Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Tuduhan kebijakan yang menyesatkan: Silinsky mengundang Merkel untuk mengunjungi Bucha

Tuduhan kebijakan yang menyesatkan: Silinsky mengundang Merkel untuk mengunjungi Bucha

Tuduhan kebijakan yang menyesatkan
Selinsky mengundang Merkel untuk mengunjungi Bucha

Presiden Ukraina Selinsky telah mengkritik keputusan yang dibuat oleh mantan Kanselir Merkel selama masa kepresidenannya. Dia mengundangnya dalam perjalanan ke kota Bucha yang hancur. Di sana, Merkel dapat melihat apa yang dihasilkan oleh kebijakan konsesi selama 14 tahun ke Rusia.

Presiden Ukraina Volodymyr Zelensky mengundang mantan Kanselir Angela Merkel untuk mengunjungi kota Bucha, yang dirusak oleh kekejaman serius. Zelensky mengatakan dalam pesan video pada Minggu malam bahwa Merkel – seperti mantan Presiden Prancis Nicolas Sarkozy – di pinggiran Kyiv bisa mendapatkan gambaran tentang kebijakan mereka yang gagal terhadap Rusia dalam beberapa tahun terakhir. Pada tahun 2008, negara-negara NATO, termasuk Jerman, menjanjikan keanggotaan Ukraina, tetapi kemudian mundur dari Rusia. Merkel menjabat sebagai kanselir dari 2005 hingga 2021.

“Saya mengundang Nyonya Merkel dan Tuan Sarkozy untuk mengunjungi Bucha dan melihat seperti apa kebijakan konsesi ke Rusia dalam 14 tahun,” kata Zelensky. “Anda akan melihat orang-orang Ukraina yang tersiksa dengan mata kepala sendiri.” Gambar dari Bucha, di mana beberapa mayat penduduk ditemukan di jalan-jalan setelah pasukan Rusia mundur, memicu kepanikan internasional pada hari Minggu.

Citra satelit yang baru-baru ini dirilis dari Maxar menunjukkan kawah setinggi 14 meter di lokasi sebuah gereja di kota Bucha, Ukraina. Menurut sumber Ukraina, mayat ratusan warga sipil yang ditembak mati oleh pasukan Rusia dikuburkan. Ukraina menyalahkan pasukan Rusia atas pembantaian Bucha, yang sampai saat ini menduduki kota kecil itu. Moskow membantahnya.

Merz juga mengkritik kesalahan era Merkel

Sejak awal invasi Rusia ke Ukraina, Merkel telah dikritik karena gagal menghentikan pembangunan pipa gas Nord Stream 2 selama masa jabatannya sebagai kanselir. Pada akhir Maret, presiden Uni Demokratik Kristen, Friedrich Merz, mengecam keputusan yang salah selama bertahun-tahun dari kebijakan pemerintah Jerman dalam berurusan dengan Rusia dalam artikel tamu di “Der Zeit”. “Sejak invasi ke Ukraina timur dan pencaplokan Krimea paling lambat delapan tahun lalu, seharusnya sudah jelas bagi kita semua, di semua sisi, apa yang terjadi di negara ini,” tulis Merz. Merz, yang juga ketua fraksi Union, melanjutkan bahwa pembangunan pipa gas Nord Stream 2 Rusia-Jerman tidak pernah menjadi “perusahaan swasta murni”. Merkel pernah menggambarkan pipa seperti itu.

Lars Hendrik Roehler, mantan penasihat ekonomi Merkel, membela kebijakan mantan kanselir tersebut terhadap ketergantungan energi terkait Rusia dan Jerman. “Ada konsensus politik internal di mana semua orang berpartisipasi,” katanya kepada Handelsblatt. “Netralitas iklim pada tahun 2045, dari nuklir dan dari batu bara – maka hanya gas yang akan tersisa, setidaknya selama energi terbarukan tidak tersedia.”

Rohler mengatakan pemerintah federal selalu mendengarkan kritik dari luar negeri mengenai energi dan kebijakan ekonominya terhadap Rusia, misalnya dengan jalur pipa Nord Stream 2 yang kontroversial. Jadi Jerman disebut, antara lain, untuk menyimpulkan kontrak gas baru untuk Ukraina. “Kami ingin memastikan aliran gas yang berkelanjutan melalui Ukraina,” kata Roller.

Silinsky mengharapkan lebih banyak kejahatan perang

Merkel sendiri mengutuk serangan Rusia ke Ukraina. Merkel menyatakan pada akhir Februari, tak lama setelah invasi dimulai, bahwa “perang agresi Rusia menandai titik balik yang luas dalam sejarah Eropa setelah berakhirnya Perang Dingin.” “Sama sekali tidak ada pembenaran atas pelanggaran mencolok terhadap hukum internasional ini, dan saya mengutuknya dengan sekuat tenaga.”

“Pikiran dan solidaritas saya bersama rakyat Ukraina dan pemerintah yang dipimpin oleh Presiden (Volodymyr) Zelensky di jam-jam dan hari-hari yang mengerikan ini,” kata Merkel.

Dalam pesan videonya, Zelensky mengungkapkan ketakutannya bahwa “hal-hal mengerikan akan terjadi” lebih dari apa yang diketahui tentang kejahatan di Bucha. Wilayah lain di negara itu masih di bawah kendali Rusia. “Lebih banyak kematian dan pelecehan” bisa diketahui di sana.

“Mereka tahu betul kejahatan apa yang akan terjadi.”

“Karena itulah sifat tentara Rusia yang datang ke negara kita. Mereka adalah monster yang tidak tahu bagaimana melakukannya secara berbeda,” kata Zelensky. Setiap ibu dari seorang tentara Rusia ingin melihat mayat orang mati di Bucha dan kota-kota lain.

“Apa yang mereka lakukan? Mengapa mereka dibunuh? Apa yang dilakukan seorang pria bersepeda di jalan?” tanya Zelensky. Mengapa warga sipil biasa disiksa sampai mati di kota biasa yang damai? Mengapa wanita dicekik setelah anting-antingnya dilepas dari telinganya? Bagaimana bisa perempuan diperkosa dan dibunuh di depan anak-anak? Tubuh mereka bahkan setelah kematian mereka lucu? Mengapa? Apakah mereka melindas tubuh orang-orang dengan tank? Apa yang dilakukan kota Bucha di Ukraina di Rusia? ”

Dia juga mengatakan bahwa Ukraina tidak benar-benar harus memesan senjata ke luar negeri. “Semua senjata yang kami butuhkan harus disediakan – tanpa diminta. Karena mereka tahu betul apa kejahatan yang akan segera terjadi dan apa yang akan terjadi.”

READ  Akankah Serbia beralih dari menjadi pendukung lawan Putin? - hubungan memburuk