Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kekerasan di Timur Tengah: Beberapa Negara Ingin Menengahi

Status: 14.05.2021 12:28 a.m.

Banyak negara ingin menengahi konflik Timur Tengah – Mesir sudah melakukan pembicaraan dengan kedua belah pihak. Rusia dan Prancis juga menginginkan arbitrase. Pertemuan Dewan Keamanan PBB telah dibatalkan.

Delegasi Mesir pergi ke Tel Aviv untuk membahas gencatan senjata dengan pejabat Israel. Ini datang dari departemen pemerintah di Kairo. Delegasi yang sama telah bertemu dengan perwakilan dari gerakan Islam radikal Hamas di Gaza. Mesir telah menjadi penengah dalam konflik sebelumnya antara Hamas dan Israel.

Rusia menginginkan koordinasi dengan Mesir

Rusia juga berusaha menengahi perselisihan tersebut dan ingin berkoordinasi dengan Kairo. Selama percakapan dengan Sekretaris Jenderal PBB Antonio Guterres, Presiden Kremlin Vladimir Putin menyerukan diakhirinya kekerasan. Kremlin mengatakan setelah pertemuan di Internet bahwa keamanan penduduk harus dijamin.

Hal senada dikatakan Menteri Luar Negeri Sergey Lavrov. Kementerian Luar Negeri Rusia mengumumkan, setelah percakapan teleponnya dengan rekan Mesirnya Samih Shoukry, bahwa Moskow dan Kairo ingin mengoordinasikan upaya mereka untuk melanjutkan negosiasi antara pihak Palestina dan Israel.

Lavrov ingin bertemu dengan kelompok penengah dari Amerika Serikat, Rusia, PBB, dan Uni Eropa.

Macron juga ingin menjadi penengah

Presiden Prancis Emmanuel Macron juga ingin membantu meredakan konflik. Istana Elysee mengatakan bahwa Macron, dalam percakapan telepon dengan Presiden Palestina Mahmoud Abbas, mengutuk serangan roket yang diluncurkan oleh Hamas dan “kelompok teroris lainnya” di Israel. Macron juga menyampaikan belasungkawa atas banyaknya korban sipil Palestina.

Macron juga ingin menghubungi Perdana Menteri Israel Benjamin Netanyahu. Kontak lebih lanjut direncanakan dengan mitra di wilayah tersebut, termasuk Presiden Mesir Abdel Fattah El-Sisi.

READ  Sebagai pembalasan atas serangan udara: Hamas meluncurkan 130 rudal di Tel Aviv

Peringatan perjalanan ke Jalur Gaza

Sehubungan dengan kekerasan tersebut, kantor perwakilan Jerman di Ramallah menyerukan peningkatan minat dalam kunjungan ke lingkungan Kota Tua Yerusalem dan Yerusalem Timur. Sebuah peringatan keamanan menyatakan bahwa “lebih banyak protes dan kerusuhan akan terjadi di seluruh Tepi Barat, Yerusalem Timur dan Israel.” Ini juga berlaku untuk beberapa hari mendatang.

Peringatan perjalanan ke Jalur Gaza atau daerah perbatasan. Pembatasan lebih lanjut pada lalu lintas udara yang sudah terbatas dari Bandara Ben Gurion ke Jerman tidak dapat dikesampingkan.

Dewan Keamanan PBB akan bertemu pada hari Minggu

Pada hari Minggu, Dewan Keamanan PBB akan menangani konflik yang meningkat di Timur Tengah. Para diplomat di Perserikatan Bangsa-Bangsa di New York mengumumkan bahwa sesi default dijadwalkan pada hari Minggu pukul 16:00 CEST, atas permintaan China, Norwegia dan Tunisia. Ini adalah pertemuan darurat ketiga dalam seminggu. Amerika Serikat juga setuju, yang menyebabkan pembatalan pertemuan Dewan Keamanan yang dijadwalkan pada hari Jumat.