Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kajian ABRDN: Negara-Negara Berkembang Asia Mencapai Kinerja Ekonomi Di Atas Rata-Rata Dalam Jangka Panjang (ABRDN)

LONDON (www.aktiencheck.de) – Sebuah studi yang diterbitkan oleh Aberdeen Research Institute (aRI) menunjukkan bahwa faktor-faktor penting untuk kinerja ekonomi di atas rata-rata di negara-negara berkembang Asia dalam tiga dekade mendatang dan seterusnya telah disajikan, menurut para ahli dari abrdn.

Sementara fokus baru-baru ini tertuju pada pemulihan pascakrisis jangka pendek China, gambaran jangka panjang sudah jelas.

Menurut penelitian, ada lima alasan utama mengapa kawasan ini mendominasi pertumbuhan global:

1. Pada tahun 2050, empat dari tujuh perekonomian terbesar di dunia akan berada di Asia. China diperkirakan akan menyusul AS sebagai ekonomi terbesar dunia pada tahun 2035. India dapat menduduki peringkat keempat pada awal tahun 2000-an. Riset ARI juga mengindikasikan bahwa pada pertengahan tahun 2040-an, Indonesia akan menjadi ekonomi terbesar ketujuh di dunia, dengan Jepang di urutan kelima. Artinya, Asia akan mendominasi ekonomi global pada paruh kedua abad ini. Analisis tersebut juga menunjukkan bahwa Filipina, Pakistan, Bangladesh, dan Vietnam semuanya akan menjadi salah satu dari 25 ekonomi terbesar di dunia.

2. Asia yang sedang berkembang dapat mencapai 58% pertumbuhan global pada tahun 2050. Pertumbuhan global akan melambat dari sekitar 2,5% per tahun menjadi 1,5% per tahun pada tahun 2050 – sebagian karena pertumbuhan populasi yang lebih lambat di negara-negara ekonomi utama. Analisis tersebut menunjukkan bahwa Asia dapat tumbuh di atas rata-rata karena memiliki demografi yang lebih moderat dan peluang untuk mengejar ketertinggalan dari pasar negara maju. Tingkat pendapatan di banyak negara Asia masih relatif rendah. Selain itu, masih terdapat potensi besar bagi tenaga kerja yang ingin beralih dari pertanian ke pekerjaan manufaktur dan jasa yang lebih produktif. Lagi pula, banyak perusahaan Asia belum memanfaatkan efisiensi teknologi dan proses terbaik di kelasnya untuk meningkatkan produktivitas. Seluruh Asia dapat mencapai hampir setengah (46%) dari ekonomi global – naik dari 35% saat ini.

READ  Indonesia: Sedikitnya 11 orang tewas dalam letusan gunung berapi | Berita

3. Negara berkembang Asia masih bisa mendapatkan keuntungan dari bonus demografi. Populasi India dan Indonesia diperkirakan akan tumbuh masing-masing sebesar 253 juta dan 42 juta pada tahun 2050. Meskipun pertumbuhan populasi di pasar Asia lainnya kurang menguntungkan dan profil demografis kurang menguntungkan, penelitian menunjukkan bahwa faktor-faktor lain kemungkinan akan mengimbangi hal ini. Ini akan mencakup, misalnya, meningkatkan rasio ketergantungan, yaitu rasio pekerja terhadap bukan pekerja (khususnya di India, india dan Malaysia). Ada juga ruang untuk meningkatkan kualitas kerja melalui pendidikan dan pengembangan keterampilan.

4. Sementara Asia mendominasi manufaktur global, pertumbuhan bergeser ke konsumen. Terlepas dari tekanan di negara-negara industri untuk merelokasi pekerjaan, rantai pasokan terlalu ketat untuk diselesaikan dengan cepat. Selain itu, dengan meningkatnya urbanisasi dan meningkatnya pendapatan, Asia akan meningkatkan konsumsi barang dan jasa global. Pasar konsumen China sudah setengah dari ukuran pasar AS. Pada tahun 2050, jumlahnya bisa hampir 10% lebih besar, yaitu $25 triliun, menurut proyeksi ARI. Pasar konsumen India juga akan meningkat empat kali lipat dalam 30 tahun ke depan. Secara umum, konsumsi di negara-negara berkembang Asia diperkirakan akan berlipat ganda. Sebagai perbandingan, konsumsi di zona euro diperkirakan hanya meningkat 18% selama periode yang sama. Ketika konsumsi tumbuh di Asia, pola pengeluaran menjadi semakin mirip dengan ekonomi berpenghasilan menengah dan atas, dengan peningkatan penekanan pada pengeluaran diskresioner. Pertumbuhan “ekonomi perak” dari konsumen yang lebih tua akan memperkuat tren ini dan meningkatkan pengeluaran untuk kesehatan dan hiburan.

5. Urbanisasi akan memicu kebutuhan akan infrastruktur. Mengingat pesatnya perkembangan ekonomi dan pertumbuhan populasi, Asia membutuhkan lebih banyak transportasi, perumahan, dan infrastruktur publik. Permintaan ini akan meningkatkan belanja modal dan kegiatan ekonomi. Negara-negara terbelakang, terutama di Asia, hanya 40-60% perkotaan. Meningkatnya urbanisasi kemungkinan besar akan mendorong aktivitas konstruksi dan dengan demikian aktivitas ekonomi (PDB) – bahkan di pasar Asia di mana demografi tidak menguntungkan. Dan menurut perhitungan American Research Institute, hampir setiap dolar kedua dari investasi global akan berada di Asia dan setengah dari seluruh investasi global pada tahun 2050 akan berada di Asia. Ini setara dengan $390 triliun (dalam dolar tahun 2015).

READ  Miliaran masker plastik korona telah menjadi masalah global

“Pertumbuhan ekonomi jangka panjang membutuhkan tiga hal di negara atau wilayah mana pun: tenaga kerja yang semakin terampil, investasi dalam infrastruktur, peralatan dan teknologi, serta peningkatan produktivitas,” kata Robert Gilhooly, kepala ekonom, Emerging Markets Research di abrdn.Emerging Markets in Asia – dari China dan India hingga Indonesia dan Vietnam — kami memiliki dasar-dasar ini. Di seluruh kawasan, kami melihat pendorong struktural pertumbuhan ekonomi yang akan mengungguli pasar negara maju dan negara berkembang lainnya.

Peter Brunner, chief investment officer di ABRDN, menambahkan: “Apakah ekonomi negara berkembang Asia pada akhirnya akan mencapai kinerja yang diharapkan ini masih bergantung, tentu saja, pada berbagai faktor, seperti kekuatan institusi pemerintah dan kemampuan menahan tekanan politik, untuk mengelola ketidakseimbangan ekonomi.” dan risiko makro lainnya. Kabar baiknya adalah bahwa ketidakpastian ini telah dihargai, yang tercermin dalam diskon untuk aset pasar negara berkembang versus pasar negara maju. Mengingat faktor kuat dan positif yang kami soroti dalam penelitian kami, kami yakin potensinya terlihat jelas.” (31/05/2023/ac/a/m)