Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Unterengstringen - Tempat tidur tinggi di dataran tinggi, pot yang sedang tren: Mengapa orang begitu bersemangat berkebun

Unterengstringen – Tempat tidur tinggi di dataran tinggi, pot yang sedang tren: Mengapa orang begitu bersemangat berkebun

Untringingen

Tempat tidur ditinggikan di tempat tinggi, pot menjadi tren: Mengapa orang begitu liar tentang berkebun

Liburan di beranda alih-alih di luar: Bisnis berkembang pesat di Hoffmann Garden Center di Unterengstringen berkat Corona. Dalam tur Limmattal Plant Heaven, Ralph Hoffmann memamerkan barang-barang penting untuk musim hortikultura 2021.

Ralph Hoffman hampir tidak bisa menyelamatkan dirinya dari pertanyaan tentang desain taman. Sering menggunakan pot tanaman besar dan khusus seperti yang terbuat dari batu lava asal Indonesia.

Severin Biegler

Hydrangea merah muda berakhir di keranjang belanja setelah evaluasi yang ketat. Hal yang sama terjadi pada tongkat rosemary yang berbaris, bersama dengan banyak bumbu dapur lainnya, menuju bonsai dan pot terakota. Matahari musim semi bersinar di Hoffmann Park Center yang dihadiri banyak orang di Unterengstringen. “Orang-orang membeli dari kami lebih awal musim ini daripada biasanya. Biasanya banyak orang suci es menunggu di bulan Mei, tetapi tahun ini dimulai di bulan Februari,” kata Ralph Hoffman. Dia dan saudaranya Michael adalah generasi keempat yang menjalankan bisnis keluarga berusia 115 tahun. .

“Ayah kami masih menjadi pemilik bersama dan mengurus semuanya dari balkonnya,” kata Hoffman sambil tersenyum, sambil memandangi gedung di atas pusat taman. Siapapun yang mencari tanaman atau pot berkualitas tinggi dijamin akan menemukannya di Unterengstring. Oasis hijau seluas 12.000 meter persegi terkenal di luar Lembah Limmat dan merupakan alamat utama bagi pecinta taman di seluruh Swiss.

Pertanyaan tentang desain taman meningkat tajam

Hoffman telah diambil alih sejak awal tahun. Klien tidak hanya peduli dengan tanaman dan bunga. Banyak yang bertanya tentang konsep taman. “Kami hampir tidak bisa memenuhi tuntutan perencanaan taman,” kata Hoffman. Pria berusia 52 tahun ini mendesain taman dengan bantuan mitra seperti perusahaan furnitur taman atau pembuat kolam renang. “Sejak merebaknya pandemi Corona, masyarakat sangat antusias dengan tema taman tersebut. Bahkan mereka yang belum pernah memikirkannya sebelumnya. ”

Pot berkualitas tinggi dan tanaman dalam pot adalah hal biasa.  Taman dan balkon menjadi lebih berharga bagi orang-orang yang menderita wabah ini.  Inilah alasan mengapa seseorang juga bersedia membelanjakan lebih dari sebelumnya, kata Ralph Hoffman.

Pot berkualitas tinggi dan tanaman dalam pot adalah hal biasa. Taman dan balkon menjadi lebih berharga bagi orang-orang yang menderita wabah ini. Inilah alasan mengapa seseorang juga bersedia membelanjakan lebih dari sebelumnya, kata Ralph Hoffman.

Severin Biegler

Hoffman melihat alasannya di kantor pusat. “Anda harus melihat tempat-tempat telanjang di taman dan di balkon selama berbulan-bulan. Anda ingin mengisinya sekarang. ”Pembatasan perjalanan juga mendorong orang ke pusat taman dan toko perangkat keras.“ Kompensasi liburan dilakukan di rumah. ”Hadirkan suasana liburan di rumah dengan ruang luar yang indah. Karena sulitnya perjalanan, Anda Berinvestasilah lebih banyak untuk membuat Rumah Anda ramah lingkungan. Ini menjadi lebih berharga. Inilah mengapa Hoffman mencatat bahwa ada lebih banyak penekanan pada kualitas. “Misalnya, panci dan wajan berkualitas tinggi sangat modis. Jika sebelumnya fokus hanya pada tanaman dan mungkin hanya pada wadah plastik, penampilan wadah tidak kalah pentingnya saat ini. ”

Apartemen teras mendorong tren tanaman pot

Secara umum penjualan tanaman pot mengalami peningkatan. Tidak mengherankan, bagi Hoffmann: “Saat ini ada banyak apartemen teras dan semakin banyak yang ditambahkan. Tanaman dalam pot paling baik untuk tujuan ini.” Ada banyak pilihan pot di tengah taman. Selain pot terakota yang sudah dicoba dan dicoba, banyak juga pot keramik dengan warna-warna natural. “Itu dari Indonesia,” kata Hoffman sambil menunjuk pot-pot besar yang terbuat dari batu lava, karena diangkut dalam container pengiriman, saya harus memesan enam bulan sebelumnya. Satu harganya beberapa ribu franc tergantung ukurannya. Ini sebuah Mercedes di antara kontainer pabrik. ”

Tanaman Populer: Semak bunga harum sangat populer sehingga hampir selalu dijual di seluruh Eropa.  Ralph Hoffman mengungkapkan itu sebagai alternatif yang baik untuk buku, yang telah memerangi ngengat pohon kotak selama bertahun-tahun.

Tanaman Populer: Semak bunga harum sangat populer sehingga hampir selalu dijual di seluruh Eropa. Ralph Hoffman mengungkapkan itu sebagai alternatif yang baik untuk buku, yang telah memerangi ngengat pohon kotak selama bertahun-tahun.

Severin Biegler

Tetapi permintaan yang besar juga membawa kesulitan. “Terkadang pot dan tanaman hijau populer seperti tanaman pagar sulit didapat,” kata Hoffman. Dengan boomingnya industri hortikultura di seluruh Eropa, pemasok dan pemulia tanaman hampir tidak dapat mengikuti. Selain itu, rantai pasokan telah ditunda karena pembatasan perjalanan dan penerbangan. Misalnya, ada kemacetan di semak bunga yang harum. “Tanaman ini telah dijual hampir di seluruh Eropa sejak awal tahun. Popularitasnya tidak hanya karena bunga harumnya yang indah, tetapi juga kualitasnya sebagai tanaman alternatif yang bagus untuk tanaman kotak. Yang terakhir telah melawan ngengat boxwood untuk tahun, “kata Hoffman.

Jauh dari granit Asia murah ke batu alam Eropa

Sejak merebaknya pandemi, lebih banyak penekanan diberikan pada produk-produk dari Eropa dan Swiss. Dulu, batu granit murah dari China sering digunakan untuk hortikultura. “Saat ini, batu alam dari Austria, granit dari Portugal, atau batu kapur dari Irlandia dan Kroasia lebih disukai,” kata Hoffmann. Ada kecenderungan nyata untuk menjauh dari globalisasi dan ketergantungan pada Asia.

Hoffman berjalan melewati semak hijau pucat dan pohon maple. Ada juga tren ke arah tanaman yang lebih besar, tambahnya. Banyak pelanggan menginginkan taman siap pakai dengan pepohonan dan tanaman besar. Anda tidak memiliki kesabaran untuk menunggu bertahun-tahun atau puluhan tahun agar taman tumbuh. Meskipun ini akan lebih baik bagi alam dari sudut pandang lingkungan. ”Tetapi itu juga berarti bahwa lebih banyak uang harus dikeluarkan.” Pohon yew setinggi dua meter harganya beberapa ratus franc, dan pohon yew setinggi 30 cm hanyalah sebagian kecil itu. “

Tempat tidur yang ditinggikan tidak boleh melewatkan musim berkebun ini.  Ralph Hoffman mengatakan makan sayur dan buah-buahan dari kebun Anda sebagai orang yang mandiri adalah perasaan yang luar biasa bagi banyak orang.

Tempat tidur yang ditinggikan tidak boleh melewatkan musim berkebun ini. Ralph Hoffman mengatakan makan sayur dan buah-buahan dari kebun Anda sebagai orang yang mandiri adalah perasaan yang luar biasa bagi banyak orang.

Severin Biegler

Menurut Hoffman, tempat tidur loteng menjadi semakin populer. “Keluarga muda khususnya membuat mereka berkebun bersama anak-anak. Tetapi ada juga banyak orang dewasa dan orang tua yang menikmati diri mereka sendiri menyaksikan sesuatu tumbuh dan berkembang. ” Untuk dapat makan sayur-sayuran dan buah-buahan dari kebun Anda sebagai orang yang mandiri dan untuk melihat, misalnya, bahwa tomat tumbuh di semak-semak dan tidak keluar dari tas belanja, adalah perasaan yang luar biasa bagi banyak orang.

Ada permintaan untuk taman kupu-kupu dan hotel serangga

Hoffman yakin kesadaran akan alam dan lingkungan semakin meningkat. “Semakin banyak klien yang ingin membuat padang rumput lebah dan taman kupu-kupu dan bertanya kepada kami tanaman apa yang cocok untuk mereka.” Dianjurkan untuk menggunakan kerucut atau jelatang. “Ini seperti makanan ulat. Ditambah lagi, ada yang suka kepompong di atasnya. Tapi saya juga peringatkan pelanggan. Semak yang dimakan serangga kelihatannya tidak bagus.” Tapi itulah kompromi yang perlu Anda lakukan jika Anda ingin melakukan sesuatu untuk alam, kata Hoffman. Hotel serangga dan kotak lebah juga banyak dijual di tengah taman. “Berbagai laporan dan dokumen kematian lebah berpengaruh. Beberapa orang ingin membantu menghentikan ini.”

Penggemar taman mengandalkan tanaman besar dan tidak mau menunggu taman tumbuh.  Di sini digambarkan adalah pohon Yehuda.

Penggemar taman mengandalkan tanaman besar dan tidak mau menunggu taman tumbuh. Di sini digambarkan adalah pohon Yehuda.

Severin Biegler

Dalam hal tren kesadaran lingkungan yang lebih tinggi, Hoffman sering merekomendasikan pelanggannya untuk makan roti hewan. “Hampir 50 organisme mendapat manfaat dari semak berbunga kuning yang lembut ini. Kupu-kupu bertelur di atasnya, serangga seperti lebah dan lebah memakan nektar bunga, dan burung bersarang di dalamnya dan memakan buah beri di musim gugur.” Pria berusia 52 tahun itu berharap dapat melihat lebih banyak sampel di taman Swiss di masa mendatang. Tidak seperti forsythia, yang menonjol di musim semi dengan bunganya yang berwarna kuning cerah. “Alam tidak mendapat manfaat dari tanaman ini. Hoffman menjelaskan bahwa ia jarang membentuk serbuk sari atau nektar, sehingga tidak memiliki nilai sebagai sumber makanan bagi serangga seperti lebah dan lebah. Selain itu, warnanya tidak sesuai dengan bidangnya.

Rasanya sama jijik dengan telapak tangan rami, yang dianggap sangat invasif di Ticino. “Ini adalah tanaman yang kasar dan tidak cocok di sini dengan daun-daunnya yang kaku.” Sayangnya, karena memiliki suasana Mediterania, tempat ini masih populer. “Itulah mengapa kita memiliki dan Forsythia di acara itu. Tapi jauh sekali,” kata Hoffman dan tertawa. Dia mengamati gerobak dengan oleander berdiri di dekat pintu masuk. Itu adalah duri di sisi kesempurnaan. “Semua ini harus dikenali dengan baik. Lagipula, besok kami akan secara resmi membuka show garden kami di garden center, ”ucap Hoffman. Tak perlu beriklan, penyuka taman akan memanfaatkan Sunday untuk mempromosikan penghijauan rumah mereka.

READ  Görlitz: Toko Glückskäfer dibuka di desa