menteri tersebut. Namun, dia dan keluarganya dibawa ke tempat yang aman: “Sebuah serangan bom mobil dilakukan di rumah Menteri Pertahanan Afghanistan – sekutu dekat politiknya, namun, dia menyatakan bahwa dia tidak berada di lokasi. Keluarganya juga selamat. dievakuasi … Lebih banyak korban masih belum jelas.”

Kurang dari dua jam setelah serangan bom mobil terhadap Menteri Pertahanan Afghanistan, ledakan kedua dilaporkan di Kabul. Kemudian media lokal melaporkan baku tembak dengan kekerasan.

Menurut Lys Doucet, kepala koresponden internasional BBC, ledakan kedua ini dilakukan oleh seorang penyerang yang meledakkan rompi peledak di rumah menteri pertahanan.

Sejak dimulainya penarikan pasukan internasional dari Afghanistan, pertempuran sengit telah meletus antara pasukan pemerintah dan gerakan ekstremis Islam Taliban hampir di mana-mana di negara itu. Kelompok ini dan kelompok lainnya telah berulang kali melakukan serangan bom di ibu kota, Kabul, di masa lalu.

Pembatalan deportasi dari Jerman ke Afghanistan

Pada hari Selasa, pihak Jerman membatalkan penerbangan deportasi ke Afghanistan yang semula dijadwalkan malam itu.

Menurut informasi dari Kantor Berita Jerman, beberapa pria Afghanistan yang seharusnya melakukan perjalanan dari Munich ke Kabul telah dibawa ke ibukota Bavaria pada saat pembatalan. Awalnya tidak ada informasi resmi tentang alasan keputusan tersebut.

Dalam beberapa tahun terakhir, hanya laki-laki – kebanyakan penjahat dan yang disebut ancaman teroris – telah dikirim kembali dari Jerman ke Afghanistan di luar kehendak mereka. Politisi federal dari Partai Hijau dan kiri tidak menganggap deportasi ke negara itu dibenarkan setelah kemajuan Taliban baru-baru ini. Sebaliknya, pemerintah federal baru-baru ini menyerukan di Kabul bahwa deportasi pada prinsipnya harus tetap dimungkinkan.

READ  Krisis energi China: Perusahaan UE tutup setelah mengirim SMS di malam hari