Berita Utama

Berita tentang Indonesia

Kekurangan tenaga kerja terampil: pasar tenaga kerja Jerman mengkhawatirkan

Lima juta pengangguran, ratusan ribu lainnya bersembunyi di kualifikasi dan pelatihan tambahan – 15 tahun yang lalu pasar tenaga kerja Jerman hanya memiliki satu tujuan: untuk menciptakan lapangan kerja sedapat mungkin.

Tapi itupun diharapkan dari ilmu apa realitas suram hari ini. Masalah jangka panjang bukanlah pekerjaan, tetapi tenaga kerja. Ada kekurangan orang di pasar tenaga kerja Jerman, dan masalahnya kemungkinan akan bertambah buruk selama beberapa tahun ke depan. Pengangguran sudah berkurang setengahnya meskipun ada Corona.

“Pekerja terampil akan menjadi topik utama,” kata Ketua Badan Ketenagakerjaan Federal Detlev Schell. Dia menganggap kurangnya personel yang sesuai menjadi faktor penentu dalam pertumbuhan ekonomi di Jerman. Tetapi dari mana para ahli yang akan mempertahankan reputasi “Buatan Jerman” dalam beberapa dekade mendatang, membuat peralatan mesin dan mobil, memproduksi produk kimia dan mempromosikan digitalisasi?

Lebih banyak pendidikan

“Kesan kami adalah bahwa kami menghadapi pelatihan dan kualifikasi tambahan selama satu dekade,” kata Schell. Realisasinya sesederhana itu menakutkan. Dia menegaskan, “Siapa pun yang mengeluarkan kita dari kehidupan kerja akan dibayar mahal jika kita mencoba mencari orang lain: dia tidak ada.”

Satu-satunya cadangan domestik adalah satu juta pengangguran lama. Merehabilitasi mereka dan membuat mereka kembali bekerja memang sulit tetapi bukan tidak mungkin. Periode pelatihan yang lebih lama dan pelatihan standar akan menjadi pilihan bagi Scheele untuk membuka jalan bagi orang-orang yang tidak dapat menyelesaikan pelatihan dalam sekali jalan. Hartz-IV juga perlu mengubah gambar. Stasiun tugas tidak lagi dilihat sebagai ‘surga pelecehan’.

Schell meminta pemerintah federal yang baru untuk memperluas cakupan Undang-Undang Partisipasi, yang memberikan peluang pendanaan untuk mempekerjakan pengangguran jangka panjang. Ini mahal – hampir satu miliar euro per tahun – tapi masuk akal. Sebuah studi IAB menunjukkan bagaimana BA membajak tanah berbatu: menurut ini, setengah dari pengangguran jangka panjang memiliki kemungkinan kurang dari 20 persen untuk dipekerjakan.

READ  Rumah sakit jatuh dari meja, antibodi tidak diterima

Tujuan lainnya adalah membuat lebih banyak orang keluar dari pekerjaan kecil ke pekerjaan berkualitas lebih tinggi yang tunduk pada kontribusi Jaminan Sosial. Pekerjaan kecil adalah pilihan yang layak bagi siswa atau pensiunan dalam hal mendapatkan uang tambahan, misalnya. Tetapi bagi mereka yang berpenghasilan kedua, seharusnya ada peluang yang lebih baik, kata Kristina Rump dari Federasi Asosiasi Pengusaha Jerman (BDA).

pendidikan

Kepala Institut Penelitian Ketenagakerjaan Nuremberg (IAB), Bernd Fitzenberger, hanya memiliki satu deskripsi tentang situasi di pasar pelatihan: “Mengecewakan!” 40 persen pekerjaan pelatihan yang ingin diisi oleh perekonomian masih tersedia di bulan September. Situasi dalam konstruksi dan usaha kecil sangat mencolok. Penggerak alami untuk mempekerjakan pekerja terampil – keturunan Anda – gagap secara dramatis.

Ini juga karena krisis Corona, tetapi mungkin tidak hanya. Menurut survei IAB, perusahaan mengeluhkan kurangnya pelamar, terutama pelamar yang tepat. Fitzenberger menjawab: Bisnis harus lebih bersedia untuk berkompromi. “Kami benar-benar tidak mampu untuk tidak mempekerjakan orang-orang muda yang melamar.”

Di sisi karyawan, memastikan pelatihan pemerintah adalah sarana yang diperlukan, saran anggota dewan DGB Anja Bell. Di sisi lain, ahli Bank Delta Asia Rump melihat kesenjangan regional antara penawaran dan permintaan sebagai masalah kritis. “Kami tidak akan menyelesaikannya dengan jaminan pelatihan.”

Aliran dari luar

Emigrasi pekerja dari Uni Eropa dan negara ketiga praktis terhenti akibat krisis Corona. Tapi itu sangat dibutuhkan untuk mendukung potensi pekerja terampil – dan juga tidak membahayakan jaminan sosial Jerman dalam jangka panjang. Pekerja Uni Eropa berpaling dari pekerjaan karena upah di negara asal mereka seperti Polandia, terutama di kategori upah yang lebih rendah, sekarang praktis sama. Badan Ketenagakerjaan Federal sedang mencoba untuk menarik orang dari negara ketiga dengan serangkaian proyek – Meksiko, Indonesia dan Filipina adalah contohnya.

READ  Kecerdasan: Kakatua remaja membuat alat

Anggota Dewan BA Daniel Terzenbach mengatakan bahasa Jerman merupakan kendala, dan pengakuan kualifikasi asing tetap sulit di Jerman. Tetapi Jerman juga memiliki keuntungan yang signifikan untuk ditawarkan dalam persaingan untuk pekerja, misalnya dalam hal kondisi kerja. Ketika presentasi di luar negeri menunjukkan bahwa cuti 30 hari telah jatuh tempo dan upah terus dibayarkan jika sakit, mereka yang tertarik hampir tidak dapat mempercayainya.

demografi

Masuknya dari negara-negara ketiga membuat sebagian kecil dari mempekerjakan pekerja terampil – tetapi itu adalah bagian yang diperlukan. Baby boomer akan segera pensiun. Terzenbach menghitung bahwa jika tidak ada crane yang pernah dioperasikan, baik di dalam maupun di luar negeri, akan ada kekurangan tujuh juta pekerja pada tahun 2035. Jadi, tindakan pencegahan harus diambil: melalui model bisnis jangka panjang, dengan lebih banyak jam kerja per minggu. Untuk wanita, dengan kualifikasi pengangguran jangka panjang dan imigrasi.

Beranda