Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Perkebunan kelapa sawit: kembalinya spesies

Perkebunan kelapa sawit: kembalinya spesies

Budidaya kelapa sawit dengan tanaman lokal

Orang-orang di seluruh dunia membuka hutan hujan tropis untuk memungkinkan kawanan ternak merumput di daerah yang dibebaskan atau menanam kelapa sawit. Hasilnya: lebih sedikit hewan, tumbuhan, atau jamur yang berkeliaran di area hutan yang gundul; Keanekaragaman hayati sangat terpengaruh. Tetapi jika keduanya memungkinkan – perkebunan kelapa sawit yang produktif dengan keanekaragaman hayati yang cukup besar – tim peneliti yang dipimpin oleh Delphine Clara Zemp dari University of Neuchâtel dan University of Göttingen bertanya pada diri mereka sendiri. Karena para ahli kini telah dapat menunjukkan pengalaman di pulau Sumatera Indonesia, kedua syarat tersebut dapat dipenuhi. Untuk memulihkan ekosistem asli sampai batas tertentu, mereka menanam spesies pohon asli di antara pohon palem di sebuah perkebunan dan menemukan bahwa selama lima tahun, keanekaragaman hayati meningkat dan pohon palem terus menghasilkan tanaman yang baik.

untuk usahanya Dalam jurnal “Alam” Para ilmuwan mempresentasikan 52 pulau pohon di sebuah peternakan di Sumatera. Ada pohon kelapa sawit seluas 140 hektar, dan pulau-pulau pepohonan seluas sekitar 2,8 hektar. Enam spesies yang dibudidayakan termasuk kacang-kacangan seperti Parkia speciosajuga dikenal sebagai Stink Bean, atau Jengkol (Archidendron giringa)Pohon durian (Dorio Zepetinus) atau mallow Kusta Shaurya.

READ  Jumlah kematian akibat campak meningkat drastis – berikut cara melindungi diri Anda