Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kekejaman Bucha – pengusiran diplomat Rusia akan “memburuk” hubungan

  1. Beranda
  2. Aturan

makhluk:

ke: Daniel Dillman

Gambar-gambar mengerikan dari perang Ukraina mendorong Barat untuk mengambil lebih banyak langkah melawan Rusia.

+++ 20:45: Menurut kedutaan Rusia, pengusiran diplomat Rusia akan semakin “memburuk” hubungan antara Jerman dan Rusia. Dan kedutaan mengatakan pada Senin malam (4 April 2022) di layanan pesan Telegram: “Pengurangan jumlah personel diplomatik perwakilan Rusia di Jerman akan mempersempit ruang untuk kelanjutan dialog antara kedua negara kami, yang akan menyebabkan semakin memburuknya hubungan Jerman-Rusia.”

+++ 6 sore: Menanggapi kekejaman yang dilakukan terhadap warga sipil di kota Bucha Ukraina, pemerintah Jerman menyatakan 40 diplomat Rusia “persona non grata” di Jerman. Menteri Luar Negeri Annalina Barbuk (Partai Hijau) mengatakan pemerintah federal memutuskan pada hari Senin untuk “menyatakan sejumlah besar anggota Kedutaan Besar Rusia sebagai persona non grata yang bekerja di sini di Jerman setiap hari melawan kebebasan kita, melawan kohesi masyarakat kita”. Senin di Berlin. “Kami tidak akan mentolerir ini lagi.” Jika diplomat dinyatakan persona non grata, ini sama dengan pengusiran.

Barbuk mengatakan keputusan itu dikomunikasikan kepada Duta Besar Rusia Sergei Nechaev pada Senin sore. Menteri Luar Negeri Andreas Michaelis memanggil duta besar untuk Kementerian Luar Negeri dan melaporkan pengusiran tersebut. Yang bersangkutan memiliki waktu lima hari untuk meninggalkan Jerman. Menurut informasi ini, Rusia adalah individu yang dapat dianggap milik dinas intelijen Rusia.

Menteri Luar Negeri Annalena Barbock | © Tobias Schwarz / dpa

Lindner berbicara menentang embargo gas Rusia

+++ 17.40: Menteri Keuangan Christian Lindner (FDP) telah berbicara menentang larangan langsung atas gas Rusia meskipun ada peristiwa di Bucha Ukraina. “Kita harus menjatuhkan sanksi berat, tapi gas tidak bisa diganti dalam jangka pendek,” kata Lindner di sela-sela pertemuan Eurogroup, Senin (4 April 2022). “Kita akan lebih menyakiti diri kita sendiri daripada mereka.” Pada saat yang sama, ia menyerukan penghentian semua hubungan ekonomi dengan Rusia.

Jerman harus menjadi independen dari pasokan energi dari Rusia sesegera mungkin. Namun, ini membutuhkan waktu. Anda juga harus membedakan antara gas, batu bara, dan minyak. Karena untuk menggantinya butuh waktu yang berbeda, kata politisi FDP itu.

READ  Donald Trump menghina Partai Republik besar dan mengintimidasi donor besar

+++ 15.30: Menurut Menteri Luar Negeri Luigi Di Maio, Italia siap untuk mengambil langkah-langkah luas terhadap sektor energi Rusia. “Italia tidak akan memveto sanksi terhadap gas Rusia,” kata politisi itu pada Senin (4 April 2022) di Zagreb, seperti dilansir kantor berita Italia ANSA. Pada Minggu dini hari (3 April 2022), Di Maio mengatakan di sebuah acara TV bahwa negosiasi saat ini sedang berlangsung atas impor minyak dan gas alam di masa depan. Italia tidak akan memveto paket sanksi kelima.”

Di Maio menduga bahwa gambar dan laporan kematian warga sipil di pinggiran Kiev Bucha akan mengintensifkan dan mempercepat tindakan Uni Eropa dan mitra Barat terhadap Rusia. Diyakini bahwa bagian pertama dari paket tersebut dapat diputuskan Senin depan (11 April 2022) pada pertemuan para menteri luar negeri Uni Eropa.

“Pembantaian Bocha”: Merkel menolak tuduhan Zelensky

+++ 14:45: Mantan Konselor Angela Merkel* (CDU) Menolak kritik terhadap Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky terkait kebijakan mereka terhadap Rusia. Sementara itu, Rusia dituduh melakukan “kekejaman” dalam perang Ukraina dalam sebuah pernyataan yang diterbitkan pada hari Senin. Dalam sebuah pernyataan tertulis, Merkel membela keputusannya pada tahun 2008 untuk menolak keinginan Ukraina untuk bergabung dengan NATO. “Kanselir A. Angela Merkel tetap pada keputusannya mengenai KTT NATO 2008 di Bucharest, kata seorang juru bicara.

Mantan Kanselir Angela Merkel (CDU) menolak tuduhan presiden Ukraina.  (arsip foto)
Mantan Kanselir Angela Merkel (CDU) menolak tuduhan presiden Ukraina. (File foto) © Bernd Elmenthaler / imago-images

“Pembantaian Busa”: Uni Eropa mengumumkan sanksi cepat terhadap Rusia

+++ 12.15 siang: Josep Borrell, kepala kebijakan luar negeri Uni Eropa, mengumumkan sanksi cepat terhadap Rusia setelah pembantaian Bucha. Dia menyatakan bahwa Uni Eropa “akan segera melanjutkan upaya untuk menjatuhkan sanksi lebih lanjut terhadap Rusia.” Menurut diplomat dari Brussel, Komisi Uni Eropa akan segera mengajukan proposal untuk sanksi lebih lanjut.

Perwakilan asing itu mengutuk “sekeras mungkin kekejaman yang diduga dilakukan oleh pasukan Rusia di sejumlah kota Ukraina yang diduduki.” Borrell mengatakan pihak berwenang Rusia bertanggung jawab atas kejahatan tersebut karena terjadi di bawah pendudukan mereka. “Pembantaian yang terjadi di Bucha dan kota-kota Ukraina lainnya akan dimasukkan dalam catatan kekejaman yang dilakukan di tanah Eropa,” katanya.

Sanksi terhadap Rusia: kritik terhadap Jerman dari Polandia

+++ 12.00 WIB: Perdana Menteri Polandia Mateusz Morawiecki mengkritik Jerman karena keengganannya untuk menjatuhkan sanksi lebih lanjut kepada Rusia dalam perang Ukraina. Bukan Perdana Menteri Viktor Orban, yang baru saja memenangkan pemilihan parlemen di Hongaria, yang akan menghalangi tindakan lebih keras terhadap Rusia di dalam Uni Eropa. “Jerman adalah rem terbesar pada sanksi baru,” kata Morawiecki seperti dikutip Sky News.

READ  Vaksinasi terhadap korona: risiko mengembangkan miokarditis telah berkurang

Pembaruan dari Senin, 4 April 2022 pukul 11:30: Negara-negara Baltik berhenti mengimpor gas Rusia sebagai hukuman terhadap Rusia. “Gas alam Rusia tidak mengalir ke Latvia, Estonia, dan Lituania sejak 1 April,” kata Oldis Parris, kepala Connexus Baltic Grid, operator penyimpanan gas alam di Latvia, kepada radio Latvia, Sabtu.

Menurut informasi dari Associated Press, Lituania adalah yang pertama dari 27 negara anggota UE yang sepenuhnya membuang gas Rusia setelah perang Ukraina – meskipun pada 2015 negara itu mengimpor hampir 100 persen gas yang dikonsumsi di Lituania dari Rusia. . “Jika kita bisa melakukannya, maka seluruh Eropa bisa melakukannya,” Gitanas Nosida, Presiden Lithuania, menulis di Twitter.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam percakapan dengan Mateusz Morawiecki, Perdana Menteri Polandia.
Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky dalam percakapan dengan Mateusz Morawiecki, Perdana Menteri Polandia. © Tidak dikreditkan / dpa

Perang Ukraina: Sanksi terhadap Rusia – langkah apa yang direncanakan UE dan AS sekarang

Laporan pertama dari Senin, 4 April 2022 pukul 10 pagi: BRUSSELS/WASHINGTON, DC – Politisi terkemuka dari Uni Eropa dan Amerika Serikat telah mengumumkan lebih banyak sanksi sebagai tanggapan atas tuduhan kejahatan perang Rusia dalam perang Ukraina – termasuk kanselir Jerman. Olaf Schulze* (SPD*) dan perwakilan dari Presiden Amerika Serikat Joe Biden*.

Seruan untuk sanksi baru terhadap Rusia meningkat setelah itu Gambar-gambar mengagumkan dari Bosha Telah mencapai publik, yang harus membuktikan kekejaman yang dilakukan oleh tentara Rusia dalam perang Ukraina. di pinggiran kota Kiev* Dikatakan bahwa lebih dari 300 warga sipil terbunuh oleh peluru tentara Rusia yang mundur. Beberapa orang mati dikatakan telah dikuburkan di kuburan massal, sementara sebagian besar mayat lainnya tergeletak di jalan-jalan desa yang hancur total. “Mereka membongkar rumah, peralatan dan bahkan mayat orang mati,” kata Anatoly Fedoruk, Walikota Bucha.

Sanksi terhadap Rusia: Moskow harus mengharapkan lebih banyak tindakan setelah Bucha

Tanggapan Barat dengan suara bulat. Selain Uni Eropa, administrasi Schulz dan Biden juga disebut NATO– Sekretaris Jenderal Jens Stoltenberg, langkah lebih lanjut melawan Rusia. Sanksi baru bertujuan untuk menutup pasokan uang Kremlin, membuat rakyat Rusia melawan pemerintah dan dengan demikian presiden Vladimir Putin* Bergerak untuk berbelok.

Selain sanksi baru terhadap Rusia, Olaf Scholz, antara lain, mengumumkan bahwa ia akan memberikan lebih banyak senjata ke Ukraina. Nada serupa datang dari Prancis. Menurut Financial Times, pemerintah Emmanuel Macron telah mengumumkan bahwa mereka sudah mempersiapkan serangkaian sanksi berikutnya terhadap Moskow. Presiden Komisi Ursula von der Leyen membenarkan hal ini atas nama Uni Eropa. Presiden Dewan Eropa Charles Michel juga mentweet: “Lebih banyak sanksi dan dukungan UE sedang dalam perjalanan.”

READ  Berat lahir 340g, peluang bertahan hidup nol persen - dan sekarang ulang tahun pertama

Perang Ukraina: UE telah mengeluarkan sanksi ini

  • Keuangan: Bank Rusia dikecualikan dari sistem SWIFT. Uni Eropa juga melarang Bank Sentral Rusia dari semua transaksi dan membekukan asetnya.
  • oligarki: Aset oligarki Rusia telah dibekukan. Banyak properti di Barat, seperti yacht dan real estate, disita.
  • strip listrik: Larangan ekspor minyak Rusia telah diberlakukan, sehingga mustahil bagi Kremlin untuk memodernisasi kilang minyaknya.
  • Angkutan: Wilayah udara UE tetap tertutup untuk semua pesawat milik Rusia. Hal ini juga tidak diperbolehkan untuk terbang di atas tanah. Ekspor, penjualan, pengiriman atau transfer pesawat dan peralatan ke maskapai penerbangan Rusia dilarang. Ini juga berlaku untuk semua perbaikan, pemeliharaan, dan layanan keuangan terkait.
  • industri: Rusia tidak dapat lagi membeli semikonduktor atau perangkat lunak terbaru.
  • Masuk: Diplomat dan kelompok terkait serta pengusaha kehilangan hak istimewa untuk masuk ke Uni Eropa.
  • batasan individu: 480 orang yang mendukung serangan Rusia ke Ukraina akan dihukum. Di antara mereka adalah Presiden Vladimir Putin dan Menteri Luar Negeri Sergei Lavrov.
  • Media: Media pemerintah Rusia seperti Russia Today dan Sputnik tidak bisa lagi menyiarkan program mereka di Uni Eropa.
  • Belarusia: Sanksi juga dijatuhkan pada Belarus, sekutu Rusia dalam perang Ukraina.

Perang Ukraina: sanksi baru terhadap Rusia? Ketika berbicara tentang minyak dan gas, pendapat berbeda

Menurut portal berita Politico, masih ada ketidaksepakatan di UE mengenai sejauh mana rencana empat tahap sanksi terhadap Rusia harus berjalan. Perdebatan utama berkisar pada masalah sumber energi Rusia, yaitu gas untuk Uni Eropa dan minyak untuk Amerika Serikat. Jika kedua negara berhenti membeli bahan bakar, Kremlin akan terputus.

Namun, baik Washington, D.C., maupun Brussels sejauh ini tidak mampu meyakinkan diri mereka sendiri untuk mengambil langkah seperti itu. Menteri Perekonomian Robert Habeck* (hijau*) Menurut sebuah laporan oleh Tagesspiegel, ia mengesampingkan penghentian segera pembelian gas. Keterlibatan NATO dalam perang Ukraina juga tidak perlu didiskusikan. (del) * fr.de view dari IPPEN.MEDIA