Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kapal selam yang tenggelam di Indonesia penuh sesak

Kapal selam yang tenggelam di Indonesia penuh sesak

Economie Drama untuk Bali

Kapal selam yang tenggelam di Indonesia terlalu penuh – oksigen bisa lebih cepat habis

Foto KRI Kapal Selam TNI AL Arsip foto kapal selam KRI Nanggala Foto KRI Kapal Selam TNI AL Arsip foto kapal selam KRI Nanggala

Foto arsip kapal selam “KRI Nanggala” yang tenggelam

Apa: AP

Kapal selam Angkatan Laut Indonesia yang dibangun di Kiel memiliki 20 orang lebih banyak dari yang diharapkan. Karena oksigen yang terbatas, kepadatan yang berlebihan dapat mempersingkat waktu penyelamatan. Dan masih belum ada bukti nyata.

et adalah perlombaan melawan waktu di mana hampir setiap menit sangat berarti. Kapal selam Indonesia, “KRI Nanggala 402”, yang telah hilang sejak Rabu di Bali, perlahan-lahan kehabisan oksigen. Harapan awak masih hidup karena menurut TNI, oksigen bisa bertahan hingga Sabtu. Tetapi ini adalah asumsi yang sangat optimis.

Kapal selam yang dibangun di Kiel empat dekade lalu itu sempit selama Destiny Mission. Ada 53 orang di kapal selam itu – tetapi kapal selam itu dirancang hanya untuk 33 orang.

Mantan kapten kapal selam Jürgen Weber dari Asosiasi Pengemudi Kapal Selam Jerman mengatakan 20 orang di kapal selam tersebut akan meningkatkan konsumsi oksigen. Durasi tinggal 72 jam yang diumumkan TNI AL pada awalnya harus sesuai dengan jumlah awak normal. Tetapi lebih banyak orang di dalam pesawat juga menggunakan lebih banyak oksigen.

Baca juga

Pesawat tempur yang dikembangkan sendiri pertama Korea Selatan, KF-21, pada hari Jumat di pabrik KAI di Dingeon

“Sebanyak mungkin orang harus berbaring di tempat tidur dan tidur sebanyak mungkin untuk mengurangi konsumsi oksigen,” saran Weber. Dia tidak memiliki informasi mengapa ada begitu banyak orang di kapal selam itu.

Kontak dengan kapal selam Tipe 209 setinggi 60 meter itu hilang pada Rabu pagi selama latihan militer. Diduga, torpedo seharusnya diluncurkan. Menurut pakar industri, ini adalah torpedo latihan dengan motor listrik. Sebuah minyak licin kemudian ditemukan di laut di area latihan militer.

Kapal selam yang hilang itu dirawat oleh Jerman di Kiel pada tahun 1989

Kapal selam yang hilang dibangun oleh Howaldtswerke-Deutsche Werft (HDW) di Kiel pada akhir tahun 1970-an. Juru bicara perusahaan penerus ThyssenKrupp Marine Systems mengatakan atas permintaan: “Pikiran kami tertuju pada kru dan keluarga mereka. Kami tidak tahu detailnya, tetapi kami telah menawarkan untuk mendukung Angkatan Laut Indonesia dengan pengetahuan dan keahlian teknis kami.” yang dimaksud dikirim pada tahun 1981 dan “terakhir disajikan pada tahun 1989”. Diduga, terjadi perombakan besar-besaran di Korea Selatan pada 2012. Itu merupakan satu dari lima kapal selam milik TNI AL.

Salah satu pertanyaan utama sekarang adalah seberapa dalam kapal selam itu. Hingga kedalaman menyelam dari 130 hingga 180 meter, kru bisa keluar menggunakan pakaian khusus dengan kepala tempat tidur berisi oksigen. Namun manuver ini harus dipraktekkan. Untuk melakukan ini, kru meninggalkan badan baja melalui kunci.

Pakar kapal selam Jerman Weber mencatat bahwa mungkin tidak ada cukup pakaian penyelamat untuk sejumlah besar orang di dalamnya. Dengan lebih banyak orang di dalamnya, para ahli mengatakan, kisaran peralatan penyelamat hidup, seperti oksigen tambahan, harus ditingkatkan.

Pencarian menjadi lebih sulit karena kapal selam tidak seharusnya ditemukan

Pada Jumat lalu, muncul harapan sesaat karena petugas penyelamat melaporkan adanya sinyal benda bermagnet di kedalaman 50 hingga 100 meter. Apakah “KRI Nanggala 402” dibiarkan terbuka pada awalnya. Dilema dalam mencari kapal selam yang hilang adalah bahwa mereka dirancang sedemikian rupa sehingga tidak ditemukan mungkin dan menyebabkan kebisingan paling sedikit.

Untuk menarik perhatian pada diri mereka sendiri, awak kapal selam yang rusak dapat mengetuk lambung kapal selam jika terjadi kegagalan total dari semua sistem komunikasi. Sonar yang hipersensitif mungkin mendengar suara ketukan minta tolong.

Baca juga

Perahu kelas golf kedua Soviet - di sini adalah foto arsip - panjangnya sekitar 100 meter dan dilengkapi dengan mesin diesel listrik

Upaya bantuan internasional berskala besar telah dimulai untuk mencari kapal selam Indonesia. Kapal dari berbagai negara terlibat. Awalnya dikatakan bahwa kapal selam itu mungkin telah tenggelam hingga kedalaman 700 meter dan dengan demikian di bawah kedalaman penyelaman maksimum yang dirancang selama konstruksi. Lalu ada bahaya lambung kapal selam tidak bisa lagi menahan tekanan air yang luar biasa.

Pada kedalaman yang lebih dalam, awak kapal selam hanya bisa diselamatkan oleh kendaraan selam khusus (kapal penyelamat selam dalam / DSRV). India dikatakan telah mengirim salah satu kendaraan submersible khusus ini ke lokasi yang dicurigai kecelakaan.

Kecelakaan kapal selam Indonesia ini mengingatkan pada kecelakaan yang terjadi pada November 2017. Saat itu, “ARA San Juan” Argentina dengan 44 orang di dalamnya menghilang. Ini diawali dengan masalah teknis. Dua minggu kemudian, kematian kru secara resmi diumumkan.

Tim peneliti dari perusahaan swasta Ocean Infinity menemukan kapal selam yang tenggelam hanya satu tahun kemudian di kedalaman lebih dari 900 meter di lepas pantai Patagonia. Kapal selam itu tidak berhasil diselamatkan. Argentina tidak memiliki kemampuan teknis yang diperlukan, seperti yang diklaim pada saat itu untuk membenarkan hal ini.

READ  Indonesia: Negara liburan bersiap untuk bidang Industri 4.0