Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Norwegia ingin menjajaki proyek pembangkit listrik tenaga air dan penangkapan serta penyimpanan karbon di Indonesia

Norwegia ingin menjajaki proyek pembangkit listrik tenaga air dan penangkapan serta penyimpanan karbon di Indonesia

Norwegia berkomitmen untuk membangun kemitraan yang kuat dengan Indonesia dan menjajaki peluang investasi di bidang energi terbarukan seperti pembangkit listrik tenaga air serta penangkapan dan penyimpanan karbon, kata menteri energi.

“Ada banyak peluang dan hambatan, tapi saya yakin kita bisa membangun kemitraan yang kuat di tahun-tahun mendatang,” kata Menteri Energi Terje Ösland kepada Reuters Kamis malam setelah bertemu Arifin Tasrib di Jakarta awal pekan ini.

Norwegia telah menetapkan target pengurangan emisi gas rumah kaca menjadi nol pada tahun 2050. Pada saat yang sama, negara ini terus mengeksplorasi dan mengembangkan ladang minyak dan gas baru, termasuk di Laut Barents Arktik, untuk mempertahankan tingkat produksi yang diperkirakan mencapai puncaknya pada tahun 2025.

Negara ini menjadi pemasok gas alam terbesar di Eropa pada tahun 2022 setelah pasokan Rusia turun tajam sejak dimulainya perang di Ukraina.

Perusahaan-perusahaan Norwegia dapat membawa pengalaman pembangkit listrik tenaga air dan penangkapan dan penyimpanan karbon (CCS) mereka ke Indonesia untuk mengurangi emisi di negara tersebut, kata Aasland.

Kapasitas penyimpanan di Northern Lights, proyek CCS pertama di Norwegia, akan selesai akhir tahun ini dan akan mulai menangkap karbon dioksida dari pabrik semen di Brevik pada Mei mendatang, katanya.

Di Singapura, Aasland pada hari Kamis bertemu dengan perwakilan perusahaan Norwegia termasuk Equinar, TNP dan Yarra, yang berinvestasi dalam energi terbarukan, penyimpanan energi, dan bahan bakar alternatif seperti amonia di kawasan Asia-Pasifik.

Norwegia, produsen minyak dan gas terbesar di Eropa Barat, memiliki produksi sebesar 4 juta barel setara minyak per hari (boepd).

Pasokan gas Norwegia ke Eropa diperkirakan mencapai 120 miliar meter kubik (bcm) tahun ini, naik dari 109 bcm pada tahun 2023, kata Ausland.

READ  Apakah Werder Bremen akan bepergian ke Indonesia?

“Minyak dan gas akan terus memainkan peran penting dalam beberapa dekade mendatang karena kita memerlukan keamanan energi dan harga yang terjangkau,” kata Ausland, seraya menambahkan bahwa negara tersebut memerlukan rantai pasokan yang aman untuk transisi ramah lingkungan.

Norwegia berencana mengeluarkan izin eksplorasi tahun depan untuk menambang mineral di Arktik dengan harapan dapat mengekstraksi mineral yang dibutuhkan untuk panel surya, turbin angin, dan baterai untuk mobil listrik, meskipun rencana tersebut mendapat tentangan dari kelompok lingkungan hidup dan beberapa negara Eropa. .

“Saat ini kami bergantung pada Rusia dan Tiongkok. Oleh karena itu, kami perlu mendiversifikasi rantai nilai mineral di tahun-tahun mendatang, dan kami mencari cara untuk mengembangkan operasi di landas kontinen Norwegia dengan cara yang berkelanjutan,” tambah Ausland.