Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Pabrik-pabrik Asia: awal dari akhir fashion murah

Pabrik-pabrik Asia: awal dari akhir fashion murah

Asia sudah lama menjadi “pabrik” Barat, misalnya di industri tekstil, dan produk semurah mungkin biasanya mengorbankan kondisi kerja dan upah pekerja pabrik.

Saat ini belum berakhir, tetapi dunia kerja juga sedang berubah di negara-negara seperti China dan Vietnam, di mana banyak rantai pakaian dan produsen mainan besar Barat berproduksi. Menurut The Wall Street Journal, “masalah besar” akan datang ke Asia. Kaum muda “umumnya tidak mau lagi bekerja di pabrik”.

Hampir tidak norma

Bagi perusahaan-perusahaan Barat yang mengandalkan tenaga kerja murah ini untuk memproduksi barang-barang konsumen semurah mungkin, “bel alarm telah berbunyi”. Produsen sendiri harus memikirkan strategi untuk merekrut dan mempertahankan karyawan.

Reuters/Samuel Rajkumar

Bekerja di pabrik garmen di Asia seringkali melibatkan eksploitasi

Satu contoh saja: jadikan tempat kerja semenarik mungkin. The Wall Street Journal mengutip sebuah pabrik di Vietnam sebagai contoh: kamar dengan langit-langit tinggi dengan jendela besar, kafetaria, kelas yoga dan tari, bowling, piknik dengan pembangunan tim dan bir. Ini “bukan Google”, tetapi diproduksi di Asia Tenggara – yang tentunya bukan aturannya, tetapi pengecualian besar.

“Twilight” adalah salah satu negara dengan upah terendah

“Twilight”, potensi berakhirnya tenaga kerja “super-murah” di pabrik-pabrik Asia, adalah “ujian terbaru dari model produksi global” yang telah memberi konsumen di seluruh dunia berbagai macam barang produksi murah selama 30 tahun terakhir. Orang Amerika yang “terbiasa dengan mode murah dan TV layar datar” bukan satu-satunya yang akan segera mengharapkan harga yang lebih tinggi. Kondisi kerja yang lebih baik membutuhkan biaya.

Menurut Paul Norris, salah satu pendiri Inggris dari produsen pakaian Vietnam UnAvailable, negara berupah rendah sudah tidak ada lagi. “Orang harus mengubah kebiasaan konsumsi mereka,” dan merek juga harus memikirkan kembali.

Tidak lagi dengan biaya apapun

Menurut Norris, tipikal pekerja pabrik berusia antara 20 dan 30 tahun, dan saat ini banyak dari mereka yang meninggalkan program pelatihan dalam waktu singkat. Mereka yang tinggal hanya beberapa tahun. UnAvailable, yang mengklaim sebagai pembuat pakaian “berkelanjutan”, sedang mencoba untuk meningkatkan “hasil bagi kelembaban” dari fungsinya.

Menurut Wall Street Journal, perusahaan di negara tradisional berupah rendah di Asia harus menaikkan upah dan memperbaiki kondisi kerja agar dapat mempertahankan karyawannya, misalnya dengan mendirikan taman kanak-kanak perusahaan.

Tragedi di Bangladesh sebagai peringatan

Topik tentang kondisi kerja dan Asia (Tenggara) telah menjadi berita utama selama bertahun-tahun, meskipun harga seringkali membuat pelanggan mencari produk termurah. Kebakaran pabrik garmen di Dhaka, Bangladesh, pada tahun 2012 telah menjadi simbol tragis dari nasib beberapa perusahaan.

Sebuah pabrik garmen setelah kebakaran di Savar, Bangladesh

Reuters/Andrew Birag

Bencana Dhaka pada tahun 2012 membawa topik tekstil murah ke dalam kesadaran publik

Lebih dari seratus orang tewas di sana dalam kebakaran, dan lebih dari seribu orang berada di gedung berlantai sembilan pada saat kecelakaan itu terjadi, dan tidak ada proteksi kebakaran. Perusahaan juga memproduksi untuk merek barat utama. Kebakaran itu bukan yang pertama di sebuah pabrik garmen di Bangladesh.

Harga naik dengan kondisi kerja yang lebih baik

Standar keselamatan dan kondisi kerja yang telah disediakan selama bertahun-tahun (dan terus disediakan) membutuhkan biaya, dan gaji yang lebih tinggi membuat produksi menjadi lebih mahal. Hal ini juga dikonfirmasi oleh produsen mainan Amerika Hasbro dan Mattel (“Barbie”), yang diproduksi secara luas di Asia, dan produsen barang olahraga Amerika Nike, yang terutama memproduksi sepatu di sana. Grup Adidas Jerman memiliki produknya yang diproduksi di Asia Tenggara. Menurut Wall Street Journal, Hasbro dan Mattel telah menaikkan harga produk mereka.

Asia sebagai “pabrik” Barat

The Wall Street Journal menguraikan secara ringkas gejolak di negara-negara dari China hingga Indonesia yang dimulai pada 1990-an, ketika negara-negara tersebut, pertama-tama China, diintegrasikan ke dalam ekonomi global dan berubah menjadi “negara petani miskin” saat mereka menjadi pusat produksi industri. . Dan konsumen terakhir di Baratlah yang pertama-tama diuntungkan dari hal ini. Dengan “Made in” China, Vietnam, dan Indonesia, banyak barang konsumen menjadi lebih murah, tidak hanya pakaian.

Sekarang negara-negara ini sedang berjuang dengan “masalah generasi”. Dan surat kabar Amerika menulis bahwa anak muda, yang seringkali berpendidikan lebih baik daripada orang tua mereka dan pada saat yang sama “veteran” Instagram, TikTok and Co. Mereka tidak lagi ingin hidup mereka berlangsung di balik tembok pabrik. Lagipula, mereka juga mengenal dunia jejaring sosial lainnya.

Masyarakat sedang dalam masa transisi

Salah satu faktor, menurut Wall Street Journal, adalah demografi. Kaum muda di Asia saat ini juga memiliki lebih sedikit anak dari orang tua mereka dan kemudian memilikinya, yang berarti tekanan mereka untuk menghasilkan pendapatan keluarga yang stabil sejak dini berkurang. Selain itu, sektor jasa yang berkembang pesat menawarkan pilihan pekerjaan yang tidak terlalu membuat stres, misalnya di pusat perbelanjaan besar dan di meja penerima tamu di hotel.

Masalahnya sangat akut di China, di mana pengangguran kaum muda perkotaan mencapai 21 persen pada bulan Juni dan pada saat yang sama perusahaan mengeluh tentang kekurangan staf. Perusahaan multinasional sudah mulai mengalihkan produksi ke negara-negara seperti Malaysia, india, Vietnam dan India.

Cukup bergerak tidak lagi berfungsi

Di negara-negara seperti Cina dan Vietnam, upah telah meningkat secara eksponensial dalam beberapa tahun terakhir—setidaknya secara relatif. Di Vietnam, 100 persen, menurut Wall Street Journal, mengacu pada Organisasi Perburuhan Internasional Perserikatan Bangsa-Bangsa, di mana rata-rata $320 (sekitar 292 euro). Di China, rata-rata peningkatan antara 2012 dan 2021 adalah 122 persen.

Margin untuk klien Barat seharusnya masih bagus pada tingkat pembayaran ini, tetapi mereka sudah mencari lokasi yang lebih murah. Saya dulu pindah ke negara yang lebih murah tetapi hari ini tidak mungkin lagi tanpa basa-basi. Ada negara-negara dengan kumpulan pekerja yang besar, misalnya di Afrika dan Asia Selatan. Namun, banyak dari mereka yang secara politik tidak stabil atau kekurangan infrastruktur. Surat kabar Amerika mengutip Myanmar, Ethiopia dan Bangladesh sebagai contoh.

Model harga termurah masih menarik

Namun, model tersebut masih berfungsi dengan harga terendah, seperti yang ditunjukkan contoh Temu. Pasar online, didirikan tahun lalu di AS, memediasi antara penjual terutama dari China dan pelanggan di AS dan Eropa, termasuk Austria.

Perusahaan ini menawarkan jangkauannya, mulai dari pakaian jadi hingga elektronik hingga barang-barang rumah tangga, melalui aplikasinya dengan harga terendah. Strategi periklanannya sangat ofensif, kelompok sasarannya kebanyakan anak muda.

Deklarasi perang terhadap “Fast Fashion”

Pakaian, yang dibeli dengan harga murah, jarang dipakai dan akhirnya dibuang lagi, akan menjadi usang di Eropa di masa mendatang. Komisi Uni Eropa telah menyatakan perang terhadap “mode cepat” sebagai bagian dari “Kesepakatan Hijau” untuk perlindungan iklim.

Fashion – dan elektronik juga – akan menjadi lebih berkelanjutan selama beberapa tahun ke depan, baik secara lingkungan maupun sosial, melalui ‘Inisiatif Produk Berkelanjutan’. Ini juga selangkah lagi dari fashion murah, meski baru langkah pertama.

READ  Pasar negara berkembang belum tentu di bawah tekanan