Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Keenam rempah ini memiliki potensi obat yang luar biasa – praktik penyembuhan

Enam herbal dan rempah-rempah yang relevan secara klinis

Rempah-rempah menambahkan sentuhan akhir pada makanan, tetapi banyak rempah-rempah juga mengandung senyawa kimia yang dapat digunakan sebagai obat. Jamu dan rempah-rempah sudah digunakan di zaman kuno untuk mengobati berbagai penyakit. Penelitian saat ini mengidentifikasi zat aktif biologis yang bertanggung jawab atas efek tersebut. Enam herbal dengan potensi obat kini telah disajikan dalam artikel ulasan.

Para peneliti yang dipimpin oleh ahli kimia Profesor Atta-ur-Rahman dari King’s College London dan University of Cambridge telah menerbitkan volume kelima dari artikel ulasan di mana temuan ilmiah tentang rempah-rempah dengan potensi obat dirangkum. Enam rempah-rempah, jintan hitam, kayu manis, sumac, cengkeh, mint dan jahe ditambahkan ke keseluruhan presentasi. Karya tersebut baru-baru ini diterbitkan dengan judul “Ilmu rempah-rempah dan bumbu kulinerDada.

Gewürznelke (Syzygium aromaticum)

Menurut kelompok penelitian, cengkeh sebagian besar diproduksi di Indonesia dan diperdagangkan di seluruh dunia. Penggunaan cengkeh di Suriah dimulai pada 1700 SM melalui penemuan arkeologis. Selain kegunaan kuliner, senyawa kimia dalam cengkeh memiliki potensi besar untuk keperluan kosmetik, obat-obatan, nutrisi, dan pertanian. Cengkih menempati tempat khusus dalam berbagai praktik pengobatan tradisional.

Cengkih adalah salah satu antioksidan paling kuat

Menurut kelompok kerja, cengkeh adalah salah satu sumber antioksidan paling kuat yang diketahui sejauh ini ditemukan pada tanaman. Zat yang relevan secara medis termasuk fenol, monoterpen, seskuiterpen dan hidrokarbon lainnya. Bahan utama termasuk eugenol, eugenol asetat, dan beta-caryophyllene. Zat-zat ini menyajikan berbagai aktivitas biologis.

Menurut para peneliti, senyawa kimia ini bekerja

  • antimikotisch,
  • herbisida
  • anti kanker
  • Antiinflamasi,
  • Antioksidan,
  • Anti Virus,
  • antimikroba,
  • antidiabetes,
  • antikoagulan,
  • Pereda nyeri,
  • Obat nyamuk.

Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di artikel “Cengkeh (Syzygium aromaticum)”.

Schwarzkummel (Nigella Sativa)

Jintan hitam (Nigella sativa) adalah tanaman tahunan asli Asia barat daya. Secara tradisional, biji atau minyak yang dibuat darinya telah digunakan untuk sejumlah penyakit kesehatan, terutama diabetes, gangguan pencernaan, radang sendi, dan asma.

READ  Pakar politik Wolfgang Merkel tentang keputusan perlindungan iklim: melihat ke masa depan mengandung spekulasi yang tersisa - wawancara dengan Wolfgang Merkel

Para peneliti merujuk pada penelitian laboratorium yang menunjukkan bahwa bijinya memiliki efek antihiperlipidemia (melawan peningkatan kadar lipid darah), antispasmodik, antimikroba, antihipertensi, dan antikanker. Selain itu, bahan-bahannya terbukti memiliki sifat penghilang rasa sakit dan penyembuhan luka.

Kacang hitam melawan diabetes

Benih sangat penting secara klinis dalam kasus gangguan metabolisme, karena memiliki efek positif pada hipertensi, diabetes dan membantu mengurangi kandungan lemak dalam tubuh. Selain itu, potensi habbatussauda dalam pengobatan infertilitas, kanker, asma, perlemakan hati, dan rheumatoid arthritis saat ini sedang dipelajari dalam beberapa studi klinis.

Komponen utama jintan hitam

Komponen biologis aktif utama jintan hitam adalah minyak esensial seperti thymoquinone dan alkaloid, termasuk alkaloid pirazol seperti niglidin dan niglizin, dan alkaloid isoquinoline seperti nigelimine N-oksida.

Informasi tambahan dapat ditemukan di artikel “Habbatussauda – Minyak Habbatussauda: Efek dan Penggunaan”.

Ackermanzi (Mentha arvensis L.)

Field mint adalah ramuan tradisional dari keluarga Lamiaceae yang ditemukan di seluruh dunia. Pada zaman kuno, mint lapangan banyak dibudidayakan di Eropa. Pada abad kesembilan belas, pertanian menjadi populer di Jepang, Cina dan negara-negara Asia lainnya. Menurut kelompok kerja, ada banyak penelitian ilmiah tentang komponen mint lapangan selama 47 tahun terakhir.

Informasi yang dikumpulkan menunjukkan bahwa zat Mentha arvensis (L.) berpotensi sebagai bahan aktif dalam produk obat untuk mengobati berbagai penyakit. Ramuan itu bekerja menurut penelitian

  • antimikroba,
  • Antioksidan,
  • perlindungan radiasi,
  • anti maag,
  • psikosis,
  • perlindungan ginjal,
  • anti kanker
  • antiemetik (melawan mual dan muntah),
  • Pereda nyeri,
  • anti alergi,
  • Antiinflamasi.

Informasi dan kegunaan tambahan dapat ditemukan di artikel “Field Mint – Mint arvensis”.

Ingwer (Zingiber officinale Rosc.)

Jahe adalah rempah-rempah yang banyak digunakan yang telah digunakan sebagai produk obat selama berabad-abad. Dalam pengobatan Ayurveda India tradisional, jahe digunakan dalam banyak resep untuk mengobati berbagai penyakit. Ini adalah salah satu tanaman obat yang paling penting dalam sistem pengobatan Ayurveda.

READ  Cara mencegah kejenuhan di kantor pusat: pengingat harian

Jahe: digunakan dalam Ayurveda

Dalam Ayurveda, jahe segar digunakan sendiri atau dengan obat lain untuk mual, gangguan pencernaan, demam, pilek, asma bronkial, batuk, diare, kehilangan nafsu makan, wasir, edema, gangguan perut, pingsan, urtikaria, sakit telinga, dan rheumatoid arthritis. .

Jahe kering digunakan sendiri atau dengan obat lain untuk demam, diare, kehilangan nafsu makan, gangguan pencernaan, sindrom malabsorpsi, wasir, asidosis, sakit perut, penyakit jantung, nodul perut, gangguan perut, edema, cegukan, asma bronkial, batuk, alkoholisme, Rheumatoid arthritis, filariasis, penyakit telinga, penyakit mata, penyakit kepala, untuk membersihkan ASI, penyakit kuning dan keracunan kalajengking.

Penelitian terkini tentang jahe

Menurut tim peneliti, penelitian terbaru menunjukkan bahwa zat dari jahe telah terbukti efektif dalam mual dan muntah setelah operasi, perdarahan menstruasi yang berlebihan, dismenore, kanker, diabetes, dan penyakit rematik. Akarnya kaya akan minyak esensial yang mirip dengan bahan aktif yang relevan secara medis [6]- jahe, [6]Mengandung shogaol, zingiberol, zingiberone dan alpha zingiberene. Komponen kimia memiliki potensi untuk penggunaan obat melawan arthritis, infeksi, diabetes, bakteri, kanker dan infeksi jamur.

Anda dapat menemukan informasi lebih lanjut di artikel “Jahe – efek, resep, dan menanam sendiri.”

Kayu manis (Cinnamomum verum)

Kayu manis diekstraksi dari daun dan akar pohon kayu manis Ceylon (Cinnamomum verum). Rempah-rempah memiliki tradisi panjang dalam nutrisi dan obat-obatan. Komponen kayu manis yang relevan secara klinis bervariasi, namun dalam beberapa kasus sangat tergantung pada asal tanaman, kondisi iklim, metode pemanenan, dan proses pembuatan. Minyak esensial dari pohon kayu manis dapat diekstraksi dari kulit kayu, daun, dan akar. Minyak juga sangat berbeda dalam komposisi kimianya.

Dalam pengobatan tradisional, misalnya, kulit kayu manis digunakan untuk melawan penyakit pada saluran pencernaan, diabetes tipe 2, infeksi paru-paru, penyakit kardiovaskular, kanker, dan gangguan saraf. Dalam studi yang dilakukan selama beberapa dekade terakhir, komponen kayu manis telah menunjukkan efek antioksidan, antimikroba, karsinogenik dan anti-inflamasi. Ini juga telah terbukti efektif dalam mengendalikan gula darah dan kadar lipid.

READ  Evolusi: pulau kerdil, pulau raksasa

Informasi lebih lanjut dapat ditemukan di artikel “Cinnamon – Bahan, Efek dan Penggunaan”.

Sumac (Rhus coriaria)

Sumac berasal dari tanaman gerbera sumac (Rhus coriaria) dan digunakan di seluruh dunia sebagai penyedap dan pewarna. Selain kegunaan yang terkenal ini, sumac mengandung sejumlah komponen yang relevan secara medis, terutama metabolit primer dan sekunder yang penting. Studi sumac telah menunjukkan antioksidan, antimikroba, antijamur, anti-inflamasi, antidiabetik, dan efek antikanker.

Selain itu, komponen memiliki efek positif pada sistem kardiovaskular. Seperti dilansir para peneliti, saat ini sedang direncanakan penelitian untuk meneliti khasiat sumac terhadap COVID-19. (FP)

Penulis dan sumber informasi

Teks ini sesuai dengan persyaratan literatur medis khusus, pedoman klinis, dan studi terkini dan telah diperiksa oleh para profesional medis.

Pengarang:

Editor Diploma (FH) Volker Plasic

Sumber daya:

  • Atta-ur-Rahman, M. Choudhary, Sammer Yousuf, dkk: Ilmu Rempah dan Jamu Kuliner – Laboratorium Terbaru, Bentham Science, 2021, DOI: 10.2174/97898149981541210501, eurakaselect.net
  • Ilmu Bentham: Ilmu Rempah-rempah dan Kuliner Herbal (veröffentlicht: 29.12.2021), eurekalert.org

catatan penting:
Artikel ini hanya untuk panduan umum dan tidak dimaksudkan untuk digunakan untuk diagnosis diri atau pengobatan sendiri. Itu tidak bisa menggantikan kunjungan ke dokter.