Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Keberhasilan dalam konservasi spesies: Badak mini langka lahir di Indonesia

Keberhasilan dalam konservasi spesies: Badak mini langka lahir di Indonesia

Keberhasilan dalam konservasi spesies
Badak mini langka yang lahir di Indonesia

Dengarkan artikelnya

Versi audio ini dibuat secara artifisial. Informasi lebih lanjut | Kirim komentar

Kecil, berbulu dan secercah harapan bagi konservasi spesies: Badak Sumatera lahir di Indonesia. Spesies yang sangat langka sudah tidak ada lagi di alam liar. Ini bukan keberhasilan pembiakan pertama di negara Asia Tenggara.

Keturunan salah satu spesies mamalia paling langka di dunia: badak sumatera kecil telah terlihat di taman nasional Indonesia. Kementerian Lingkungan Hidup setempat mengatakan anak badak kedua yang lahir tahun ini adalah seekor badak jantan di Taman Nasional Way Kompas di timur pulau Sumatera. Sejak tahun 2012, lima ekor badak telah dilahirkan di taman tersebut sebagai bagian dari program konservasi.

Badak mini lahir pada hari Sabtu pada hari ke 460 kehamilan ibunya – sepuluh hari lebih awal dari perkiraan. Ia belum mempunyai nama. Orang tuanya adalah Delilah yang berusia tujuh tahun, lahir di taman, dan Harapan, seekor banteng yang lahir pada tahun 2007 di Kebun Binatang Cincinnati di AS. Pada tahun 2015 Way Compass menemukan rumah baru. Menurut kementerian, badak sumatera tidak hidup di luar Indonesia.

Hanya tersisa 80 eksemplar

Ini adalah spesies badak terkecil dari lima spesies badak di dunia. Berbeda dengan makhluk hidup lainnya, hewan mempunyai tubuh yang berbulu. Mereka mempunyai dua tanduk dan mempunyai berbagai macam vokalisasi seperti memekik, mendengus dan mendengus.

Badak sumatera (Dicerorhinus sumatrensis) pernah tersebar luas di Asia Tenggara. Perburuan liar dan perusakan habitat telah mengurangi populasinya menjadi sekitar 80 individu saat ini. “Badak ini sangat langka sehingga hanya sedikit orang yang pernah melihatnya di alam liar,” tulisnya Aliansi Badak Sumatera di situs web Anda. Koalisi tersebut terdiri dari pemerintah Indonesia, WWF, Persatuan Internasional untuk Konservasi Alam (IUCN) dan International Rhino Foundation.

READ  Hadiah untuk keberhasilan Olimpiade di Indonesia: lima sapi, satu rumah