Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Donald Trump di pengadilan – persidangan ditunda

Donald Trump di pengadilan – persidangan ditunda

  1. Beranda
  2. Kebijakan

Dia menekan

Donald Trump ingin mencalonkan diri lagi sebagai Presiden Amerika Serikat pada bulan November – dan karena itu ingin menunda operasi tersebut dengan cara apa pun. © Ryan Collard/AFP

Di AS, segalanya berkisar pada Donald Trump. Dia melakukannya dengan baik dalam perjuangan untuk Gedung Putih. Namun bagaimana dengan peradilan?

WASHINGTON, D.C. – Donald Trump ingin menjadi presiden lagi. Kemungkinannya sebenarnya tidak terlalu buruk. Dia saat ini memimpin dalam jajak pendapat, dan lawannya, Joe Biden, dianggap lemah. Namun Trump juga mempunyai masalah yang harus diatasi. Yang pertama dan terpenting, tentu saja, adalah tuntutan dan persidangan yang akan menghabiskan waktu dan uangnya tahun ini. Keyakinan tidak bisa dikesampingkan.

Trump menghadapi empat dakwaan sebelum pemilihan presiden yang dijadwalkan pada November. Isinya berkisar dari menyembunyikan pembayaran uang rahasia, menyimpan arsip rahasia pemerintah, hingga upaya mencurangi pemilu dan berkomplot melawan AS. Tindakan berikut menunggu Trump, yang merupakan presiden pertama dalam sejarah AS yang didakwa berdasarkan hukum pidana:

  • Dakwaan di Seluruh Negara Bagian di New York: Kasus Uang Senyap
  • Dakwaan Federal Florida: Kasus Dokumen Rahasia
  • Dakwaan di Seluruh Negara Bagian di Georgia: Upaya Merusak Pemilu
  • Dakwaan Federal di Washington, D.C.: Konspirasi melawan Amerika Serikat

Dakwaan terhadap Trump dalam kasus uang tutup mulut di New York

Uji coba pertama dijadwalkan akan segera dimulai di New York. Latar belakang utamanya adalah Trump membayar Stormy Daniels $130.000 melalui pengacaranya Michael Cohen selama kampanye pemilu 2016. Uang tutup mulut itu sendiri tidak ilegal. Namun, Kantor Kejaksaan New York di Manhattan menuduh Trump mencatat pembayaran tersebut secara ilegal, berupaya menyembunyikannya secara ilegal, dan menggunakannya untuk menutupi pelanggaran hukum lainnya. Trump menghadapi hukuman penjara yang lama atas tuduhan ini.

READ  Yunani: Kebakaran hutan di Rhodes, Corfu, Ippoa dan Peloponnese - Panorama

Namun prosedurnya kembali ditunda. Jaksa Alvin Bragg menulis kepada hakim yang bertanggung jawab, Juan Merchan, pada tanggal 14 Maret bahwa mereka siap untuk memulai persidangan sesuai rencana pada tanggal 25 Maret, namun mereka juga tidak menentang “penundaan singkat yang tidak lebih dari 30 hari.” Pasalnya, dokumen baru yang tiba berisi lebih dari 70.000 halaman relevan dengan proses tersebut masih perlu diperiksa. Hal ini bisa semakin membebani Trump. Pada tanggal 15 Maret, Hakim Merchan memutuskan untuk menunda persidangan selama 30 hari. Tanggal pasti mulainya baru belum ditentukan. Sidang dijadwalkan pada 25 Maret untuk membahas masalah ini secara lebih rinci.

Trump didakwa di Florida dalam kasus terkait dokumen rahasia dari Gedung Putih

Trump didakwa di pengadilan federal di Florida karena menyimpan file rahasia pemerintah di rumah pribadinya di Mar-a-Lago. Dia dituduh mengambil banyak dokumen dari Gedung Putih di akhir masa jabatannya dan menyembunyikannya dari jangkauan pengadilan. Jaksa Khusus Jack Smith meminta agar persidangan dimulai pada 8 Juli. Jika terbukti bersalah, Trump juga bisa menghadapi hukuman penjara yang lama dalam kasus ini.

Trump sendiri telah meminta, melalui pengacaranya, untuk membatalkan gugatan tersebut. Namun Hakim Eileen Cannon, yang ditunjuk Trump, tidak berpartisipasi. Pada 14 Maret, dia menolak permintaan tersebut, menurut laporan media Amerika. Namun, Cannon tidak menjawab pertanyaan penting lainnya yang harus dia putuskan di persidangan: Kapan persidangan dimulai? Pada awal Maret, dia mengindikasikan bahwa tanggal Juli yang diusulkan oleh jaksa penuntut “tidak realistis.” Pengacara Trump menuntut agar persidangan tidak dimulai dalam waktu dekat. Sebaliknya, mereka menyebut tanggal 12 Agustus sebagai kemungkinan tanggal dimulainya persidangan.

Trump dituduh di Georgia mencoba merusak pemilu

Pengadilan di negara bagian Georgia menuduh Trump berusaha membalikkan kekalahan elektoralnya dari Biden. Tuduhan tersebut antara lain didasarkan pada Undang-Undang Pengendalian Kejahatan Terorganisir. Dalam panggilan telepon dengan direktur pemilu Georgia Brad Raffensperger, Trump menuntut, antara lain, “menemukan” 11.780 suara elektoral yang diperlukan untuk kemenangannya di sana.

Juga tidak ada tanggal mulai persidangan di Georgia. Jaksa Penanggung Jawab Fanny Willis saat ini berada dalam tekanan karena kedekatannya dengan penyidik ​​swasta yang menangani kasus tersebut. Dia dituduh memiliki konflik kepentingan. Pengacara Trump meminta agar Willis dikeluarkan dari kasus ini dan tuntutannya dibatalkan. Keputusannya masih menunggu keputusan. Pada tanggal 13 Maret, Hakim Scott McAfee menolak enam poin lebih rendah dalam dakwaan. Pada saat yang sama, dia menekankan bahwa “ini tidak berarti bahwa seluruh klaim tersebut salah.” Pada tanggal 15 Maret, McAfee memutuskan bahwa Willis dapat melanjutkan penyelidikan. Namun jaksa yang berselingkuh dengannya harus menarik diri. Dia segera melakukannya.

Trump didakwa di pengadilan federal di DC atas tuduhan konspirasi menentang pemilu

Penasihat Khusus Jack Smith mendakwa Trump dengan empat dakwaan, termasuk konspirasi untuk menipu Amerika Serikat dan menghalangi proses resmi. Antara lain menyangkut peran Trump dalam penyerbuan gedung Capitol di Washington pada Januari 2021. Mereka masing-masing terancam hukuman 20 tahun penjara atas dua dakwaan.

Persidangan di District of Columbia dijadwalkan akan dimulai pada tanggal 4 Maret, namun ditunda sambil menunggu keputusan apakah Trump mempunyai kekebalan dari penuntutan. Mantan presiden tersebut mengklaim “kekebalan mutlak.” Artinya, dia tidak bisa diadili atas tindakan yang terjadi selama menjabat di Gedung Putih. Namun, pengadilan banding federal memutuskan bahwa jabatan presiden tidak berarti bahwa pemegang jabatan tersebut “di atas hukum selamanya setelahnya.”

Namun, Mahkamah Agung baru-baru ini menerima permintaan pengacara Trump untuk mengatasi masalah tersebut. Sekalipun kubu konservatif memperoleh mayoritas suara di sana, hal ini tidak berarti bahwa pengadilan akan memberikan kekuasaan penuh kepada semua presiden untuk melakukan kejahatan dalam skala besar pada keputusan berikutnya. Namun Trump juga berharap persidangan terhadap dirinya akan ditunda, sehingga mencegah keputusan dikeluarkan sebelum pemilu.

Keputusan terhadap Donald Trump dalam proses perdata

Pengadilan pidana bukanlah segalanya. Ada juga tiga ketentuan dalam gugatan perdata. Trump didenda $355 juta (€328 juta) karena penipuan keuangan. Taipan real estate tersebut dikatakan telah secara artifisial menggelembungkan aset kerajaan keluarga selama bertahun-tahun untuk mendapatkan persyaratan yang menguntungkan dari bank dan perusahaan asuransi. Denda, bersama dengan bunga yang masih harus dibayar, berjumlah lebih dari $460 juta.

Selain itu, Trump diperintahkan untuk membayar total sekitar $88 juta dalam dua tuntutan hukum perdata atas pelecehan seksual dan pencemaran nama baik penulis E. Jean Carroll. Pada awal Maret, Trump membayar jaminan pengadilan lebih dari $90 juta. Pada saat yang sama, dia mengajukan banding atas keputusan tersebut. (CS/AFP)