Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Turki: Negara yang dikejutkan oleh pembunuhan mengerikan seorang mahasiswa jurnalistik – Berita Luar Negeri

Pembunuhan ini membangkitkan Turki!

Seorang pria (48) memperkosa dan mencekik mahasiswa jurnalistik Azra Gulindam Haitoglu (21 tahun) di Provinsi Antalya dan mengubur tubuhnya yang terpotong-potong di hutan.

Sangat kejam: Menurut laporan media yang identik, si pembunuh dikatakan telah mengukir namanya di tubuh wanita yang meninggal dengan pisau silet.

Oleh karena itu, ia adalah insinyur sipil dan agen real estat, Mustafa Murad Ayhan. Dia dikatakan telah mengaku melakukan kekejaman. Dia dan Haytaoğlu diduga minum alkohol bersama, dan kemudian terjadi “perselisihan”, katanya kepada penyelidik.

Sebuah kamera pengintai merekamnya beberapa kali meninggalkan rumahnya dengan sebuah koper pada malam pembunuhan. Di dalam: bagian tubuh. Setelah pengakuannya, dia memimpin polisi ke hutan tempat dia menguburkan mereka.


Mustafa Murad Ayhan, 48, membuat pengakuanFoto: https://twitter.com/DayanismaMor/status/1422159410420408329/photo/1

Siswa tersebut hilang sejak Rabu lalu. Sekitar tengah malam, saudara perempuannya memanggilnya – setelah itu dia tidak dapat dihubungi lagi. Bagian tubuhnya tidak ditemukan sampai Senin.

Setelah diketahui, kelompok hak-hak perempuan menyerukan demonstrasi dan mengkritik: “Ini adalah negara patriarki dan kebijakan anti-perempuannya, dan peradilanlah yang melindungi para pelaku dan tidak melakukan penyelidikan yang efektif.”

Latar Belakang: Turki menarik diri dari apa yang disebut Perjanjian Istanbul pada bulan Maret. Perjanjian tersebut mengikat negara-negara untuk melarang kekerasan fisik dan psikologis terhadap perempuan dan juga untuk mengambil tindakan terhadap mutilasi alat kelamin perempuan, kawin paksa, dan sterilisasi paksa.

Dalam kasus khusus, aktivis hak-hak perempuan menuduh penyelidik terlambat menemukan ponsel siswa.

Menurut organisasi We Will Stop Femicide, 300 wanita dibunuh oleh pria dekat dalam satu tahun terakhir saja, dan sejak awal tahun organisasi tersebut telah menghitung lebih dari 140 tindakan.

READ  Penjaga Pantai menyelamatkan 170 migran dari kapal yang rusak