Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kepunahan spesies di seluruh dunia mendekati titik bencana

Menurut Daftar Merah Internasional saat ini, dari 142.500 spesies yang tercatat, lebih dari 40.000 sekarang diklasifikasikan dalam kategori ancaman – lebih banyak dari sebelumnya. Mengingat angka-angka baru, World Wide Fund for Nature memperingatkan eskalasi bencana dalam kepunahan spesies global. Sekitar satu juta spesies bisa punah dalam beberapa dekade mendatang. Tetapi ada juga pemenang di dunia hewan pada tahun 2021, menurut neraca tahunan WWF. Ada contoh positif di mana orang bekerja secara intensif untuk melindungi alam dan spesies.

2021 pecundang

Hewan hutan Mediterania: Pada saat krisis iklim, kebakaran hutan di wilayah Mediterania mencapai dimensi baru pada musim panas 2021. Kebakaran besar telah terjadi di Yunani, Turki dan Italia – sebagian besar sebagai akibat dari pembakaran atau kelalaian. Badai api yang nyata ini menghancurkan habitat penting bagi kucing liar dan beruang coklat, tetapi juga serigala, kambing liar, dan spesies ular (misalnya ular halus, ular scolabi, ular rumput, ular dadu) dalam waktu yang lebih singkat.

Hiu dan Pari: Menurut International Union for Conservation of Nature, sepertiga hiu dan pari terancam punah. Ini mengkhawatirkan. Perburuan liar adalah penyebab utama penurunan stok, tetapi hilangnya habitat dan krisis iklim juga bertanggung jawab atas situasi genting ini. Hiu dan pari memainkan peran penting dalam ekosistem laut. Kesehatan habitat penting secara langsung tergantung padanya. Hiu, misalnya, memakan ikan yang sakit dan lemah serta mengatur jumlah karnivora lain agar pemakan alga dapat bertahan hidup.

Burung Beo Abu-abu Afrika: Analisis iklan online menemukan bahwa pasar yang mengkhawatirkan untuk burung beo abu-abu Afrika tumbuh di beberapa negara Afrika. Burung, yang sudah diklasifikasikan sebagai “Terancam Punah” oleh IUCN, adalah hewan peliharaan yang populer karena kecerdasan dan kemampuan bahasanya. Burung-burung juga ditampilkan di luar benua Afrika melalui portal Internet – seringkali secara ilegal. Tangan lepas: Dengan membeli seperti ini, konsumen meningkatkan permintaan dan mendukung perdagangan ilegal.

READ  Mitos, fakta, dan alternatif susu sapi

Atlancher Nordkabir: Orang akan berpikir bahwa seekor hewan dengan ukuran hingga 18 meter dan berat 100 ton tidak dapat menyakitinya. Tapi bukan itu masalahnya: Dengan 366 spesimen dan penurunan delapan persen dalam satu tahun, paus kanan utara mencapai titik terendah 20 tahun. Hanya sekitar seperempat dari mereka adalah perempuan yang bisa melahirkan. Ancaman terbesar bagi spesies paus ini adalah tabrakan dengan kapal dan jatuh ke tali pancing atau alat tangkap lainnya. Jika kita gagal menghilangkan dua ancaman ini, paus kanan Atlantik Utara akan punah.

Harimau di Asia Tenggara: Sementara jumlah harimau liar meningkat di India, Nepal, dan Rusia, jumlahnya menurun di Vietnam, Laos, dan Kamboja. Perangkap ilegal, yang dipicu oleh kejahatan dan perdagangan hewan liar yang sangat menguntungkan, benar-benar meruntuhkan hutan. Jumlah perangkap kawat berbahaya di negara-negara ini diperkirakan dua belas juta dan sebagian besar bertanggung jawab atas fakta bahwa harimau sekarang dianggap telah dimusnahkan di sana.

Pemenang 2021

Lynx Iberia: Populasi lynx Iberia, asli Spanyol dan Portugal, telah meningkat lebih dari sepuluh kali lipat dalam 20 tahun terakhir – dari 94 lynx pada tahun 2002 menjadi 1.111 pada tahun 2020. Ada total 239 betina yang mampu berkembang biak (dibandingkan dengan 27 pada tahun 2002) yang meningkat sangat mengurangi kemungkinan kelangsungan hidup kucing besar yang terancam punah. Namun, lynx Iberia belum diselamatkan. Untuk kelangsungan hidup jangka panjangnya, populasinya harus sekitar 3.000 hingga 3.500 hewan dengan sekitar 750 betina.

Badak India di Nepal: Selama bertahun-tahun, Dana Margasatwa Dunia telah bekerja di Nepal untuk melindungi badak India dan habitatnya. Upaya perlindungan membuahkan hasil. Jumlah badak telah tumbuh 16 persen dibandingkan dengan perkiraan terakhir pada tahun 2015, dari 645 menjadi 752 hewan dan hampir dua kali lipat sejak sensus pertama pada tahun 2005. Di masa lalu, populasi teritip bertanduk terutama menderita dari hilangnya habitat dan perburuan liar untuk mereka. tanduk.

READ  Alat Uji Diagnostik Penyakit Menular Global Prakiraan Penjualan Pasar dan Permintaan Produk hingga 2029| BioMedomics, Abbott, Safecare Bio-Tech

Bagian: 2021 adalah tahun yang sangat sukses bagi elang berjanggut. Terjadi peningkatan 50 ekor anak elang di seluruh wilayah pegunungan – 44 ekor anak elang yang ditetaskan di alam liar, dan enam ekor anak burung yang dilepasliarkan ke alam bebas. Ini berarti bahwa lebih dari 300 burung nasar berjanggut sekali lagi terbang ke Pegunungan Alpen. Jadi program pemukiman kembali internasional yang dimulai lebih dari 30 tahun yang lalu sedang berjalan lancar. Burung-burung yang mengesankan akan dilepaskan ke alam liar untuk memperluas kumpulan gen populasi alpine yang masih sangat muda.

lumba-lumba sungai: Sebuah proyek percontohan di Indonesia telah menunjukkan bahwa pinger yang dipasang di jaring ikan dapat membantu menyelamatkan lumba-lumba sungai. Pinger adalah alat vokal yang mengeluarkan suara untuk memperingatkan lumba-lumba sungai. Hasil dengan 40 nelayan setelah enam bulan menunjukkan bahwa lumba-lumba menghindari jaring insang ini. Keberhasilan lumba-lumba sungai berikutnya: Hanya ada enam spesies lumba-lumba sungai di seluruh dunia – semuanya terancam punah atau hampir punah.

Buaya siam: Pada awal September 2021, tim peneliti dari World Wide Fund for Nature dan Kementerian Lingkungan Kamboja membuat penemuan menarik: pada misi lapangan malam hari, tim menemukan delapan hewan kecil buaya siam yang terancam punah di Suaka Margasatwa Serebok Tempat Suci di timur. Kamboja. Hal khusus tentang ini: Ini adalah pengembangbiakan alami buaya air tawar yang terancam punah pertama di Kamboja lebih dari sepuluh tahun yang lalu.