Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kebakaran hutan di Hawaii menyebabkan bencana alam

Kebakaran hutan di Hawaii menyebabkan bencana alam

Api paus Maui telah menyebar ke pemukiman bersejarah, melepaskan kobaran api

Kemarin kebakaran di Maui – salah satu pulau Hawaii terbesar – menyebar dengan cepat dan menyebar ke kota kecil Lahaina. Kota bersejarah ini sebagian besar terdiri dari bangunan kayu yang disebabkan oleh kebakaran yang merenggut nyawa sedikitnya 36 orang. Kota ini sebagian besar dihancurkan oleh kebakaran tersebut.

Didirikan oleh pemburu paus dan pemilik perkebunan, Lāhainā kini menjadi pusat wisata populer, dengan lebih dari 2 juta pelancong berkunjung setiap tahun. Kota ini memiliki populasi 12.700 penduduk tetap, banyak di antaranya kehilangan tempat tinggal akibat bencana kebakaran tersebut. Api telah mengubah kota menjadi jebakan karena di tiga sisinya dikelilingi oleh hutan tropis. Api menyebar begitu cepat sehingga penduduk dilalap api saat api menyebar ke seluruh kota. Jalanan terhalang oleh pohon tumbang dan tiang listrik. Catu daya dan sistem komunikasi gagal, yang berarti orang tidak dapat diperingatkan tepat waktu. Bagi sebagian orang, satu-satunya pilihan adalah melarikan diri ke laut. Penjaga Pantai menyelamatkan 12 orang dari marabahaya di laut. Arus kuat menyapu beberapa dari mereka lepas pantai. Video yang direkam pada malam hari menunjukkan puing-puing yang membara mengambang di atas air.

Sekitar 2.000 wisatawan melarikan diri ke tempat aman di bandara tanpa pohon.

Media lokal dan walikota kota itu, Richard Besen, melaporkan pemandangan kacau saat orang-orang yang putus asa menyerbu supermarket untuk menimbun persediaan darurat. Catu daya toko untuk sementara dipertahankan oleh generator.

READ  Fairtrade Germany, bersama dengan Covid, mengonfirmasi studi baru tentang ketahanan oleh Fairtrade, Gütsel Online, dan OWL Live

Kekacauan juga terjadi di jalan-jalan, dan orang-orang mencoba melarikan diri dari api, tetapi tertahan oleh asap tebal dan puing-puing tanaman yang beterbangan. Mobil terjebak di antara tiang listrik dan kabel yang jatuh.

Selain korban jiwa, ada kerusakan ekonomi yang signifikan. Hilangnya bangunan bersejarah juga bisa digolongkan tragis.

Asap terlihat mengepul di Maui tengah dalam citra satelit Sentinel terbaru dari kemarin lusa. Dalam rentang inframerah, tanda termal dari api hutan dan stepa yang relatif muda dapat dilihat. Angin kencang dari sistem badai tropis di dekatnya mengipasi api dan mendorongnya dengan cepat ke seberang pulau. Praktis tidak ada waktu peringatan, dan manajemen serta layanan darurat mungkin terkejut dengan penyebaran api yang cepat.

Kepulauan Hawaii biasanya merupakan salah satu daerah terbasah di Bumi. Namun, saat ini adalah musim kemarau, dan hanya ada sedikit hujan dalam beberapa minggu terakhir, membuat hutan sangat kering sehingga memungkinkan kebakaran hutan menyebar dengan mudah. Pola ini juga dapat dilihat di belahan dunia lain. Kebakaran hutan yang meluas telah mengamuk di daerah Kanada yang biasanya basah selama berminggu-minggu. Itu juga luar biasa kering di Islandia musim panas ini, itulah sebabnya kebakaran alga yang meluas dapat berkembang selama letusan terbaru Fagradalsfjall. Saya kira ada hubungan antara distribusi curah hujan yang tidak biasa dan perubahan iklim, dengan banyaknya peristiwa cuaca ekstrem yang juga dipengaruhi oleh fenomena iklim alami.