Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kekurangan listrik di China memperburuk kekurangan chip

Kerugian produksi secara nasional Kekurangan listrik di China memperburuk kekurangan chip

Ekonomi terencana yang ketat, permintaan domestik yang tinggi, dan tujuan ambisius untuk menghemat listrik telah menyebabkan penutupan pabrik sementara di China – serta di industri elektronik. Hal ini dapat memperburuk kekurangan chip global dan menaikkan harga IC.

Perusahaan dalam topik ini

Pemeriksaan realitas: Ekonomi China yang direncanakan, termasuk instruksi yang dikeluarkan secara resmi, menghadapi campuran kompleks dan bergejolak dari permintaan konsumen yang meningkat secara tak terduga, target perlindungan iklim yang sulit, melonjaknya harga batu bara, kekurangan energi, penundaan pembaruan, ketegangan geopolitik, dan banyak lagi. Bisakah China bereaksi terhadap masalah ini dengan cukup fleksibel?

Kekurangan daya yang akut di China telah menghentikan produksi di produsen chip. Pemasok untuk industri semikonduktor, termasuk produsen internasional, harus membatasi atau bahkan menghentikan sementara produksi mereka.

Apa yang terjadi? Analis Cina dan internasional dengan suara bulat mengatakan kombinasi dari kenaikan harga batu bara dan tujuan perlindungan iklim ambisius pemerintah di Beijing, yang menjatah listrik langka di banyak provinsi, adalah penyebab krisis energi nasional.

Pejabat telah memerintahkan produksi dihentikan pada waktu-waktu tertentu

“Banyak pengamat industri mengatakan penangguhan produksi akan menyebabkan peningkatan kekurangan chip global dan peningkatan harga chip,” tulis Global Times yang berbasis di Beijing.

Beberapa contoh situasi dramatis: CWTC, produsen bahan kemasan untuk NXP dan Infineon, mengumumkan bahwa pabriknya di Suzhou, tidak jauh dari Shanghai, harus menghentikan produksi berdasarkan pesanan resmi mulai 26-30 September, laporan yang sama.

Pabrik dari Intel, Nvidia dan Qualcomm juga terpengaruh

ASE Kunshan, yang berspesialisasi dalam pengemasan dan pengujian, juga menerima instruksi dari otoritas setempat untuk menghentikan semua produksi mulai 27-30 September, Global Times melaporkan. Pemadaman listrik yang sama menghentikan produksi di ESON, pesaing ASE di Kunshan. Pabrik-pabrik domestik dari Intel, Nvidia dan Qualcomm juga telah menerima surat yang meminta penghentian sementara produksi, menurut laporan media China.

Sejumlah perusahaan di industri elektronik di beberapa bagian Republik Rakyat China juga terkena dampak gangguan produksi, termasuk pemasok “beberapa” dan “kritis” Apple dan Tesla, menurut portal elektronik spesialis Dianzi Gongcheng Zhuanji.

READ  Pengarahan Pagi - AS/Asia -2-

Krisis listrik saat ini mempengaruhi semua bagian negara

Sementara pemadaman listrik sebelumnya di China sebagian besar bersifat lokal dan terutama mempengaruhi industri manufaktur, krisis saat ini dirasakan di seluruh negeri – dari Provinsi Guangdong di selatan hingga provinsi timur di pantai hingga Liaoning dan Heilongjiang di utara.

Bahkan konsumen pun terpengaruh: mereka tidak dapat lagi mengisi daya mobil elektronik mereka atau harus berbelanja dengan penerangan lilin. Beberapa pusat perbelanjaan dan gedung perkantoran telah diperintahkan untuk menutup eskalator dan lift mereka. Di Shenyang, lampu lalu lintas untuk sementara dimatikan.

Alasan kekurangan listrik

Beberapa faktor telah berkontribusi terhadap penjatahan energi dan kerugian produksi di industri elektronik China. Di satu sisi, pemerintah pusat telah mencoba menerapkan tujuan iklim ambisius dari pemimpin negara dan partai Xi Jinping melalui “kontrol ganda pada konsumsi energi”.

Setelah setidaknya sepuluh pemerintah daerah yang berbeda gagal memenuhi target penghematan energi yang ditetapkan untuk kuartal terakhir, mereka ditegur oleh Komisi Perencanaan Pusat NDRC di Beijing dan mendesak mereka untuk mengambil tindakan drastis. Beberapa mematikan listrik tanpa peringatan, yang lain mengirim perintah jangka pendek untuk membatasi atau menghentikan sementara produksi bagi banyak perusahaan industri.

kondisi catu daya usang

Kekurangan pasokan listrik buatan ini telah menghadapi situasi pasokan energi yang sudah tegang di Republik Rakyat Cina sejak awal tahun ini. Sejumlah faktor telah mendorong kenaikan harga batu bara di China maupun di tingkat regional.

Pada periode Januari-Agustus tahun ini, pembangkit listrik awalnya meningkat secara nasional sebesar 11,3% dibandingkan periode yang sama tahun sebelumnya. Pabrik-pabrik China telah berproduksi pada tingkat rekor, antara lain karena penguncian virus corona di Asia Tenggara dan secara global telah meningkatkan permintaan untuk barang-barang “buatan China”. Namun, pada saat yang sama, produksi batu bara China hanya meningkat 4,4%.

READ  Sekilas Pagi / Ekonomi, Bank Sentral, Politik | Pesan

Harga listrik tetap membuat pembangkit listrik tidak menguntungkan

Di sisi lain, karena listrik di China sebagian besar diatur oleh pemerintah, setidaknya sebagian harga pasar berlaku untuk batu bara. Sehingga menjadi tidak menguntungkan bagi banyak perusahaan listrik untuk menghasilkan listrik dari batu bara.

Tetapi 67 persen dari semua pembangkit listrik di China masih menggunakan bahan bakar batu bara, tulis surat kabar bisnis China Caixin dalam sebuah laporan baru-baru ini. Sementara harga batu bara meledak, tetapi harga listrik tetap sama, “Setiap kilowatt-jam listrik yang dihasilkan menyebabkan kerugian” bagi perusahaan listrik, komentar Global Times.

Faktor politik: Tidak ada impor batubara dari Australia

Faktor politik juga terlibat. Pemimpin Komunis di Beijing memutuskan untuk berhenti mengimpor batu bara dari Australia untuk menghukum Canberra atas perselisihan tentang asal usul virus corona atau berencana membangun kapal selam nuklir di Australia. Hingga sepuluh persen dari batu bara yang dibakar di pembangkit listrik tenaga batu bara di Cina biasanya diimpor, dan batu bara yang dibeli dari Indonesia, di antara negara-negara lain, akan menggantikan batu bara Australia yang berkualitas buruk.

Di atas segalanya, gambar menunjukkan pemerintah pusat Beijing yang tampaknya kewalahan dengan menyeimbangkan tujuan ekonomi yang berlawanan. The Global Times menulis bahwa “alasan utama kurangnya pasokan batubara adalah meningkatnya permintaan dari ekonomi lokal sementara kontrol sedang dilaksanakan untuk mengurangi emisi karbon dioksida.”

Sementara itu, pemerintah pusat telah mengumumkan akan segera meningkatkan pasokan batu bara untuk pembangkit listrik berbahan bakar batu bara, yang bertanggung jawab atas lebih dari setengah listrik yang dihasilkan di China.

Kapasitas stop-and-go adalah masalah khusus bagi produsen chip

Untuk industri elektronik dan terutama untuk pembuat chip, “stop and go” dari ekonomi China yang direncanakan ini adalah masalah khusus tahun ini karena jalur produksi mereka bergantung pada catu daya yang konstan dan tidak dapat dinyalakan dan dimatikan seperti lampu langit-langit. Pemadaman listrik tidak dapat dikompensasikan dengan catu daya darurat saja.

READ  Afrika membantunya keluar dari krisis kehidupan

Yang pasti, krisis energi China akan menghantam industri elektronik global di saat yang tidak tepat. “Pada saat produksi chip global sudah sangat tegang, dan harga berbagai jenis chip telah mencapai tingkat tinggi, produsen semikonduktor sekarang harus menghentikan produksi mereka karena penghematan energi,” komentar portal spesialis China EET. Seseorang harus bersiap untuk kenaikan harga chip lainnya di seluruh dunia, katanya.

* Henrik Bork adalah seorang analis di Asia Waypoint, sebuah konsultan berbasis di Beijing yang berfokus pada pasar Cina.

(No.: 47716198)