Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kampanye pemilu AS: Mike Pence secara resmi menahan dukungannya dari Donald Trump

Kampanye pemilu AS: Mike Pence secara resmi menahan dukungannya dari Donald Trump

Mantan Wakil Presiden AS Mike Pence Amerika Serikat telah mengesampingkan dukungan terhadap mantan Presiden Donald Trump dalam pemilihan presiden yang dijadwalkan pada November mendatang. “Tidak mengherankan jika saya tidak mendukung Donald Trump tahun ini,” kata Pence dalam wawancara dengan jaringan American Fox News. Pence mengatakan kebijakan Trump bertentangan dengan program konservatif yang telah kita jalankan selama empat tahun.

Pence berasal dari sayap ultra-konservatif Partai Republik. Selama masa jabatan Trump, tokoh Kristen evangelis itu dipandang sebagai calon wakil presiden yang setia. Namun penyerbuan gedung Capitol oleh pendukung Trump yang ekstremis pada 6 Januari 2021 menyebabkan keretakan di antara anggota Partai Republik. Selama penyerbuan Kongres AS, beberapa peserta meneriakkan: “Gantung Mike Pence!”

Wakil Presiden saat itu telah menolak permintaan Trump untuk mengonfirmasi kemenangan Joe Biden Untuk mencegah Kongres mencalonkan diri dalam pemilihan presiden tahun 2020. Pence telah berulang kali mengkritik Trump sejak saat itu.

Pence membiarkan perilaku memilihnya tetap terbuka

Pence mengatakan bahwa perbedaan antara dirinya dan Trump lebih dari sekadar perbedaan mengenai “tugas konstitusional” yang ia jalankan pada 6 Januari, mengacu pada penolakannya untuk mengakui kemenangan Biden dalam pemilu. Pence menjelaskan bahwa dia dan Trump juga memiliki posisi yang sangat berbeda dalam hal kebijakan utang, hubungan dengan Tiongkok dan potensi pelarangan TikTok, serta mengenai “kesucian hidup manusia.” Berdasarkan komitmen terhadap “kesucian hidup manusia.” Amerika Serikat Banyak kaum konservatif yang menyatakan penolakannya terhadap hak aborsi. Pence mengatakan dia tidak bisa mendukung kampanye Trump “dengan hati nurani yang baik.”

READ  Serangan balik Ukraina? Selenskyj tidak menonjolkan diri - situasinya sekilas

Ketika seorang jurnalis Fox bertanya kepadanya siapa yang akan dia pilih pada 5 November, Pence mengatakan itu tetap menjadi urusan pribadinya. Namun, dia “tidak akan pernah” memilih Presiden Biden yang sedang menjabat. Selain Trump dan Biden, calon independen juga diperkirakan akan bersaing dalam pemilu presiden.

Pence awalnya berusaha menjadi calon presiden dari Partai Republik tahun ini. Namun, dia menarik lamarannya lebih awal.