Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Partai Republik menggulingkan Blaise Cheney – ‘dihapuskan’

  • DariDaniel Dillman

    Menutup

  • Lucas Rogala

    Lucas Rogala

    Menutup

Kritik meningkat setelah Partai Republik memutuskan untuk mengeluarkan Liz Cheney dari peran kepemimpinannya di partai. Donald Trump juga berbicara.

Update dari Kamis, 13 Mei, 12.20: Beberapa Republikan berbicara dengan kritik setelah Liz Cheney terpilih dari kepemimpinan Partai Republik di Amerika Serikat. Ini dilaporkan oleh portal berita Amerika The Daily Beast. “Liz Cheney telah berbicara menentang novel Donald Trump dan telah dibatalkan,” kata Anggota Kongres dari Partai Republik Ken Buck dari Colorado. Rekan Parlemennya Adam Kinzinger (Perwakilan dari Illinois) setuju dengan penilaian ini dan membuat tuduhan serius terutama kepada Pemimpin Minoritas Kevin McCarthy: “Suatu hari dia membela Marjorie Taylor-Green selama lima atau bahkan delapan menit. Untuk Liz Cheney, dia hanya memiliki dua kiri Sepuluh detik “Kinzinger menggambarkan pendekatan ini sebagai reaksioner dan menegaskan:” Anda dapat melihat dari sini bahwa ini tidak lain adalah pelestarian kekuasaan. ”

Akibatnya, Partai Republik Amerika Serikat, yang telah berulang kali menggambarkan dirinya di masa lalu sebagai korban dari apa yang disebut “de-culture”, menghadapi lebih banyak rintangan dari barisannya. Tetapi pada saat yang sama, banyak Partai Republik mendukung resolusi tersebut setelah pemilihan Cheney, dan bahkan membantah insiden yang terjadi selama penyerbuan Gedung Capitol pada 6 Januari. Surat kabar itu mengutip “pendukung Donald Trump yang kehilangan nyawa mereka hari itu.” Situs berita Daily Beast Judy Hayes, Perwakilan Georgia, Republikan Paul Gossard dari Arizona menuduh pasukan keamanan melecehkan dan mengancam “patriot yang damai”. (SCA)

+++ 16:01: Hampir tidak Liz Cheney berakhir di lingkaran kepemimpinan Partai Republik untuk Donald Trump berbicara. Mantan presiden AS, yang saat ini tidak dalam posisi partisan, mengirim pernyataan tentang situs barunya kepada dunia – dan dia tidak pernah mundur.

READ  Wawancara dengan Merkel: Putin: Uni Eropa harus bernegosiasi dengan Belarusia

Liz Cheney adalah orang yang pahit dan mengerikan. Saya menontonnya dan menyadari betapa buruknya bagi Partai Republik, “tulis Trump. Cheney adalah” impersonal, “dia mewakili posisi demokrasi dan” penjual perang “.

Partai Republik menggulingkan Blaise Cheney demi Donald Trump

+++ 15:25: Partai Republik serius. Liz Cheney dicopot dari posisinya sebagai ketua partai, menurut informasi dari CNN. Ini adalah hasil pemungutan suara DPR. Partai tersebut mengorbankan veterannya demi Donald Trump.

Liz Cheney kehilangan posisi kepemimpinannya dengan Partai Republik.

© KEVIN DIETSCH / afp

Terlepas dari perseteruannya dengan Donald Trump, Cheney selamat dari pemungutan suara serupa pada awal Februari. Pada saat itu, mayoritas anggota parlemen memilih untuk mempertahankannya. Kali ini juga, partai tampak sangat terpecah-belah tentang masalah tersebut. Tak lama setelah pemungutan suara diumumkan, banyak Partai Republik muncul di depan kamera televisi dan membela anggota parlemen Wyoming. “Liz hanya melakukan satu dosa, dan itu dia gigih dan mengatakan yang sebenarnya,” kata Adam Kinzinger, anggota Kongres dari Illinois.

Liz Cheney: Akankah Partai Republik mengorbankan nomor tiga untuk Donald Trump?

Laporan pertama dari 12 Mei 2021 pukul 12:21: Washington, DC – Pada hari Rabu, 12 Mei 2021, anggota parlemen Republik di Kongres akan memutuskan masa depan Liz Cheney. Tokoh Republikan seperti Kevin McCarthy dan Jim Banks telah berbicara mendukung penghapusan kritikus Donald Trump dari perannya sebagai anggota partai peringkat tertinggi ketiga dan ketua konvensi – secara resmi karena dia kehilangan fokus dalam pekerjaan oposisi melawan Presiden Joe Biden. Dengan pemungutan suara, mereka menjanjikan peluang yang lebih baik dalam pemilihan paruh waktu 2022.

Dalam pandangan Liz Cheney, tuduhan Trump atas dugaan penipuan dalam pemilu AS 2020 membuat para pendukungnya menyerbu Capitol pada 6 Januari 2021. Dalam sidang pemakzulan berikutnya pada Februari, dia memilih untuk menghukum Trump. Dalam pidatonya yang dia umumkan secara spontan di Dewan Perwakilan Rakyat yang hampir kosong, Selasa, dia menekankan bahwa pernyataan presiden pada saat itu salah dan merupakan ancaman “yang belum pernah dilihat Amerika sebelumnya.”

Partai Republik memberikan suara untuk masa depan Liz Cheney

Liz Cheney memberikan pukulan telak kepada rekan partainya: “Tetap diam dan mengabaikan kebohongan hanya akan mendorong pembohong,” kata anggota parlemen Wyoming yang berusia 54 tahun. “Saya tidak akan mundur dan menonton dalam diam saat yang lain memimpin partai kami di jalan yang melanggar aturan hukum dan bergabung dengan perang salib mantan presiden untuk merusak demokrasi kami.”

Cheney menambahkan bahwa Trump telah menipu “jutaan orang Amerika.” “Anda hanya mendengar kata-katanya, bukan kebenarannya, dan dia terus merusak proses demokrasi kita dan menabur keraguan tentang apakah demokrasi berhasil atau tidak.”

Minggu lalu, Donald Trump menambahkan bahan bakar ke dalam api, menyebut pemilihan presiden “kebohongan besar.” Namun, baik Trump maupun perwakilan hukumnya tidak dapat memberikan bukti kecurangan pemilu. Jason Miller, penasihat dan juru bicara Trump, mengatakan menyingkirkan Liz Cheney adalah prioritas.

Kritik tajam Donald Trump: Partai Republik ingin Liz Cheney dimakzulkan

Tokoh Republik ingin menggantikan Liz Cheney dengan Lise Stefanic, yang berkomitmen pada Donald Trump. Cheney diperkirakan akan kehilangan suara hari Rabu dan menyerahkan kehadirannya di Kongres. Seperti dilansir CBS News, Rep. Virginia Fox kemungkinan besar akan memberikan resolusi untuk memberikan suara pada Cheney. Pemungutan suara dilakukan secara tertutup, baik secara lisan maupun diam-diam melalui kotak suara. Dengan 218 Republikan di DPR, setidaknya 110 suara diperlukan untuk menghapus Liz Cheney dari jabatannya. Jika ini terjadi, calon lawan akan diajukan.

Liz Cheney menjadi musuh Donald Trump.

© afp / Drew Angerer

Hasilnya adalah penetapan arah kebijakan Amerika. Entah Partai Republik terus memantapkan diri mereka sebagai “partai Trump” atau mereka secara bertahap berpaling dari “Trumpisme.” Bergantung pada hasil pemungutan suara, lebih dari 100 Partai Republik yang “rasional” berencana untuk melepaskan diri dari partai – sebagai tanda melawan Donald Trump. (Lucas Rogala)

READ  Pertemuan tingkat menteri: Hungaria membela hukum gay yang kontroversial